8 Hal yang Harus Dijelaskan tentang Haid Pertama kepada Anak Perempuan

Si Gadis Kecil haid! Wah apa hal yang harus ia ketahui tentangnya

11 Oktober 2019

8 Hal Harus Dijelaskan tentang Haid Pertama kepada Anak Perempuan
Pinterest.com/Марина Богумил

Mama, siap-siap yuk untuk haid pertama gadis kecil mama.

Haid pertama biasanya terjadi di usia 10-12 tahun. Persiapan sudah bisa dilakukan sebelum hari itu tiba. Meski begitu, gadis mama mungkin saja bingung dan takut ketika melihat bercak darah.

Nah, itu saatnya Mama harus siap menjawab pertanyaan-pertanyaan ini. Yuk, simak juga jawabannya!

1. Mengenalkan tentang proses haid

1. Mengenalkan tentang proses haid
twitter.com/kiss100kenya

Pertama, kenalkan anak pada istilah lain dari haid, yaitu menstruasi, mens, atau datang bulan. Ini penting agar ia tidak bingung ketika mendengar istilah itu di luar sana.

Berikutnya, jelaskan bahwa semua perempuan normal pasti mengalami haid setiap bulan. Haid menandakan kondisi rahim dan sistem reproduksi yang sehat.

Haid adalah proses luruhnya dinding rahim karena sel telur yang matang tidak terbuahi. Paling gampang sih, saat menjelaskan hal ini dengan bantuan video atau buku. Di usia 10 tahun, anak sudah cukup bisa menerima dan paham kok, hal-hal seperti ini.

2. Menjelaskan tentang jadwal haid

2. Menjelaskan tentang jadwal haid
Freepik/makyzz

Gadis mama mungkin merasa gak nyaman saat haid datang dan menganggapnya beban.

Tugas Mama adalah memberi penjelasan bahwa ia seharusnya senang menyambut haid pertamanya. Ini adalah tanda bahwa rahimnya sehat dan sistem reproduksinya sudah mulai aktif. Tanda bahwa ia sudah layak disebut remaja dan bukan lagi anak-anak.

Berikan gambaran-gambaran menyenangkan seperti ia akan bertambah tinggi dan memiliki lekuk tubuh. Haid yang menjadi gerbang menuju masa dewasa.

3. Menjelaskan tanda-tanda akan haid

3. Menjelaskan tanda-tanda akan haid
Pixabay/RyanMcGuire

Setelah Mama menjelaskan bahwa haid akan selalu datang setiap bulan, gadis mama pasti bertanya bagaimana cara mengetahuinya.

Ia yang baru sekali mengalami haid tidak bisa merasakan keluarnya sedikit darah di awal periode. Jelaskan padanya jika bagian kelamin mulai terasa lembap atau basah, segera pergi ke kamar mandi untuk mengecek apakah ada darah yang keluar.

4. Berapa lama sih haid ini?

4. Berapa lama sih haid ini
Freepik/pressfoto

Jelaskan pada Si Gadis bahwa haid normalnya terjadi antara 3-7 hari, dengan volume darah yang keluar berbeda-beda setiap orang. Tapi ada juga yang mengalami haid sampai lebih dari 7 hari, tergantung dengan kondisi hormon dan kesehatan.

Di awal-awal masa haidnya, Mama sebaiknya menanyakan apakah darah yang keluar masih banyak, atau apakah sudah berhenti agar ia tidak merasa bingung dan canggung dalam menghadapinya.

Editors' Picks

5. Penjelasan mengenai masa subur

5. Penjelasan mengenai masa subur
all-that-is-interesting.com

Mungkin bagi Mama pertanyaan ini menggelikan. Tapi percayalah dulu saat baru mendapat haid pertama kali, hal ini juga pernah terlintas di benak Mama.

Haid menjadi sesuatu yang baru dan menarik perhatian si Gadis. Mengetahui bulan depan ia akan mendapat haid lagi, mungkin akan membuatnya bertanya-tanya dan berjaga-jaga.

Katakan padanya bahwa ia tak perlu melakukan apa-apa untuk mempersiapkan haid bulan depan.

