Ini 4 Alasan Susu Sapi Segar Bisa Berbahaya untuk Bayi Mama

Niatnya ingin mencukupi gizi, nyatanya tindakan ini justru berisiko tinggi

2 April 2020

Ini 4 Alasan Susu Sapi Segar Bisa Berbahaya Bayi Mama
Freepik/Supaleka

Selama ini kita mengenal susu sapi merupakan pelengkap nutrisi harian, terutama bagi anak-anak. Susu sapi dikonsumsi dalam bentuk segar atau melalui proses sterilisasi, misalnya di-pasteurisasi atau UHT.

Dikemas dalam berbagai rasa dan penyajian, susu sapi memang kaya akan protein dan kalsium yang baik untuk tumbuh-kembang anak. Akan tetapi, makanan yang baik tidak selamanya menjadi baik jika dikonsumsi pada saat yang salah. Tak terkecuali susu sapi murni dalam bentuk cair yang berbahaya jika dikonsumsi bayi baru lahir. Mengapa?

Berikut Popmama.com serba-serbinya yang dilansir dari livestrong.com:

Kapankah Saat yang Aman Bayi Minum Susu Sapi?

Kapankah Saat Aman Bayi Minum Susu Sapi
Rawpixel/377242

Menurut American Academy of Pediatrics, bayi semestinya tidak mengonsumsi susu sapi setidaknya hingga usianya mencapai 12 bulan. Terutama pada bayi yang baru lahir, susu sapi segar yang tidak diproses terlebih dahulu dapat mengakibatkan penyakit serius, diantaranya diare, anemia, dan ketidakseimbangan elektrolit. 

Konsekuensi ini sangatlah serius Ma, karena dapat menyebabkan kerusakan permanen dan mengancam nyawa bayi yang baru lahir. Dalam kondisi bayi apapun, susu sapi murni bukanlah pengganti yang dapat dicerna tubuh bayi. tidak seperti ASI atau susu formula bayi yang sudah disesuaikan. Jika tetap diberikan, bayi dapat mengalami beberapa masalah kesehatan berikut ini:
 

1. Kekurangan gizi

1. Kekurangan gizi
Freepik/valeria_aksakova

Sebuah penelitian di tahun 1992 oleh American Academy of Pediatrics Committee on Nutrition menemukan bahwa bayi yang minum susu sapi yang tidak diolah, justru menderita kekurangan zat besi, asam linoleat dan vitamin E. Kekurangan zat besi merupakan masalah yang paling umum tetapi cukup parah dialami, terkait konsumsi susu sapi pada bayi baru lahir. Jika tidak segera ditangani, kondisi ini dapat mengakibatkan gangguan belajar seumur hidup dan keterlambatan perkembangan motorik. 

Meski AAP mencatat bahwa bayi baru lahir yang diberi suplemen zat besi dengan susu sapi ternyata dapat mempertahankan kadar zat besi normal, tetapi hal ini tidak mengatasi kecukupan gizi keseluruhan yang dibutuhkan bayi.

Editors' Picks

2. Nutrisi berlebih

2. Nutrisi berlebih
Freepik/Svetlana_cherruty

Kontras dengan penemuan sebelumnya, nyatanya bayi yang baru lahir dan diberi susu sapi justru mengonsumsi nutrisi dan mineral yang berlebihan. AAP mencatat bahwa susu sapi mengandung kadar elektrolit kalium dan antrium yang tinggi. Kedua kandungan ini bertugas mengatur asupan cairan dalam tubuh.

Jika kedua kandungan ini berlebih, maka dapat membebani ginjal bayi yang sedang berkembang, dan dapat menyebabkan penyakit serius ketika bayi kehilangan cairan karena keringat atau pun diare.

Susu sapi juga mengandung lebih banyak protein ketimbang ASI dan susu formula. Saluran pencernaan bayi yang baru lahir masih belum dapat mengatasinya.

3. Iritasi gastrointestinal

3. Iritasi gastrointestinal
Freepik/wavebreakmedia

AAP mencatat bahwa senyawa dalam susu sapi dapat mengiritasi lapisan lambung dan usus bayi. Akibatnya, bayi akan sakit perut dan hilangnya darah yang biasanya ditemui pada tinja bayi. Seiring waktu, kehilangan darah akibat iritasi pencernaan dapat menyebabkan atau memperburuk anemia defisiensi besi.

Konsultan laktasi, Kelly Bonyata, juga mencatat tingginya kejadian diare dan muntah akibat bayi yang minum susu sapi murni.

4. Reaksi alergi

4. Reaksi alergi
Pexels/Pixabay

Bayi yang minum susu sapi lebih dini, lebih besar kemungkinannya mengalami alergi susu ketimbang bayi yang minum ASI atau susu formula. Kelly Bonyata mengatakan bahwa kandungan protein tinggi pada susu sapi secara substansial meningkatkan kemungkinan reaksi alergi, dibandingkan dengan susu formula yang mengandung lebih sedikit senyawa alergenik. 

Alergi terhadap susu sapi dapat menyebabkan konsekuensi jangka panjang bagi kesehatan gizi anak secara keseluruhan. Dalam beberapa kasus, alergi makanan bisa berakibat fatal, bahkan menyebabkan kematian.

Sebaiknya, ikuti saran dari dokter anak sebelum memberikan makanan atau minuman tertentu kepada si Kecil. Pada dasarnya, ASI Mama telah memenuhi kecukupan gizi yang dibutuhkan bayi. Untuk kondisi-kondisi tertentu, susu formula dapat membantunya. Tetapi jangan sesekali memberikan susu sapi pada bayi ya, Ma, karena bisa fatal akibatnya. Semoga informasi ini bermanfaat!

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.