Tanda-Tanda Kekerasan Seksual pada Anak

Kekerasan seksual pada anak perlu segera diungkap agar anak dapat segera diobati, Ma

14 November 2021

Tanda-Tanda Kekerasan Seksual Anak
Freepik/master1305
Ilustrasi

Anak-anak dan remaja rentan terhadap kekerasan seksual. Perempuan maupun laki-laki bisa menjadi korban. Walaupun begitu, faktanya, perempuan lebih rentan mengalaminya.

Mama masih ingat kasus anak yang dilecehkan gurunya di sekolah? Belum lama ini juga ada kasus remaja yang disetubuhi ayahnya sendiri.

Lalu, apa Mama ingat kasus pelecehan seksual pada remaja yang terjadi di sebuah rumah ibadah di Jakarta?

Ini hanya sedikit kasus kekerasan seksual anak yang pernah terjadi di Indonesia. Melihat kasus-kasus ini, kita mengerti satu hal, yaitu kekerasan seksual terhadap anak bisa terjadi di mana pun.

Tak hanya di jalanan yang gelap, mereka bisa jadi korban di tempat-tempat yang seharusnya aman untuk mereka. Contohnya seperti kasus-kasus di atas, yaitu sekolah, rumah ibadah, bahkan rumah. Seolah tak ada ruang yang aman untuk mereka.

Kasus-kasus kekerasan seksual memerlukan waktu yang lama hingga terungkap. Namun, sayangnya, kebanyakan kekerasan seksual yang terjadi pada anak perlu waktu yang jauh lebih lama hingga terungkap.

Oleh karena itu, kita sebagai orangtua perlu peka terhadap tanda-tandanya, Ma. Dengan menjadi peka, Mama bisa membantu anak untuk mengungkap apa yang telah terjadi padanya jika ia telah mengalami kekerasan seksual.

Untuk itu, kita perlu tahu dulu, tindakan seperti apa saja yang termasuk kekerasan seksual pada anak? Apa yang menyebabkan anak bungkam jika telah mengalami kekerasan seksual? Apa saja tanda anak mengalami kekerasan seksual?

Yuk, simak informasi mengenai tanda-tanda kekerasan seksual pada anak yang telah Popmama.com rangkum di bawah ini, Ma.

Editors' Picks

1. Tindakan yang termasuk kekerasan seksual pada anak

1. Tindakan termasuk kekerasan seksual anak
Freepik/rawpixel.com
Ilustrasi

Dilansir dari laman nhs.uk, kekerasan seksual pada anak mencakup berbagai tindakan seksual pada anak yang dilakukan secara ilegal. Berikut ini adalah tindakan atau aktivitas yang termasuk di dalamnya.

  • Memiliki gambar yang menunjukkan kekerasan seksual pada anak
  • Memaksa anak untuk telanjang atau melakukan masturbasi
  • Melakukan atau terlibat dalam segala jenis aktivitas seksual di depan anak, termasuk menonton konten pornografi
  • Mengambil, mengunduh, melihat, atau mendistribusikan gambar seksual anak
  • Mendorong anak untuk melakukan tindakan seksual di depan kamera
  • Tidak melindungi anak dari menyaksikan aktivitas atau gambar seksual
  • Melakukan sentuhan yang tidak pantas secara seksual kepada anak, baik berpakaian maupun tidak
  • Melakukan seks penetrasi

2. Kenapa anak bungkam jika telah mengalami kekerasan seksual

2. Kenapa anak bungkam jika telah mengalami kekerasan seksual
Freepik

Salah satu yang sangat disesalkan dari kasus-kasus kekerasan seksual pada anak adalah kenapa anak bungkam tentang apa yang telah terjadi padanya sehingga lama untuk terungkap? Bahkan ada kasus yang baru terungkap setelah korbannya dewasa.

Ternyata, ada banyak alasan anak bungkam ketika telah mengalami kekerasan seksual, Ma. Inilah beberapa alasan anak korban kekerasan seksual bungkam yang dilansir dari laman stopitnow.org.

Dimanipulasi oleh pelaku

Sering kali, anak korban kekerasan seksual bungkam karena telah dimanipulasi oleh pelaku. Dalam kasus kekerasa seksual pada anak, pelaku sering mempermainkan rasa bersalah, malu, atau takut korban tentang apa yang telah terjadi di antara mereka.

Pelaku bisa meyakinkan korban bahwa korban juga bertanggung jawab atas kekerasan seksual tersebut dan akan dihukum untuk itu. Misalnya, pelaku mengatakan bahwa kejadian itu terjadi karena korbanlah yang menggodanya dengan mengenakan rok, jadi korbanlah yang akan dihukuman jika memberi tahu orang lain.

Pelaku juga bisa meyakinkannya bahwa kata-katanya tidak akan dipercaya siapa pun jika ia memberi tahu orang lain. Sayangnya, hal itu kadang benar-benar terjadi, Ma.

Seperti kasus pelecehan seksual pada remaja di sebuah rumah ibadah di Jakarta. Salah satu korban ketika itu sempat memberi tahu orangtuanya tentang apa yang ia alami. Namun, orangtuanya tidak percaya.