Ia boleh beraktivitas seperti biasa dan ajarkan untuk lebih merawat organ intimnya. Membasuh sampai benar-benar bersih setelah buang air, lalu mengelapnya dengan tisu sampai kering sebelum kembali memakai celana. Ajarkan cara mengelap yg benar yaitu dengan mengusap vagina dari arah depan ke belakang (anus).

6. Memberi cara mengatasi nyeri haid dan gejala fisik lainnya

6. Memberi cara mengatasi nyeri haid gejala fisik lainnya
rd.com

Haid sebenarnya tidak menimbulkan rasa sakit yang berarti jika terjadi secara normal. Sedikit kram perut dan emosi yang menjadi tidak stabil adalah dua dampak umum yang biasa terjadi. Tapi beberapa perempuan mengalami haid yang sampai membuat kesakitan, bahkan sampai lemas dan pingsan. Ini terjadi jika kondisi tubuhnya tidak dalam keadaan baik, ada gangguan hormonal, atau sesuatu yang tidak beres dengan sistem reproduksi.

Jadi Mama jelaskan saja padanya bahwa haid bukanlah suatu hal yang menyakitkan, meskipun menyebabkan darah keluar.

Ceritakan bahwa darah yang keluar itu bersifat kotor dan tidak baik bagi tubuh, makanya haid terjadi setiap bulan seperti sistem pembersih otomatis pada rahim perempuan.

Haid sebenarnya tidak menimbulkan rasa sakit yang berarti jika terjadi secara normal. Sedikit kram perut dan emosi yang menjadi tidak stabil adalah dua dampak umum yang biasa terjadi. Tapi beberapa perempuan mengalami haid yang sampai membuat kesakitan, bahkan sampai lemas dan pingsan. Ini terjadi jika kondisi tubuhnya tidak dalam keadaan baik, ada gangguan hormonal, atau sesuatu yang tidak beres dengan sistem reproduksi.

Jadi Mama jelaskan saja padanya bahwa haid bukanlah suatu hal yang menyakitkan, meskipun menyebabkan darah keluar.

Ceritakan bahwa darah yang keluar itu bersifat kotor dan tidak baik bagi tubuh, makanya haid terjadi setiap bulan seperti sistem pembersih otomatis pada rahim perempuan.

7. Memberi tips mengatasi malu saat haid

7. Memberi tips mengatasi malu saat haid
rockingmama.id

Hampir semua anak perempuan yang baru pertama mengalami haid akan merasa malu. Ia takut orang lain mengetahuinya dan menjadikan bahan olokan. Atau barangkali ia takut menghadapi pertanyaan orang tentang haid pertamanya.

Katakan pada anak mama bahwa ia tidak perlu malu. Ia juga bebas untuk menceritakan atau menyembunyikan haid pertamanya dari orang sekitar. Karena kadang ada anak yang begitu excited, lalu menceritakan pada teman-teman dekatnya di sekolah bahwa ia sudah mengalami haid.

8. Menjelaskan tentang larangan dan kegiatan yang harus dilakukan saat haid

8. Menjelaskan tentang larangan kegiatan harus dilakukan saat haid
ahchealthenews.com

Dulu saat baru pertama kali haid, pernahkah Mama berpikir bahwa tidak boleh kencing atau mandi agar tidak menyentuh area kelamin? Mungkin sekarang cerita itu menjadi lucu. Tapi pada gadis kecil mama, pikiran-pikiran itu sedang menghantuinya.

Jelaskan padanya bahwa haid tidak merubah aktivitas harian. Ia tetap harus mandi, bersekolah, makan, dan tentu saja tidak perlu menahan kencing.

Di setiap ajaran agama juga dijelaskan bagaimana aturan untuk perempuan yang sedang haid. Ada larangan masuk tempat ibadah, gugurnya kewajiban beribadah, dan lain-lain. Nah, aturan dalam ajaran agama ini yang perlu Mama terangkan pada anak perempuan mama.

Sudah siap ya sekarang, Ma?

Baca juga: Cara Memilih Miniset Pertama untuk Anak Perempuan Mama

Berlangganan Newsletter?

Mau dapat lebih banyak informasi seputar parenting?
Daftar sekarang!