Hati-Hati! Ini 5 Tanda Janin Tidak Sehat di Dalam Kandungan

Mengenali tanda-tanda janin dalam keadaan tidak sehat dapat menyelamatkan si Kecil, Ma

Unsplash/Edward Cisneros

Setiap mama menginginkan kehamilan selalu berjalan dengan lancar. Ini termasuk janin dalam kondisi sehat dan berkembang dengan baik sampai waktunya lahir.

Agar tidak terjadi hal-hal yang tidak diinginkan dengan janin, Mama harus mengenali tanda-tanda janin sehat dan tidak.

Mengenali tanda-tanda janin tidak sehat dan tidak berkembang dengan cepat dapat membantu dokter untuk mengatasi hal ini.

Untuk menambah informasi, Popmama.com merangkum tanda-tanda janin tidak sehat dan gejala yang dirasakan oleh Mama. Ayo disimak!

1. Tinggi fundus tidak normal

Pixabay/Andriele

Tinggi fundus membantu dokter mengevaluasi apakah rahim tumbuh atau tidak seiring dengan bertambahnya usia kehamilan. Untuk mengukur tinggi fundus, Mama akan diminta berbaring dan menggunakan pita pengukur, diukur panjang dari puncak rahim hingga tulang kemaluan. Biasanya setelah 16 minggu, tinggi fundus sesuai dengan kemajuan kehamilan.

Jika tinggi rahim tidak sesuai dengan usia kehamilan, ini bisa menunjukkan masalah dengan kehamilan dan janin. Alasannya mungkin terlalu banyak atau terlalu sedikit cairan ketuban atau janin sungsang. Dalam skenario terburuk, ini juga bisa berarti bahwa janin tidak berkembang dengan baik.

2. Detak jantung berkurang atau tidak ada sama sekali

Pixabay/stux

Meskipun jantung janin mulai berdetak setelah minggu kelima, Mama dapat mendengarkan detaknya saat pemeriksaan USG di minggu kedelapan. Detak jantung janin dapat dideteksi melalui pemantauan janin elektronik. Dalam beberapa kasus dokter bahkan dapat memantaunya hanya dengan menyentuh perut dan menghitung jumlah denyut per menit (bpm).

Kadang-kadang, mendeteksi detak jantung tidak dapat dilakukan karena perubahan posisi janin atau masalah plasenta. Dalam kasus seperti itu, dokter mungkin meminta untuk mencoba lagi saat kunjungan berikutnya.

Namun, jika dokter masih tidak dapat mendeteksi detak jantung janin, maka tes ultrasound mungkin direkomendasikan untuk mencari penyebab detak jantung yang tidak terdeteksi. Dalam beberapa kasus, kurangnya detak jantung menandakan hambatan dalam perkembangan janin atau dalam kasus terburuk, janin meninggal.

3. Pembatasan pertumbuhan intrauterin (IUGR)

Pixabaya/canidiamesa

Pembatasan pertumbuhan intrauterin mengganggu pertumbuhan janin. Jika Mama dites positif untuk IUGR, itu menyiratkan bahwa janin berukuran 10 persen lebih kecil dari usia kehamilannya.

IUGR disebabkan oleh beragam hal. Yang paling umum adalah kelainan plasenta, yaitu organ yang menyalurkan darah yang berisi makanan dan oksigen kepada bayi selama dalam kandungan. Gangguan dan kelainan pada plasenta akan menyebabkan terganggunya pertumbuhan janin.

4. Tidak adanya gerakan janin

Pixabay/estebantroncosofoto0

Gerakan janin dapat dirasakan sekitar usia 18 minggu saat janin mulai bereaksi terhadap suara, cahaya, dan rasa sakit. Normalnya ibu hamil mengalami sekitar 10 tendangan atau gerakan setiap dua jam di trimester kedua.

Jika janin bermasalah, jumlah gerakan atau tendangannya menurun. Jika Mama mengalami ini, jangan tunda untuk melakukan pemeriksaan dokter. Setiap keterlambatan dalam mencari bantuan medis dapat menyebabkan hal yang tidak diinginkan.

5. Hasil USG tidak normal

Pexels/Amina Filkins

USG akan menunjukkan ukuran, posisi, dan secara keseluruhan perkembangan janin. Cara ini juga dapat menunjukkan cacat lahir sehingga dapat membantu dokter membuat perkiraan hari kelahiran dan tindakan apa yang harus dilakukan.

Tidak semua cacat lahir dapat diketahui melalui pemeriksaan USG, sebagian baru akan terlihat sesaat setelah bayi lahir.

