Apakah Bayi Perlu Suplemen dan Vitamin Tambahan? Ini Penjelasannya

Apa si Kecil butuh vitamin tambahan atau sudah cukup ya, Ma?

6 Juni 2020

Apakah Bayi Perlu Suplemen Vitamin Tambahan Ini Penjelasannya
freepik.com/etajoefoto

Memastikan agar asupan gizi si Kecil bisa tercukupi bukan pekerjaan mudah bagi sebagian Mama. Pastinya semua Mama ingin makanan yang dikonsumsi si Kecil setiap hari bisa memenuhi kebutuhan gizinya.

Tidak jarang hal ini membuat Mama memberikan suplemen dan vitamin tambahan pada si Kecil selain dari makanan yang ia konsumsi. Namun, perlukah si Kecil diberikan suplemen dan vitamin? Menurut Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) suplemen dan vitamin diberikan pada bayi yang kebutuhan nutrisinya tidak bisa terpenuhi dari asupan makanan sehari-hari. Kekurangan gizi ini bisa dilihat dengan melakukan tes khusus untuk mendeteksi kebutuhan mikronutrien pada bayi.

Berikut ini adalah pedoman mengenai pemberian suplemen dan vitamin, serta mineral dari World Health Organization (WHO) yang berhasil dirangkum oleh Popmama.com.

1. Vitamin A

1. Vitamin A
freepik.com/irrmago

Pemberian vitamin A tambahan berhasil menurunkan angka kematian sebesar 24 persen dan kematian akibat diare sebesar 28 persen. Vitamin A berfungsi untuk mendukung sistem kekebalan tubuh bayi serta kesehatan mata dan kulitnya.

WHO merekomendasikan pemberian suplemen vitamin A sebesar 100.000 U (kapsul biru) pada bayi usia 6-11 bulan, dan 200.000 U (kapsul merah) tiap 4-6 bulan pada anak usia 12-59 bulan. Pemerintah sudah menerapkan rekomendasi pemberian vitamin A dari WHO ini secara rutin pada bulan vitamin A, yakni Februari dan Agustus.

Editors' Picks

2. Vitamin D

2. Vitamin D
freepik.com/yuliyafurman

American Academy of Pediatrics (AAP) menyarankan pemberian vitamin D sebesar 400 IU pada bayi ASI eksklusif, bayi yang minum susu formula kurang dari satu liter sehari, dan anak-anak, serta remaja. Vitamin D tambahan juga bisa didapatkan dari sinar matahari, tapi pastikan bayi tidak terlalu sering terpapar sinar matahari langsung untuk menghindari risiko kanker kulit.

3. Zat besi

3. Zat besi
freepik.com/8photo

Pemberian suplemen zat besi disarankan diberikan rutin setiap hari selama tiga bulan setiap tahunnya pada bayi sejak usia 6 bulan. Pemberian suplemen zat besi ini menjadi hal yang paling diperhatikan oleh WHO karena memiliki peranan penting dalam pertumbuhan dan perkembangan otak anak, meningkatkan daya tahan tubuh, serta konsentrasi dan prestasi belajar.

4. Zink

4. Zink
freepik.com/jenylk

Pemberian suplemen zink terbukti dapat menurunkan diare dan pneumonia, mendukung pertumbuhan linear, seperti tinggi badan, dan bisa menurunkan angka kematian terkait penyakit infeksi. Zink disarankan diberikan rutin selama minimal 2 bulan setiap 6 bulan sekali, pada bayi usia 6-23 bulan.

5. Iodium

5. Iodium
freepik.com/yuliyafurman

Iodium adalah mineral yang penting untuk mendukung pertumbuhan berat dan tinggi badan serta perkembangan kecerdasan otak. Balita yang mengalami kekurangan iodium akan memiliki IQ yang lebih rendah 13,5 poin dibandingkan balita yang cukup iodium. Sesuai pedoman WHO pemberian suplemen iodium hanya diberikan pada balita yang rentan kekurangan iodium.

Itulah aturan mengenai pemberian suplemen atau vitamin tambahan untuk si Kecil.

Meskipun pemberian suplemen dan vitamin serta mineral tambahan penting bagi tumbuh kembang bayi, ada berbagai hal yang menjadi pertimbangan dokter untuk memberikan suplemen bagi si Kecil. Baiknya Mama berdiskusi dulu dengan dokter sebelum memberikan suplemen pada si Kecil.

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.