Haru, Bayi Prematur Lahir Sebesar Telapak Tangan Mampu Bertahan Hidup

Bayi bernama Sofia itu berjuang hidup dengan kemungkinan hanya 10 persen

25 Februari 2021

Haru, Bayi Prematur Lahir Sebesar Telapak Tangan Mampu Bertahan Hidup
BBC.com/NHS LANARKSHIRE

Kisah mengharukan sekaligus ajaib dialami oleh Egijia dan Inars dari Airdrie, Kanada. Bayi mereka yang lahir di usia kehamilan 22 minggu mampu bertahan hidup. 

Bayi perempuan bernama Sofia Viktoria Birina ini lahir dalam kondisi prematur. Ia diprediksi hanya memiliki kemungkinan hidup yang kecil pasca kelahirannya.

Perjuangan bayi Sofia untuk bertahan hidup pun menggugah simpati banyak orang. Berikut Popmama.com rangkum informasi selengkapnya.

Editors' Picks

1. Beratnya tak lebih dari selembar roti, Sofia hanya punya kesempatan hidup 10 persen

1. Berat tak lebih dari selembar roti, Sofia ha pu kesempatan hidup 10 persen
Pixabay/charly-k

Ketika lahir dari rahim Egijia, Sofia memiliki berat kurang dari selembar roti tawar. Ia hanya punya kesempatan hidup 10 persen yang membuatnya seolah mustahil bisa bertahan hidup. Sofia harusnya baru lahir pada 1 Februari 2021 ini, tapi ia harus dilahirkan pada 2 Oktober 2020 di rumah sakit University Hospital.

Dikutip dari BBC, perjalanan kehamilan Egijia hingga minggu ke-20 baik-baik saja. Namun, seminggu kemudian ia merasakan kontraksi.

"Saya merasakan sakit sekali, jadi saya pergi ke rumah sakit dan diberitahu bahwa rahim saya sudah melebar dan harus melahirkan segera," jelas Egijia.

Ketika dilahirkan, beratnya kurang dari 500 gram dan tubuhnya hanya sepanjang 26cm, dia tidak lebih besar dari tangan manusia.

2. Bayi Sofia berjuang bertahan hidup selama 132 hari dalam inkubator

2. Bayi Sofia berjuang bertahan hidup selama 132 hari dalam inkubator
Pixabay/Engin_Akyurt
Ilustrasi

Selama empat bulan lebih, Sofia menghabiskan hidupnya di inkubator. Setelah 132 hari menanti dengan was-was, Egija, Inars dan Sofia akhirnya pulang pada 10 Februari 2021 lalu. Pasangan ini menyebut itu adalah saat-saat paling menakutkan dalam hidup mereka.

Sofia bisa melewati masa cacat jantung, tahap satu perdarahan otak, penyakit mata, retinopati prematuritas (ROP) dan banyak infeksi. Selama dalam inkubator ia juga mendapat tujuh transfusi darah dengan kondisi gejala gangguan pernapasan karena paru-parunya tidak sepenuhnya berkembang.

Saat ini bayi perempuan mungil itu harus hidup dengan bantuan ventilator untuk bernapas. Bantuan pernapasan Sofia di berikan lewat selang oksigen.

"Saya berada di rumah sakit sepanjang waktu. Sementara suami saya akan datang setelah bekerja. Saya tidak ingin meninggalkannya, terutama pada hari yang benar-benar sulit ketika kita berpikir Sofia tidak akan berhasil," tutur Egijia. 

3. Seyuman indah Sofia jadi kado terindah Egijia dan suami

3. Seyuman indah Sofia jadi kado terindah Egijia suami
Dok. NHS LANARKSHIRE

Semenjak pulang ke rumah, Egijia menyebutkan jika bayinya menampakkan perkembangan yang pesat. Selama dua tahun pertamanya nanti, Sofia akan dipantau perkembangannya. 

Sofia juga mendapatkan pemeriksaan di klinik paru-paru selama tiga atau empat tahun pertama. Namun, melihat perkembangannya yang cepat sepertinya perawatan ini akan berlangsung lebih cepat dari perkiraan. 

"Sofia berkembang sangat baik sejak kami di rumah. Dia memiliki senyum paling indah di wajahnya dan mulai terbiasa dengan lingkungan barunya," tutur Egijia.

Karena keajaiban yang dialaminya ini Egijia mendorong agar seluruh ibu melahirkan di luar sana tetap semangat dan jangan berputus harapan. Karena anaknya yang hanya punya kemungkinan hidup 10 persen saja bisa bertahan hidup. Kita harus percaya dan berusaha sekuat mungkin.

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.