Moderna Mulai Uji Coba Vaksin Covid-19 pada Bayi dan Anak

Sudah siapkah Mama memberikan vaksin Covid-19 pada buah hati?

18 Maret 2021

Moderna Mulai Uji Coba Vaksin Covid-19 Bayi Anak
Pexels/Nataliya Vaitkevich

Saat ini, perusahaan farmasi Moderna mulai melakukan penelitian yang menguji vaksin Covid-19 untuk anak di bawah 12 tahun, termasuk juga untuk bayi berusia enam bulan.

Dilansir dari Times of India, penelitian yang dilakukan Moderna ini diharapkan akan bisa mendaftarkan 6.750 anak sehat di Amerika Serikat dan Kanada. Studi lain yang terpisah, Moderna juga menguji vaksin pada 3.000 anak berusia 12 hingga 17 tahun sehingga bisa memungkinkan diberikan pada musim panas mendatang setelah mendapat izin layak pakai.

“Ada permintaan besar untuk mencari tahu tentang memvaksinasi anak-anak dan apa fungsinya,” kata Dr. David Wohl, direktur medis klinik vaksin di University of North Carolina, yang tidak terlibat dalam penelitian ini.

Berikut Popmama.com rangkum informasi selengkapnya khusus untuk Mama.

1. Tingginya permintaan orangtua untuk melindungi anaknya

1. Tinggi permintaan orangtua melindungi anaknya
Freepik/Pressfoto

Masih mewabahnya virus Covid-19 diberbagai negara tentu membuat orangtua juga ingin melindungi buah hati mereka. Salah satunya dengan ikut memberikan anak-anak mereka vaksin yang akan membantu memberikan perlindungan terhadap imun tubuhnya.

Hal ini pun membuat American Academy of Pediatrics telah menyerukan perluasan uji coba vaksin untuk diikutsertakan pada anak-anak, termasuk bayi.

Meski banyaknya permintaan tersebut, adanya efek samping seperti demam, nyeri lengan, kelelahan dan nyeri pada persendian serta otot disebutkan akan lebih intens pada anak-anak daripada pada orang dewasa.

Untuk itu, sejumlah dokter pun meminta para orangtua untuk mengetahui apakah yang mereka harapkan setelah anak-anak mereka mendapatkan vaksinasi.

Editors' Picks

2. Pengelompokan vaksinasi untuk anak

2. Pengelompokan vaksinasi anak
Freepik/jcomp

Dalam studi Moderna juga disebutkan, setiap anak akan menerima dua suntikan dengan jarak yaitu 28 hari setelah suntikan pertama. Pemberian vaksin ini nantinya dikelompokkan dalam dua bagian, yang mana pertama untuk anak usia dua tahun hingga kurang dari 12 tahun dapat menerima dua dosis masing-masing 50 atau 100 mikrogram.

Sementara untuk mereka di bawah usia dua tahun, nantinya juga akan menerima dua suntikan dengan dosis 25, 50 atau 100 mikrogram, yang mana satu dosis dewasa adalah 100 mikrogram. 

Nantinya dalam setiap kelompok, anak pertama yang diujicoba akan menerima dosis terendah lalu dipantau reaksinya sebelum peserta selanjutnya akan diberikan dosis yang lebih tinggi dari sebelumnya.

3. Menentukan dosis mana yang paling aman dan melindungi

3. Menentukan dosis mana paling aman melindungi
Pexels/Gustavo Fring

Para peneliti juga akan menganalisis untuk menentukan dosis vaksin mana yang paling aman, serta paling memungkinkan melindungi setiap kelompok usia anak-anak.

Moderna sendiri mengembangkan vaksinnya yang bekerja sama dengan National Institute of Allergy and Infectious Diseases yang juga turut andil bekerjasama dengan Otoritas Penelitian dan Pengembangan Lanjutan Biomedis Federal.

Melalui beberapa penelitian, nantinya para peneliti akan mencari efek samping dan mengukur kadar antibodi yang akan membantu peneliti menentukan apakah vaksin tersebut memungkinkan untuk memberikan perlindungan.

Meski kadar antibodi akan menjadi indikator utama dalam penelitian ini, namun para peneliti juga akan mencari infeksi virus corona, baik dengan gejala atau juga tanpa gejala.

4. Menguji pada anak yang lebih besar sebelum pada bayi

4. Menguji anak lebih besar sebelum bayi
Pexels/Nataliya Vaitkevich

Sebelum memberikan vaksinasi virus Covid-19 pada bayi dan anak yang lebih kecil, Johnson & Johnson mengatakan akan menguji vaksin tersebut lebih dulu pada anak-anak yang usianya lebih besar.

Sementara Pfizer dan BioNTech yang saat ini tengah menguji vaksin mereka pada anak-anak berusia 12 hingga 15 tahun mengatakan rencana mereka untuk pindah ke kelompok yang lebih muda.

Produk vaksin tersebut kemudian telah diotorisasi untuk digunakan pada usia 16 tahun ke atas di Amerika Serikat.

Lalu ada AstraZeneca yang juga mulai menguji vaksinnya di Inggris pada anak-anak berusia 6 tahun ke atas yang dilakukan sejak bulan lalu.

Itulah informasi seputar penelitian terkait vaksin Covid-19 pada bayi dan anak. Bagaimana menurut Mama, apakah jika Indonesia menerapkan hal serupa, Mama siap memberikan vaksinasi untuk si Kecil?

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.