Penting Tahu, Bayi pun Bisa Alami Gula Darah Rendah Setelah Kelahiran

Kondisi ini dikenal dengan nama hipoglikemia neonatal

22 Agustus 2019

Penting Tahu, Bayi pun Bisa Alami Gula Darah Rendah Setelah Kelahiran
Freepik/freestockcenter

Dalam menjalankan sistem metabolismenya, tubuh membutuhkan gula. Gula berfungsi sebagai pasokan energi tubuh. Untuk mengatur jumlah gula darah dalam tubuh, terdapat hormon insulin dan glukagon agar tidak berlebihan maupun kekurangan.

Selama ini banyak orang yang mengira masalah kesehatan yang berhubungan dengan kadar gula dalam tubuh hanya bisa dialami oleh orang dewasa. Entah itu kadar gula dalam tubuh yang tinggi atau pun rendah. Nyatanya, anak-anak bahkan bayi yang baru lahir pun bisa mengalami kadar gula darah rendah sesaat setelah kelahirannya. Kondisi ini kemudian dikenal dengan istilah hipoglikemia neonatal.

Berbahayakah jika bayi baru lahir mengalami hipoglikemia? Berikut Popmama.com merangkum informasinya untuk Mama.
 

Editors' Picks

Apa Itu Hipoglikemia Neonatal?

Apa Itu Hipoglikemia Neonatal
rawpixel.com

Hipoglikemia neonatal didefinisikan sebagai kondisi di mana bayi mengalami gula darah rendah pada 24 jam pertama kehidupannya. Neonatal atau disebut juga dengan neonatus, merupakan fase kehidupan awal yang dialami bayi yang baru lahir hingga ia berusia empat minggu. Umumnya, hipoglikemia pada bayi yang baru lahir terjadi saat kadar gula dalam tubuh kurang dari 30mg/dl pada 24 jam pertama kehidupan, dan kurang dari 45mg/dl di waktu-waktu setelahnya.

Penyebab Gula Darah Rendah pada Bayi Baru Lahir

Penyebab Gula Darah Rendah Bayi Baru Lahir
Unsplash Alex Hockett

Hipoglikemia sesaat yang terjadi pada awal kehidupan bayi sebenarnya adalah hal yang wajar. Walau begitu, penting bagi Mama untuk mengetahui apa penyebabnya, seperti yang dilansir dari parenting.firstcry.com:

  • Saat hamil, mama mengalami malnutrisi atau kekurangan gizi saat hamil. 
  • Mama menderita diabetes dan produksi insulin yang berlebihan.
  • Bayi yang lahir prematur.
  • Penyakit hemolitik berat pada bayi baru lahir yang disebabkan karena ketidakcocokan tipe darah mama dan bayi.
  • Gangguan genetik dan metabolisme sejak lahir.
  • Bayi dengan kadar oksigen rendah selama proses kelahiran.
  • Bayi mengalami hipotermia atau suhu tubuh yang cenderung rendah.
  • Bayi yang mengidap penyakit liver.
  • Bayi yang mengalami infeksi bawaan lahir.
  • Bayi yang terlahir dengan bobot besar jika dibandingkan dengan bobot kelahiran pada umumnya.

Gejala Bayi Mengalami Hipoglikemia Neonatal

Gejala Bayi Mengalami Hipoglikemia Neonatal
babycenter.com

Bayi dengan kadar gula darah rendah mungkin tidak menunjukkan gejala fisik apapun, kecuali saat petugas medis melakukan pemeriksaan. Meski demikian, jika kadar gula darah bayi rendah terkadang muncul gejala, seperti:

  • Bayi mengalami perubahan warna kulit menjadi biru atau pucat,
  • bayi mengalami masalah pernapasan seperti berhenti bernapas atau apnea, napas cepat, atau terdengar seperti dengusan,
  • bayi tampak lesu,
  • muntah-muntah hebat,
  • suhu tubuh rendah atau hipotermia,
  • kejang.

Kondisi gula darah rendah pada bayi memang tidak boleh disepelekan begitu saja, Ma. Jika tidak segera ditangani dengan tepat akan dapat menyebabkan terjadinya komplikasi pada tubuh bayi seperti kejang, gangguan jantung termasuk gagal jantung dan keterlambatan perkembangan serta kerusakan termasuk cerebral palsy.

Baca Juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.