Mengenal Apa Itu Apnea Prematuritas pada Bayi Prematur

Simak selengkapnya di sini mengenai apnea prematuritas yang terjadi pada bayi prematur

16 November 2021

Mengenal Apa Itu Apnea Prematuritas Bayi Prematur
sheknows.com

Memiliki bayi yang lahir prematur kerap membuat orangtua was-was. Pada umumnya, bayi yang lahir prematur memiliki beberapa masalah terkait kondisi fisiknya.

Hal ini bisa terjadi karena sebenarnya si bayi belum 100 persen siap ketika keluar dari rahim. Akibatnya, beberapa organ tubuh bayi yang lahir prematur belum berfungsi dengan sempurna.

Masalah pernapasan adalah yang paling sering dialami oleh bayi prematur. Karena paru-paru bayi baru dianggap sempurna pada minggu ke-36 meski ada pengecualian pada kasus tertentu.

Itu sebabnya, bayi yang lahir prematur biasanya memiliki paru-paru yang belum berkembang secara optimal sehingga rentan terhadap masalah pernapasan dan berbagai komplikasi lain.

Salah satu komplikasi pernapasan pada bayi prematur adalah apnea prematuritas. Di bawah ini Popmama.com rangkum informasi mengenai apnea prematuritas untuk Mama. Yuk, disimak!

Apa Itu Apnea Prematuritas?

Apa Itu Apnea Prematuritas

Apnea prematuritas adalah kondisi bayi prematur mengalami jeda pernapasan. Ciri-ciri bayi mengalami apnea prematuritas adalah bayi berhenti bernapas lebih dari 15-20 detik.

Masalah ini menyebabkan warna kulit bayi berubah menjadi biru, ungu atau pucat. Pada saat yang sama, detak jantung bayi juga melambat.

Apnea lazim dialami oleh bayi yang berada di kandungan kurang dari 34 minggu. Apnea terjadi karena bayi ini memiliki pusat pernapasan yang belum sempurna di otaknya sehingga pusat pernapasan tersebut terkadang lupa mengirimkan pesan teratur untuk bernapas.

Oleh sebab itu, bayi yang terlahir prematur selalu mendapatkan pengawasan. Laju pernapasan bayi akan selalu diawasi untuk memastikan apakah ia memiliki risiko menderita apnea.

Perawat akan memasangkan tanda bahaya yang bisa berbunyi jika bayi berhenti bernapas selama beberapa detik sesuai ketentuan yang ditetapkan.

Ketika alarm berbunyi, perawat akan mengawasi bayi untuk memeriksa apakah bayi sedang bernapas. Jika bayi tidak bernapas atau terjadi perubahan pada warna kulitnya atau detak jantungnya melambat, perawat akan menstimulasi bayi untuk mengingatkannya untuk bernapas.

Perawat mungkin akan memberikan bayi oksigen tambahan. Jika bayi tetap tidak bernapas perawat mungkin perlu memberikan bantuan pernapasan pada bayi dengan masker khusus atau ventilator mekanis.

Peringatan palsu bisa terjadi sewaktu bayi sedang bergerak. Perawat dapat mengetahui apakah tanda bahaya benar-benar nyata dengan memeriksa bayi.
 

Editors' Picks

Faktor Lain yang Menyebabkan Apnea Prematuritas

Faktor Lain Menyebabkan Apnea Prematuritas
huffingtonpost.com

Meski lahir prematur adalah penyebab paling lazim terjadinya apnea pada bayi, ada faktor lain yang bisa menyebabkan bayi terkena gangguan pernapasan ini.

Antara lain infeksi, kadar gula darah rendah, masalah yang terkait dengan jantung, kejang-kejang, suhu badan tinggi atau rendah, cedera otak atau kadar oksigen tidak memadai.
 

Bagaimana Cara Mengobati Apnea?

Bagaimana Cara Mengobati Apnea
Unsplash/Julie Johnson

Umumnya apnea prematuritas pada bayi prematur dapat diobati dengan salah satu atau lebih perawatan di bawah ini:

•  Obat yang merangsang pernapasan. Kafein adalah obat yang paling umum dipakai untuk ini.

•  Tekanan positif berkelanjutan pada saluran napas. Maksudnya adalah udara atau oksigen yang dimasukkan dengan tekanan melalui selang-selang kecil yang dimasukkan ke dalam hidung bayi.

• Ventilasi mekanis (alat pernapasan). Ini adalah untuk apnea parah ketika bayi memerlukan bantuan pernapasan tambahan. Bantuan pernapasan ini mungkin diberikan selama selang waktu yang teratur atau hanya kalau apnea terjadi lagi. Dokter perlu memasukkan selang ke dalam paru-paru bayi untuk prosedur ini.

Sebagian bayi mungkin siap untuk pulang sebelum apneanya hilang. Bayi seperti ini mungkin dapat menjalani pemantauan apnea di rumah.

Dokter akan memberi rekomendasi kepada Mama jika si Kecil sudah dapat menjalani pemantauan apnea di rumah.

Konsultasikan dengan perawat atau dokter di rumah sakit jika Mama menginginkan informasi lebih lanjut mengenai apnea prematuritas.
 

Apakah Apnea Prematuritas Dapat Disembuhkan?

Apakah Apnea Prematuritas Dapat Disembuhkan
Unsplash Alex Hockett

Tak perlu khawatir, Mama. Dengan bertambahnya usia bayi, pernapasan mereka akan bertambah teratur. Waktunya berbeda-beda untuk masing-masing bayi.

Biasanya, apnea prematuritas menjadi lebih baik atau hilang pada saat mendekati tanggal mereka semestinya dilahirkan.

Mama juga tidak perlu cemas apnea bisa menyebabkan kerusakan otak pada bayi. Kadar oksigen rendah atau detak jantung rendah selama periode yang singkat tidak akan menyebabkan kerusakan. Itulah sebabnya bayi diawasi.

Nah, itulah informasi mengenai apnea prematuritas pada bayi prematur, Ma. Semoga bermanfaat, ya.

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.