Apa Hubungan Hepatitis Akut dengan Vaksinasi Covid-19? Ini Kata Ahli

Tenang, penyakit berbahaya yang menyerang anak-anak ini masih bisa disembuhkan, Ma!

10 Mei 2022

Apa Hubungan Hepatitis Akut Vaksinasi Covid-19 Ini Kata Ahli
Freepik/user18526052

Saat ini, di tengah masyarakat sudah mulai bermunculan spekulasi jika hepatitis akut yang belum diketahui penyebabnya ini diakibatkan oleh vaksinasi Covid-19. Sebab, hepatitis akut dan Covid-19 memiliki beberapa gejala yang sama. 

Namun, berdasarkan penuturan dari Prof. Hanifah Oswari, Sp.A(K), Pediatrician dan Gastrohepatologist RSCM menyatakan jika hepatitis akut dan Covid-19 tidak ada hubungannya sama sekali. 

Maka dari itu, ia meminta seluruh orangtua tidak usah panik namun tetap waspada terhadap gejala-gejala hepatitis akut ini. 

Untuk penjelasan lebih lanjut terkait apa hubungan hepatitis akut dengan vaksinasi Covid-19, berikut ini Popmama.com telah merangkum informasinya untuk Mama. Simak yuk! 

Editors' Picks

1. Hepatitis akut benar-benar tidak berhubungan dengan vaksinasi Covid-19 

1. Hepatitis akut benar-benar tidak berhubungan vaksinasi Covid-19 
Freepik/lifeforstock
Ilustrasi

Walaupun hingga saat ini belum dipastikan penyebabnya, ada beberapa virus yang diduga berperan dalam penyakit hepatitis akut. 

"Beberapa virus itu misalnya, Adenovirus 41, SARS-CoV-2, TBC, dan lain sebagainya," jelas Prof. Hanifah. 

"Virus-virus tersebut diduga kemungkinan ada kejadian yang bersamaan bukan penyebab langsung," imbuhnya.  

Dengan demikian Prof. Hanif menegaskan jika tidak ada kaitannya antara hepatitis akut dengan vaksinasi Covid-19. 

"Tidak benar, karena tidak ada bukti itu berhubungan dengan vaksin Covid-19. Ada hubungan dengan virusnya, tetapi itupun belum diberikan informasi jika itu berhubungan secara langsung," ucap Prof. Hanifah. 

Selain itu, berdasarkan data dari WHO, penyakit hepatitis akut ini lebih banyak menyerang anak-anak balita. Di berbagai negara, rentang usia tersebut belum bisa mendapatkan vaksinasi Covid-19. 

Sementara jika melihat tiga kasus anak Indonesia yang meninggal dunia akibat hepatitis akut, satu di antaranya berusia dua tahun dan belum melakukan vaksinasi Covid-19.

Kemudian, pasien kedua berusia delapan tahun dan sudah mendapatkan vaksin Covid-19 dosis satu serta pasien kedua yang berusia 11 tahun sudah mendapatkan dua dosis vaksin Covid-19. 

Dengan demikian, dapat dipastikan jika hepatitis akut ini tidak berhubungan dengan vaksinasi Covid-19. 

2. Penyakit hepatitis akut bisa disembuhkan 

2. Penyakit hepatitis akut bisa disembuhkan 
Freepik/user18526052
Ilustrasi

Sudah banyak anak-anak di dunia yang akhirnya meninggal dunia karena terkena hepatitis akut yang masih belum diketahui penyebabnya. Namun, perlu diketahui jika penyakit ini bisa disembuhkan. Untuk itu Mama tidak perlu terlalu panik. 

Hal yang Mama dan Papa butuhkan yakni menjaga dan mengetahui gejala-gejala dini pada anak seperti diare, mual, dan muntah yang disertai dengan demam. 

"Kepada para orangtua saya ingin pesankan bahwa waspada saja, jangan panik. Sebab, panik tidak akan menolong kita," ucap Prof. Hanifah. 

Maka dari itu, ia meminta para orangtua segera membawa anak ke fasilitas kesehatan jika menemukan gejala-gejala awal hepatitis akut yang misterius in. 

"Kalau anak kita sakit terutama saluran cerna seperti mual, muntah, diare, dan sakit perut dengan demam ringan, hati-hati, ini bisa mengarah ke hal yang lebih berat," kata Prof. Hanifah. 

"Bukan berarti pasti, tetapi bisa mengarah ke yang lebih berat. Karena itu, mintalah pertolongan tenaga medis, ke fasilitas pelayanan kesehatan terdekat seperti puskesmas atau rumah sakit terdekat, untuk bisa diteliti lebih diteliti dan dibantu, apakah butuh pemeriksaan lebih lanjut atau tidak," jelas Prof. Hanifah. 

Dengan demikian, para tenaga kesehatan bisa menemukan kasus ini sedini mungkin sehingga bisa cepat diberikan pertolongan. 

"Sebab, jika pertolongan yang diberikan terlambat, maka nantinya akan masuk pada gejala yang lebih parah sehingga para tenaga kesehatan memiliki waktu pengobatan yang lebih sedikit. Hal ini bisa juga membuat para pasien tidak akan terselamatkan lagi," tutur Prof Hanifah. 

3. Beberapa cara yang bisa Mama dan Papa lakukan agar anak tidak terkena hepatitis akut misterius 

3. Beberapa cara bisa Mama Papa lakukan agar anak tidak terkena hepatitis akut misterius 
Pexels/Ketut Subiyanto

IDI dan IDAI memberikan beberapa cara yang dapat dilakukan oleh masyarakat agar terhindar dari hepatitis akut, antara lain: 

• Mencuci tangan secara rutin di bawah air mengalir
• Minum air putih bersih yang matang 
• Makan makanan yang bersih dan sepenuhnya matang 
• Gunakan peralatan makan yang sepenuhnya bersih 
• Membuang tinja dan atau popok sekali pakai pada tempatnya
• Menggunakan alat makan sendiri-sendiri 
• Memakai masker dan menjaga jarak 

Itulah beberapa informasi terkait hepatitis akut yang masih belum diketahui penyebabnya. Dapat dinyatakan jika penyakit ini sama sekali tidak berhubungan dengan vaksinasi Covid-19.

Jangan lupa juga untuk ajak anak mama hidup bersih dan sehat agar mereka selalu sehat dan bisa melakukan berbagai macam aktivitasnya. 

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.

Mama CerdAZ

Ikon Mama CerdAZ

Panduan kehamilan mingguan untuk Mama/Ibu, lengkap dengan artikel dan perhitungan perencanaan persalinan

Cari tahu yuk