Mengetahui Sebab dan Gejala Bayi Alergi Susu Formula

Gejalanya tak hanya muntah dan diare saja lho, Ma

28 Juni 2019

Mengetahui Sebab Gejala Bayi Alergi Susu Formula
Pexels/Burst

ASI merupakan makanan terbaik bagi bayi. Tetapi, karena berbagai kondisi, seorang bayi tidak bisa mengonsumsi ASI dan harus menggantinya dengan susu formula. Namun, konsumsi susu formula sendiri tidak serta-merta seaman konsumsi ASI. Ada bayi-bayi yang tidak cocok mengonsumsi susu formula alias alergi. 

Alergi susu formula bisa terjadi karena bayi mengalami intoleransi susu atau intoleransi laktosa, yaitu reaksi yang terjadi karena saat tubuh kesulitan mencerna susu. Setiap kali bayi minum susu formula, sistem kekebalan tubuh merespon protein yang terkandung di dalam susu sebagai zat berbahaya yang harus segera dilawan. Akibatnya, timbullah reaksi yang mana lebih berbahaya ketimbang reaksi yang terjadi pada anak yang lebih besar.

Editors' Picks

Alergi Susu Berbahan Susu Sapi Juga Bisa Dialami Bayi ASI

Alergi Susu Berbahan Susu Sapi Juga Bisa Dialami Bayi ASI
Freepik/Zilvergolf

Dilansir dari kidshealth.com, alergi susu terjadi karena sistem kekebalan tubuh melepaskan kandungan kimia, seperti histamin, dan kandungan kimia lain ke dalam aliran tubuh. Reaksi akibat kandungan kimia ini bisa terjadi dalam waktu singkat atau berhari-hari setelah bayi mengonsumsi susu formula.

Faktanya, bayi yang menyusu ASI pun bisa mengalami alergi susu sapi jika Mama mengonsumsi susu sapi. atau produk olahannya Jadi, berhati-hatilah ya, Ma.

Gejala Bayi Alergi Susu Formula

Gejala Bayi Alergi Susu Formula
wattlehealth.com.au
Penyakit tifus pada bayi

Secara umum, bayi yang mengalami reaksi susu akan menunjukkan gejala-gejala seperti :

  • Mengi,
  • kesulitan bernapas,
  • batuk,
  • suara serak,
  • sesak tenggorokan,
  • sakit perut,
  • muntah,
  • diare,
  • mata gatal, berair, atau bengkak,
  • gatal-gatal,
  • menolak untuk makan,
  • mudah marah atau kolik,
  • ruam pada kulit,
  • penurunan tekanan darah yang menyebabkan pusing atau kehilangan kesadaran.

Tingkat keparahan alergi susu formula pada bayi bervariasi. Meski terjadi pada orang yang sama, reaksinya bisa berbeda-beda pada masing-masing waktu konsumsi. Artinya, meskipun dalam suatu waktu anak mengalami reaksi ringan, tidak menutup kemungkinan reaksi selanjutnya lebih parah dan bahkan dapat mengancam jiwa. 

Jika Bayi Mengalami Alergi Susu Formula, Apa yang Harus Dilakukan?

Jika Bayi Mengalami Alergi Susu Formula, Apa Harus Dilakukan
Freepik/Rawpixel.com

Jika muncul gejala alergi setelah mengonsumsi susu formula, sebaiknya Mama segera membawa si Kecil berkonsultasi pada dokter. Setelah melakukan pemeriksaan, dokter mungkin akan menyarankan untuk melakukan serangkaian tes yang meliputi tes tinja, tes darah, dan tes kulit jika memang diperlukan. 

Bayi yang telah terdiagnosa memiliki alergi susu formula biasanya disarankan mengonsumsi susu tanpa kandungan protein dari sapi, misalnya susu kedelai. Namun, konsultasikan terlebih dahulu dengan dokter. Faktanya, di antara delapan hingga empat belas persen bayi dengan alergi susu juga akan bereaksi terhadap kedelai.

Baca Juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.