Kadang, pelaku pun akan meyakinkan korban bahwa korban menikmati aktivitas seksual bersamanya tersebut dan menginginkannya terjadi. Mengerikan kan, Ma?

Rasa peduli atau protektif terhadap pelaku

Anak korban kekerasan seksual mungkin memiliki rasa peduli atau protektif terhadap pelaku lho, Ma. Ia bisa merasa akan mengkhianati pelaku jika ia menceritakan kontak seksual tersebut kepada orang lain.

Nah, jika pelaku mengetahui korban merasa seperti ini, ia bisa menggunakannya untuk membuat korban bungkam. Caranya adalah dengan memanipulasi korban.

Ingin melindungi orangtua

Selanjutnya, anak korban kekerasan seksual memilih bungkam karena ingin melindungi orangtuanya. Ini alasan yang sering terjadi, Ma.

Ia merasa apa yang terjadi padanya adalah sebuah informasi buruk. Ia tidak ingin menyakiti orangtuanya dengan informasi buruk tersebut.

Bingung dengan apa yang ia alami

Ketika mengalami kekerasan seksual, anak bisa merasa kebingungan. Ia bingung apakah ia mengalami kesenangan yang positif, gairah, atau keintiman emosional dari apa yang terjadi padanya.

Anak juga kerap kebingungan, apakah yang dialaminya adalah bentuk kasih sayang pelaku padanya? Apakah aksi pelaku itu wajar? Inilah salah satu alasan edukasi seksual perlu diberikan sejak dini, Ma.

Merasa bersalah

Anak korban kekerasan seksual juga mungkin merasa bahwa ialah yang mengizinkan hal itu terjadi padanya. Ia juga mungkin merasa bersalah karena berpikir bahwa seharusnya ia bisa menghentikan pelaku.

Namun, yang perlu kita ingat, tidak ada seorang pun yang bertanggung jawab terhadap kekerasan seksual yang dialaminya. Begitu pula dengan anak, Ma.

Diancam pelaku

Alasan yang terakhir ini pun sangat mungkin terjadi pada anak korban kekerasan seksual, yaitu diancam pelaku. Pelaku mungkin saja mengancam korban tentang apa yang akan terjadi jika korban menolak ajakannya atau memberi tahu orang lain tentang aksinya.

Anak bisa diancam akan dilukai secara fisik atau bahkan korban akan kehilangan sesuatu. Contohnya, hubungan di dalam keluarga korban akan hancur.

3. Tanda-tanda anak mengalami kekerasan seksual

3. Tanda-tanda anak mengalami kekerasan seksual
Freepik/jcomp

Sebagian besar anak korban kekerasan seksual bungkam dengan apa yang telah terjadi padanya. Padahal, jika kejadian menyeramkan seperti ini terus ia pendam sendirian, bisa menjadi trauma.

Namun, Mama bisa lho membantunya mengungkap apa yang telah terjadi padanya. Caranya, dengan memperhatikan tanda-tanda kekerasan seksual pada anak.

Berikut ini adalah tanda-tanda kekerasan seksual pada anak yang dilansir dari laman nhs.uk.

1) Perubahan perilaku

Tanda pertama anak mengalami kekerasan seksual adalah perilakunya berubah. Ia bisa menjadi agresif, menarik diri, lengket dengan Mama, sulit tidur, mengalami mimpi buruk terus-menerus, atau mulai mengompol.

2) Menghindari pelaku

Coba perhatikan yang satu ini, Ma. Apakah anak mama menghindari menghabiskan waktu berduaan saja dengan seseorang? Apakah ia tampak tidak suka atau merasa takut pada orang tertentu?

3) Perilaku seksual yang tidak pantas

Anak yang telah mengalami kekerasan seksual bisa berperilaku tidak pantas secara seksual. Bisa juga ia menggunakan bahasa yang eksplisit secara seksual, Ma.

4) Mengalami masalah secara fisik

Anak korban kekerasan seksual sangat mungkin mengalami masalah pada tubuhnya, Ma. Ia bisa sakit di area kelaminnya dan anus, terinfeksi penyakit seksual yang menular, atau hamil.

5) Mengalami kesulitan di sekolah

Sama seperti korban bullying, anak korban kekerasan seksual pun bisa mengalami kesulitan berkonsentrasi dan belajar di sekolah. Nilainya yang mulai menurun bisa menjadi alarm bagi Mama.

6) Memberi petunjuk

Anak korban kekerasan seksual bisa jadi ingin memberi tahu apa yang terjadi padanya, tapi takut. Dorongan ini kemudian membuatnya memberi petunjuk bahwa ia sedang mengalami kekerasan seksual tanpa mengungkapkannya secara langsung.

Itulah informasi tentang tanda-tanda kekerasan seksual pada anak, Ma. Kekerasan seksual merupakan kejadian yang sangat mengerikan, apalagi bagi anak. Jika anak mengalaminya, kejadian tersebut bisa tertanam kuat dalam ingatannya dan memengaruhi kehidupannya di masa mendatang.

Oleh karena itu, tanda-tanda kekerasan seksual pada anak perlu diketahui agar bisa segera diungkap dan anak mendapat pengobatan fisik dan mental.

Semoga informasi ini bisa membantu Mama dalam melindungi anak, ya.

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.