Jangan Asal, Ini 5 Rekomendasi Obat Batuk Pilek untuk Bayi

Jangan sembarang kasih obat untuk bayi ya, Ma

23 Juni 2021

Jangan Asal, Ini 5 Rekomendasi Obat Batuk Pilek Bayi
Freepik/jcomp

Batuk pilek atau biasa disingkat dengan batpil merupakan penyakit yang paling sering dialami oleh bayi dan anak-anak. Batuk sendiri menjadi refleks tubuh si Kecil yang bertujuan untuk mengeluarkan benda asing atau lendir dari saluran pernapasan.

Batpil umumnya akan sembuh jika anak diistirahatkan selama beberapa hari ke depan. Namun, di tengah pandemi seperti sekarang, kondisi ini tentu akan menganggu aktivitas si Kecil, serta membuat orangtua merasa khawatir.

Dalam unggahan pribadinya di Instagram, dr. Citra Amelinda, SpA, IBCLC, MKes selaku dokter spesialis anak, pernah membagikan informasi seputar batuk pilek pada anak, yang mana disebutkan bahwa batpil akan sembuh dengan sendirinya dalam kurun waktu dua minggu. 

Namun jika dialami pada anak di bawah tiga tahun, dr. Citra menjelaskan kepada para orangtua agar tidak memberikan obat batuk pilek sendiri pada si Kecil. 

Lantas, apa saja obat batuk pilek yang bisa Mama berikan pada si Kecil sebagai penanganan? Berikut Popmama.com telah merangkum informasi seputar obat batuk pilek bayi 0-6 bulan secara alami.

1. Paracetamol

1. Paracetamol
Freepik/cookie_studio

Meski batuk pilek umumnya sembuh seiring tubuh si Kecil diistirahatkan, namun di usia enam bulan biasanya batuk pilek pada anak juga disertai dengan naiknya suhu tubuh.

Saat alami kondisi batuk pilek yang disertai demam, tentu ini akan membuat anak mama lebih mudah rewel dan menangis. Untuk itu, Mama bisa memberikan obat paracetamol sesuai dengan dosis yang tertera.

Perlu diketahui, meski obat ini dijual bebas tanpa perlu resep dokter, namun paracetamol hanya boleh Mama berikan pada bayi yang sudah memasuki usia tiga bulan ke atas dengan memerhatikan dosis yang tertera pada kemasan.

Editors' Picks

2. Cairan saline

2. Cairan saline
Verywellhealth.com

Cairan saline atau semprotan hidung merupakan larutan air garam yang biasa digunakan untuk melembapkan saluran pernapasan dan melunakkan lendir (ingus). Saat ingus sudah melunak, Mama bisa melakukan sedot cairan pada hidung bayi menggunakan alat sedot atau nasal aspirator bayi. 

Semprotan hidung ini banyak dijadikan obat pilek bayi yang aman dan efektif. Meski dirasa aman dan mudah ditemukan di apotek terdekat, namun pastikan untuk membaca dengan teliti cara penggunaannya sebelum diberikan pada si Kecil.

Dalam unggahannya, dr. Citra juga menyebutkan bahwa pemberian semprotan hidung pada bayi cukup diberikan 1-2 tetes dengan memposisikan kepala bayi lebih tinggi atau menggunakan bantal sebagai penyanggah. 

3. Rutin membersihkan ingus bayi

3. Rutin membersihkan ingus bayi
Pixabay/drwrenchdds

Selain menggunakan semprotan hidung untuk meredakan saluran pernapasan pada si Kecil, Mama juga perlu membersihkan ingus pada hidung anak secara rutin. Cara mengatasinya adalah dengan menggunakan cutton bud atau kapas yang sudah dibasahi dengan air hangat, kemudian usap pada bagian kerak ingus secara perlahan.

4. Memberikan ASI

4. Memberikan ASI
Freepik/freepic.diller

Seperti diketahui bersama, ASI merupakan asupan utama dan satu-satunya bagi bayi sejak lahir hingga enam bulan.

Memiliki suatu senyawa yang dapat meningkatkan daya tahan tubuh dan melindungi dari virus penyebab batuk pilek, Mama bisa memberikan ASI sebagai obat alami yang efektif untuk mengatasi batpil pada si Kecil.

Namun perlu diperhatikan, meski ASI dipercaya efektif sebagai obat batuk pilek anak, tetap atur jumlah dan frekuensi pemberian ASI. Mama bisa memberikan ASI dalam jumlah yang lebih banyak dan dalam frekuensi yang lebih sering dari biasanya.

5. Menggunakan pelembap ruangan

5. Menggunakan pelembap ruangan
Pixabay/asundermeier

Untuk meredakan batuk pilek dengan melembapkan saluran pernapasan dan meredakan iritasi pada bayi, Mama bisa memanfaatkan uap alami dengan memasang humidifier atau pelembap ruangan di kamar si Kecil saat ia tidur.

Meski sering digunakan untuk melegakan pernapasan si Kecil, namun kebersihan alat pelembap ruangan yang Mama gunakan juga perlu diperhatikan ya!

Sebagaimana disarankan oleh dr. Citra, alat pelembap ruangan sebaiknya sering-sering dibersihkan atau dicuci guna mencegah timbulnya bakteri dan jamur.

Itulah beberapa pilihan obat batuk pilek untuk bayi enam bulan ke bawah. Saat anak mama alami batuk pilek, jangan langsung memberikan obat ya, Ma!

Sebab, seperti penjelasan dr. Citra, batuk pilek umumnya akan sembuh dengan sendirinya, dan juga tidak disarankan memberikan obat pada anak di bawah usia tiga tahun tanpa resep dokter.

Jadi, obat batuk pilek bayi 0-6 bulan secara alami di atas bisa Mama lakukan sebagai langkah awal untuk mengatasi batuk pilek yang dialami si Kecil. Semoga informasinya bermanfaat, Mama.

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.