Apa yang Harus Dilakukan Jika Bayi dan Anak Makan Tinta Spidol?

Meski sudah diawasi, namanya bayi dan anak-anak, rasa ingin tahunya besar

7 Agustus 2019

Apa Harus Dilakukan Jika Bayi Anak Makan Tinta Spidol
Pexels/Pixabay

Di masa tumbuh-kembangnya, bayi dan anak dilingkupi rasa ingin tahu yang besar pada lingkungan sekitarnya. Fase di mana bayi dan anak sangat senang mengeksplorasi benda-benda di sekitarnya. Tak jarang rasa ingin tahu itu diwujudkan dengan perilaku memasukkan apapun ke dalam mulut kecilnya.

Perilaku ini sangatlah berisiko. Apalagi jika objek yang dimasukkan ke mulut bukan makanan atau minuman, melainkan benda-benda lain yang memiliki bentuk atau warna menarik. Spidol, krayon, bolpoin dan benda-benda lain yang berwarna-warni. 

Sebenarnya, berbahaya atau tidak sih, jika anak dengan tidak sengaja menelan tinta spidol? Berikut Popmama.com merangkum penjelasan seputar potensi racun tinta spidol jika termakan anak, dilansir dari illinoispoisoncenter.org.

Zat Berbahaya di Dalam Tinta Alat Tulis

Zat Berbahaya Dalam Tinta Alat Tulis
Freepik

Sama seperti spidol, benda-benda seperti bolpoin gel, penghapus papan, stabilo, cartridge printer dan bantalan stempel juga terdiri dari tinta yang mengandung pewarna, alkohol, dan bahan kimia yang disebut dengan glikol atau glikol eter. 

Tak hanya itu saja, tinta spidol dan sebangsanya juga mengandung hidrazin yang merupakan suatu senyawa anorganik berupa cairan tak berwarna. Cairan ini sifatnya mudah terbakar dan berbau seperti amonia.

Jika digunakan dalam jumlah besar, kedua senyawa itu sebenarnya bisa dibilang sangat berbahaya. Namun, untuk penggunaan dengan kuantitas yang sangat kecil, misalnya dalam tinta spidol tingkat toksisitasnya tidak terlalu signifikan.

Editors' Picks

Gejala Keracunan Tinta Alat Tulis

Gejala Keracunan Tinta Alat Tulis
freepik.com/napatcha

Meski dinilai tidak terlalu berbahaya, tetapi sebaiknya Mama tetap waspada dan segera memeriksakan ke dokter saat mendapati si Kecil makan tinta spidol.

Apalagi, jika kemudian ia menampakkan gejala keracunan, seperti muntah, diare, sakit perut, perut kembung, dan efek mual yang membuat anak merasa tidak nyaman. Tingkat keparahan gejala yang muncul biasanya tergantung pada kuantitas tinta yang tertelan oleh anak. 
 

Apa yang Harus Dilakukan Jika Anak Telanjur Makan Tinta?

Apa Harus Dilakukan Jika Anak Telanjur Makan Tinta
Freepik/Freepic.diller

Meski sudah diawasi sewaspada mungkin, terkadang ada hal-hal yang lepas dari pengamatan kita sebagai orangtua dan baru mengetahuinya saat anak sudah belepotan tinta. Jika ini terjadi, berikut tindakan yang bisa orangtua lakukan:

  1. Berikan beberapa teguk air minum saat Mama mendapati anak menelan tinta spidol.
  2. Setelah itu, terus amati apakah anak menampakkan gejala-gejala keracunan.
  3. Jika ternyata anak menunjukkan gejala keracunan, jangan tunda untuk membawanya ke dokter untuk mendapatkan bantuan medis. 

Jika tinta spidol menodai kulit anak, jangan menggunakan produk pembersih yang menggunakan bahan kimia untuk menghilangkannya. Sebab, noda akan luntur dengan sendirinya dan tidak akan menimbulkan masalah pada anak. Namun, menggosok dengan keras dan membersihkan dengan menggunakan bahan kimia dapat membahayakan kulit si Kecil. Bisa timbul iritasi bahkan kulit terbakar.

Memang tidak mudah memberi tahu bayi agar tidak sembarangan memasukkan benda apapun ke dalam mulutnya. Apalagi jika bayi masih sangat muda memahami perintah. Untuk mencegahnya, orangtua lah harus ekstra hati-hati menyimpan barang dan mengawasi buah hati tercinta. 

Baca Juga:

Berlangganan Newsletter?

Mau dapat lebih banyak informasi seputar parenting?
Daftar sekarang!

;