Gejala yang Dialami Ibu Hamil jika Janin Tidak Sehat

Pexels/ Polina Tankilevitch

Saat janin dalam kondisi tidak sehat, Mama dapat merasakannya juga. Berikut beberapa gejala yang mungkin dialami bila janin tidak sehat:

  • Kram berlebihan selama kehamilan

Kehamilan dapat disertai dengan berbagi rasa sakit dan nyeri. Namun, rasa sakit yang luar biasa yang terasa seperti kram menstruasi bisa menjadi gejala adanya gangguan kehamilan. Pada awal kehamilan, ini mungkin disebabkan karena aliran darah yang buruk tetapi jika terus berlanjut, konsultasikan dengan dokter ya, Ma.

  • Tingkat hCG rendah

hCG adalah jenis hormon yang diproduksi oleh plasenta selama kehamilan. Tingkat hCG cenderung berfluktuasi sepanjang kehamilan tergantung pada trimester. Umumnya, kadar hCG sangat tinggi selama 9 minggu – 16 minggu usia kehamilan. Tingkat normal bervariasi pada setiap ibu hamil, sehingga tingkat hCG yang rendah bukanlah alasan bagi Mama untuk panik. Namun, keguguran, blighted ovum, atau kehamilan ektopik dapat menyebabkan tingkat hCG yang rendah dan meningkatkan tanda bahaya untuk kehamilan.

  • Perdarahan selama kehamilan

Ibu hamil cenderung mengalami bercak selama kehamilan, yang cukup normal. Namun jika ini terjadi terus menerus maka perlu dievaluasi oleh dokter. Ini mungkin tanda keguguran, perdarahan hormonal atau perdarahan implantasi.

  • Sakit punggung ekstrem

Mengalami sakit punggung biasa terjadi selama kehamilan karena bayi yang sedang tumbuh memberi banyak tekanan pada tulang belakang dan punggung bagian bawah. Yang perlu diwaspadai adalah nyeri punggung parah. Juga, jika rasa sakit dimulai dari depan tubuh dan menjalar ke belakang, ini bukan pertanda baik. Mama harus segera mengunjungi dokter.

  • Keputihan saat hamil

Keputihan adalah kondisi umum yang dialami Mama saat hamil dan meningkat seiring dengan perkembangan kehamilan. Biasanya, keputihan saat hamil berwarna bening dan tidak berbau. Namun, jika ada cairan kekuningan atau kehijauan dengan bau yang kuat, maka inilah saatnya untuk berkonsultasi dengan dokter. Keputihan yang tidak biasa mungkin disebabkan oleh peradangan serviks, yang menunjukkan tanda keguguran.

  • Morning sickness tiba-tiba berhenti

Morning sickness dan kehamilan berkorelasi. Biasanya, mual di pagi hari sembuh dengan sendirinya pada akhir trimester pertama atau bahkan lebih awal, tanpa memengaruhi janin. Namun, untuk beberapa ibu hamil, penghentian mual di pagi hari secara tiba-tiba mungkin karena kadar hCG yang rendah, yang mengarah pada keguguran.

  • Demam selama kehamilan

Demam selama kehamilan tidak boleh diabaikan. Demam dapat menimbulkan ancaman infeksi bakteri atau virus pada janin.

  • Kontraksi ukuran payudara

Selama kehamilan, tubuh mama mengalami banyak perubahan hormonal. Payudara mengalami transformasi dan menjadi lebih sensitif. Namun, penurunan ukuran payudara secara tiba-tiba dapat menandakan keguguran.

  • Kadar gula melonjak tiba-tiba

Adalah normal jika kadar gula darah dan tekanan darah meningkat selama kehamilan. Faktanya, Mama harus menjaga level ini selama tiga trimester. Namun, lonjakan kadar gula darah yang tiba-tiba dan tinggi dapat menyebabkan preeklampsia dan dapat menyebabkan persalinan prematur.

  • Perubahan posisi plasenta

Perubahan posisi plasenta juga merupakan salah satu tanda kehamilan yang tidak sehat. Ketika plasenta terlepas sebelum waktunya dari rahim, kehamilan terhenti. Jadi, selalu periksa posisi plasenta mama.

Itulah beberapa tanda janin tidak sehat di dalam kandungan. Perhatikan tanda-tanda ketidaknyamanan yang dirasakan saat hamil. Konsultasikan dengan dokter bahkan jika memiliki sedikit keraguan atau merasa ada sesuatu yang tidak beres. Kekhawatiran mungkin sia-sia tetapi selalu baik untuk aman daripada menyesal.

Semoga informasi ini bermanfaat, Ma!

Baca juga:

The Latest