Terjadi Lagi! Slime Sebabkan Gadis 11 Tahun Alami Luka Bakar Parah

Insiden menakutkan ini membuat para orangtua bertanya-tanya apakah mainan ini sebenarnya aman?

31 Januari 2019

Terjadi Lagi Slime Sebabkan Gadis 11 Tahun Alami Luka Bakar Parah
goaskmum.com.au

Keluarga Quinn dari Massachusetts memperingatkan orangtua lain tentang bahaya slime, mainan anak-anak yang berbentuk cairan kental seperti lendir.

Slime adalah mainan yang sangat populer karena bisa dibuat sendiri. Bahan pembuatan yang bisa ditemukan di rumah, membuat banyak anak ingin mencoba mengolahnya. Mereka bisa mengetahui cara pembuatan dari rekaman video Youtube.
 
Dilansir dari laman Parents.com Kathleen Quinn, seorang anak perempuan berusia 11 tahun, mengalami cedera parah karena bahan pembuat slime yang dipakainya.

Kathleen memakai bahan air, lem kayu, dan boraks untuk slime buatannya. Ia sudah biasa membuat slime tetapi kali ini ia mengalami hal berbeda. Seusai mengadon slime, Kathleen merasa tangannya panas dan gatal. Lama-kelamaan reaksi itu menyebabkan Kathleen kesakitan. 

Kepada Siobhan Quinn, mama dari Kathleen, anaknya itu mengeluh kesakitan. Kepada CBS, orangtua Kathleen mengungkapkan mereka sangat terkejut ketika melihat sekujur telapak tangan anaknya melepuh.

Alami Luka Bakar Parah

Alami Luka Bakar Parah
wilx.com

Siobhan segera membawa Kathleen ke rumah sakit setempat. Dokter mengatakan Kathleen menderita luka bakar tingkat dua dan tiga yang kemungkinan besar disebabkan oleh reaksi ekstrem terhadap penggunaan boraks yang berkepanjangan. 

Kepada Today, Siobhan mengaku sedih atas keteledorannya terhadap mainan apa yang sering digunakan anaknya. Dia pikir deterjen atau pembersih rumah lainnya tidak berbahaya bagi anak-anak.

Namun, di situ letak masalahnya. Bahan yang selama ini ia pikir aman bagi anaknya ternyata membawa musibah. Kathleen memerlukan waktu lama untuk bisa pulih sepenuhnya. 
 

Peringatan tentang Boraks pada Slime

Peringatan tentang Boraks Slime
cbsnews.com

Sementara kontroversi mengenai apakah pembuatan slime Do it Yourself (DIY) aman atau tidak telah menjadi perbincangan di beberapa waktu. 

Hal ini menjadi topik yang hangat dibicarakan setelah laporan bahwa boraks dapat menyebabkan iritasi mata, kulit, dan saluran pernapasan.

Sodium borate atau dikenal sebagai boraks, biasanya digunakan sebagai pembersih rumah. Dalam aturannya pengguna diperingatkan untuk tidak memakan zat tersebut dan menjauhkannya dari mata atau organ berlendir lainnya. 

"Ini tidak dirancang sebagai bahan DIY seperti membuat slime," kata Chief Executive Officer Consumer Report, James Dickerson kepada ORANG

Boraks adalah sesuatu yang harus digunakan hanya untuk keperluan yang dimaksudkan sebagai pembersih atau bahan untuk membersihkan cucian. Bukan diperuntukan bagi anak-anak, terutama untuk bermain-main dalam membuat sesuatu seperti slime.

Editors' Picks

Waspada Bahan Berbahaya

Waspada Bahan Berbahaya
studiobyblackbird.com

Alasan mengapa Kathleen memiliki reaksi yang sangat buruk terhadap boraks dan apakah Boraks sebenarnya aman atau tidak? 

Koresponden medis NBC News, Dr. John Torres mengatakan bahwa untuk sebagian besar kasus, anak-anak yang menggunakan boraks di bawah pengawasan dalam dosis yang sangat kecil seharusnya tidak menjadi masalah besar. 

Namun, dia menambahkan bahwa ketika adanya banyak paparan boraks, seperti dalam kasus Kathleen. 

Hal itu dapat menyebabkan masalah, terutama jika si Anak memiliki kulit sensitif.

Selektif Pilih Bahan Mainan

Selektif Pilih Bahan Mainan
irishexaminer.com

Slime buatan sendiri telah menjadi kegemaran terbaru di kalangan anak-anak dalam beberapa tahun ini.

Penjualan slime telah melonjak dan sebagian besar anak sudah kecanduan dengan mainan tersebut. Kathleen bukan satu-satunya anak yang menderita luka akibat slime. Sebelum itu, seorang mama di UK memposting foto-foto tangan putrinya yang terbakar dan mengelupas di Facebook. 

Belum jelas apakah bahan membuat slime tersebut mengandung borak atau tidak. Meskipun banyak tutorial Youtube tentang bagaimana cara membuat slime DIY tanpa bahan yang mengandung boraks, beberapa menawarkan pengganti pembersih rumah tangga seperti tepung jagung yang dapat dimakan, soda kue, dan bahkan garam.

Dokter telah memperingatkan bahwa menggunakan boraks untuk membuat slime bisa menjadi racun jika tidak diencerkan dengan baik, lapor CBS News.

Siobhan pun mengatakan dia berharap situasi putrinya akan menjadi pelajaran bagi orangtua lainnya untuk lebih selektif dalam memberikan bahan mainan Do it Yourself (DIY) bagi anak-anak mereka.

Baca juga: 

Berlangganan Newsletter?

Mau dapat lebih banyak informasi seputar parenting?
Daftar sekarang!