4 Hal Penting yang Harus Dilakukan Saat Bayi Sering Cegukan

Refleks cegukan adalah hal normal, tapi orangtua perlu memantaunya secara berkala

7 Desember 2019

4 Hal Penting Harus Dilakukan Saat Bayi Sering Cegukan
Pixabay/3151634

Cegukan bisa terjadi pada siapapun. Ketika hal ini terjadi, rasanya sungguh tidak nyaman. Bahkan melelahkan. Tetapi bagi anak yang lebih besar dan orang dewasa, mengatasinya cenderung lebih mudah. Minum air atau menahan napas selama beberapa detik, bisa jadi solusi yang gampang dilakukan. Tetapi, bagaimana jika hal ini terjadi pada bayi?
 

Cegukan pada Bayi, Apa Penyebabnya?

Cegukan Bayi, Apa Penyebabnya
Freepik/Yanalya

Cegukan merupakan reflek yang dimiliki bayi sangat dini, bahkan sebelum ia lahir. Refleks cegukan ini semakin menguat saat bayi baru lahir. Dilansir dari verywellfamily.com, bayi baru lahir bisa menghabiskan 2,5 persen dari waktu awal kehidupannya dengan cegukan. Seiring pertumbuhannya, cegukan akan berangsur-angsur berkurang. Fakta yang unik sekali bukan, Ma?

Berpuluh-puluh tahun lamanya, para ahli percaya bahwa bayi cegukan karena lemak susu yang kembali ke esofagus yang mengganggu pernapasan bayi. Tetapi, di tahun 2012, teori baru dicetuskan bahwa bayi baru lahir cegukan untuk mengeluarkan sisa udara di perutnya. Jadi, cegukan itu sebetulnya sangat berguna untuk si Bayi itu sendiri.

Tetapi, meskipun cegukan adalah hal yang normal, orangtua harus tetap memantau tiap perilaku bayi yang disebabkan olehnya. Berikut Popmama.com merangkum 4 hal yang penting dilakukan saat bayi cegukan:

Editors' Picks

1. Pantau frekuensi cegukan bayi

1. Pantau frekuensi cegukan bayi
Freepik

Catat kapan saja cegukan bayi Mama terjadi. Misalnya, terjadi hanya setelah bayi menyusu atau membaringkannya di posisi tertentu. Dengan mencatat frekuensi dan detil-detil lain, Mama bisa menyesuaikan bagaimana dan kapan sebaiknya bayi menyusu atau posisi mana yang tepat menempatkannya.

2. Bersendawa untuk membantu mencegah cegukan

2. Bersendawa membantu mencegah cegukan
romper.com

Cegukan bisa dipicu karena gelembung udara berlebih yang terjbak saat bayi Mama menyusu. Bersendawa dapat membantu membersihkan gelembung gas yang menyebabkan cegukan. Oleh karena itu, sebaiknya bayi dibuat bersendawa setiap kali habis minum susu.

3. Cek botol bayi yang digunakan

3. Cek botol bayi digunakan
Freepik

Jika bayi Mama menyusu lewat botol dan sering mengalami cegukan, bisa jadi botol tersebutlah masalah utamanya. Sebagian desain botol memerangkap lebih banyak udara sehingga udara pun tertelan oleh bayi. Cobalah berbagai merk atau jenis botol yang dapat mengurangi udara yang terperangkap di dalamnya.

4. Periksakan bayi ke dokter

4. Periksakan bayi ke dokter
Freepik

Dalam beberapa kasus, cegukan bisa dipicu karena GERD atau refluks asam. Terutama jika cegukan bayi disertai dengan muntah. Segera periksakan bayi ke dokter agar didapatkan diagnosis dan pengobatan yang tepat. 

Meski cegukan adalah refleks yang normal pada bayi, tetapi orangtua tak boleh menyepelekannya begitu saja. Bila bayi terlihat sangat tak nyaman, bahkan kesakitan setiap kali cegukan, segera bawa bayi berkonsultasi ke dokter untuk memastikan ada atau tidaknya kondisi serius yang melatarbelakangi kebiasaan cegukan ini. 

Baca Juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.