Kisah Haru Bayi Raska yang Berjuang Hidup dengan Nasogastric Tube

Mengenal Nasogastric Tube (NGT) yang dipasang di bayi Raska dan bagaimana perjuangan hidupnya

4 Agustus 2020

Kisah Haru Bayi Raska Berjuang Hidup Nasogastric Tube
Instagram.com/achamarsya

Bayi bernama Raskas Syawalangit sempat menjadi perbincangan banyak mama di berbagai media sosial, terutama di Instagram. Kisah haru Baby Askara ini dibagikan oleh sang Mama, Acha Marsyamshiani.

Cerita Baby Raska harus mengenakan Nasogastric Tube sesaat sejak ia lahir. Diceritakan oleh Acha, bahwa putra pertamanya tersebut terlalu lama mengejan ketika akan melahirkan. Padahal dirinya sudah pembukaan lengkap dan berusaha mengejan. Namun, anaknya yang dipanggil Raska itu ternyata terlilit tali pusar.

“Saat lahir Raska terlalu lama di jalan lahir (sudah pembukaan lengkap dan ngeden nggak keluar) ternyata Raska terlilit tali pusar di kaki dua kali,” tulis Acha di akun Instagramnya pada 18 September 2019.

Ketika lahir pada 10 Juni 2019, karena kesulitan lahir maka jalan vacuum lahir dipilih dokter rumah sakit tempat Acha lahir. Namun, anaknya itu tidak langsung menangis. Badannya lemas, pucat dan langsung dilarikan ke ruangan NICU untuk diberi pertolongan.

Mama satu anak mengungkapkan bahwa sedih melihat Raska saat itu terbaring lemah dengan banyak alat di tubuhnya. Hingga saat itu, Raska harus berjuang hidup setiap hari dengan Nasogastric Tube (NGT).

Seperti apa kisah bayi Askara Langit ini dan bagaimana NGT ini dipasangkan ke bayi? Berikut Popmama.com rangkum informasi lengkapnya.

1. Acha sempat bolak-balik RS karena NGT Raska copot

1. Acha sempat bolak-balik RS karena NGT Raska copot
Instagram.com/achamarsya

Perjalanan panjang baby Raska menggunakan NGT masih berlanjut hingga ia berusia hampir setahun. Tepatnya pada bulan April 2020 kemarin Acha membagikan momen yang cukup membuat dirinya sebagai Mama khawatir dengan anaknya itu.

Ia harus melihat NGT berulang kali dimasukkan karena kerap copot. Bahkan dalam seminggu, ia harus bolak-balik rumah sakit untuk memasang NGT ini.

“Harus dilakukan karena kalau tidak nanti (Raska) nggak bisa minum susu, (jadi) mau nggak mau harus tega. Kita tega bukan nggak sayang tapi untuk perkembangan dia biar lebih baik lagi,” jelas Acha.

Editors' Picks

2. Baby Raska lepas NGT setelah setahun lebih pakai

2. Baby Raska lepas NGT setelah setahun lebih pakai
Instagram.com/achamarsya

Setelah setahun perjuangan menggunakan NGT, pada Juli 2020 lalu bayi Raska menjalani operasi untuk pelepasan selang yang menjadi sumber penyaluran makanannya selama ini. Acha, menjelaskan keputusan tersebut diambil karena NGT tidak baik untuk tumbuh kembang Raska ke depan.

Mengingat anaknya tersebut sudah memakai NGT selama 13 bulan di mana adanya selang ini meningkatkan berbagi risiko. Acha dan sang Suami pun memilih untuk melakukan tindakan Percutaneous endoscopic gastrostomy (PEG) bersamaan dengan pelepasan NGT.

“Kalau dilihat kondisi Raska ini salah satu yang terbaik untuk tumbuh kembangnya. Pemasangan PEG dilakukan dengan kondisi Raska dibius total di intubasi, sedangkan kondisi Raska lendirnya banyak banget,” jelas Acha.

Ia meyakinkan diri dan suami untuk mengganti NGT ke PEG selama 6 bulan sebelum operasi dilaksanakan. Mengingat tidak semua orangtua sanggup mengambil keputusan ini karena memiliki risiko terburuk yakni kehilangan putranya itu saat operasi berlangsung.

“Setelah setuju dan tandatangan surat, dokter nya bilang Ibu, Bapak silakan kalau mau berdoa dulu dan peluk cium anaknya,” hal ini membuat Acha sebagai Mama sempat menangis karena tidak tega dan takut terjadi apa-apa.

3. Setelah perjuangan panjang, baby Raska berpulang pada Agustus 2020

3. Setelah perjuangan panjang, baby Raska berpulang Agustus 2020
Instagram.com/achamarsya

Setelah perjuangan panjang mulai dari lahiran, memasang NGT hingga PEG, baby Raska mesti berserah pada takdir pada awal Agustus 2020. Raska berpulang setelah 14 bulan berjuang dengan hidupnya, Acha pun bisat sekuat ini karena merasakan banyaknya kasih sayang orang-orang kepada baby Raska.

“Aku tidak pernah berpikir akan merasakan rasa sakit dan patah hati yang begitu dalam,” pungkas Acha pada 3 Agustus 2020 lewat Instagramnya.

Setelah pemasangan PEG bayi Raska menjadi lebih baik lho.

4. Fakta mengenai Nasogastric Tube (NGT)

4. Fakta mengenai Nasogastric Tube (NGT)
rch.org.au

Nasogastric Tube atau selang nasoganik adalah suatu prosedur yang sering dilakukan untuk menghantarkan makanan dan obat langsung ke lambung. Dipasangnya NGT ini sangat penting untuk menyuplai makanan dan minuman pada orang yang mengalami mengalami kesulitan menelan, akibat kondisi medis tertentu.

Bagaimana cara NGT di pasang?

Selang NGT akan dipasang di tubuh orang dengan cara dimasukkan melalui lubang hidung, melewati kerongkongan hingga ke dalam lambung. Setelah berhasil dipasang maka makanan, minuman, serta obat-obatan yang diperlukan pasien akan dialirkan sesuai jadwal pemberian.

Selain untuk pemberian makanan dan obat, NGT juga berfungsi untuk mengeluarkan zat beracun dari dalam perut.

5. Orang yang membutuhkan selang nasoganik

5. Orang membutuhkan selang nasoganik
Instagram.com/achamarsya

Ada beberapa hal yang membuat seseorang mesti dipasang NGT ini. Secara umum ada beberapa kondisi seseorang harus dipasang NGT, yaitu:

  • Mengalami cedera leher atau wajah,
  • kesulitan bernapas,
  • gangguan usus,
  • koma,
  • overdosis obat terlarang.

Apakah ada risiko pemasangan selang NGT?

Mengutip dari Very Well Health, NGT memang sangat efektif untuk mengobati beberapa kondisi tertentu, tapi tetap ada efek sampingnya. Orang yang dipasang NGT bisa mengalami beberapa gangguan seperti diare, mual, muntah, kram perut, hingga pembengkakan.

Adanya NGT ini dalam tubuh seseorang terbilang tidak nyaman baik pemasangan maupun saat sudah terpasang. Bayi Askara harus bertahan dengan selang NGT ini selama hampir setahun, Ma.

Itulah berita duka dari baby Askara yang berjuang hidup dengan bantuan Nasogastric Tube seumur hidupnya. Meski sudah tiada, semoga hal ini jadi penyemangat jika Mama mengalami hal yang serupa dengannya ya. Tetap semangat!

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.