5 Cara Mendidik Anak yang Suka Menghasut Orang Lain

Menghasut merupakan tindakan yang umum di kalangan anak, namun jangan diabaikan ya Ma!

20 Mei 2021

5 Cara Mendidik Anak Suka Menghasut Orang Lain
Freepik/Dragonimages

Selama memasuki tahun-tahun sekolah, Mama mungkin mendapati diri yang tiba-tiba berurusan dengan sifat anak yang suka menghasut orang lain. Ini bukanlah perilaku yang menyenangkan, terlebih lagi jika apa yang dihasut anak merupakan hal negatif.

Hal ini dapat membuat Mama bertanya-tanya, apakah Mama harus melakukan sesuatu jika melihat anak bersikap ini di lain waktu? Untungnya, ini adalah sesuatu yang dapat Mama mulai ajarkan pada anak agar masalah dapat segera dilalui.

Kali ini Popmama.com akan membahas beberapa cara mendidik dan menasihati anak yang suka menghasut orang lain. Simak informasinya di bawah ini!

1. Pertama, bersabarlah

1. Pertama, bersabarlah
Freepik/bearfotos

Kenyataannya adalah bahwa anak mungkin meniru perilaku yang dia lihat setiap hari. Meskipun mungkin tidak merasa seolah-olah pernah menghasut anak, pikirkan tentang apa yang Mama lakukan dari sudut pandang anak, Mama memberi tahu orang-orang apa yang harus dilakukan.

Alih-alih terkejut dan panik pada tidakan yang tidak disadari, tarik napas dalam-dalam, sadari bahwa ini bukan perilaku yang tidak biasa, dan sadarilah masih banyak upaya untuk mengubah sikap anak menjadi lebih positif.

Editors' Picks

2. Contohkan perilaku yang baik

2. Contohkan perilaku baik
Freepik/peoplecreations

Seperti yang Mama ketahui, anak pertama kali belajar dari orang-orang terdekatnya, yaitu dari orangtua. Setiap kali ingin meminta anak melalukan sesuatu, ucapkan dengan jelas seperti "Tolong bawa piring ke wastafel segera setelah selesai sarapan" kemudian ucapkan "terima kasih".

Tentunya hindari meminta anak melakukan sesuatu yang bersifat iseng atau jahil hanya untuk bahan bercanda, karena anak mungkin menerimanya sebagai hal yang diperbolehkan dan hanya untuk bercanda saja. Temukan kesempatan pribadi berdua dengan anak untuk berbagai perilaku yang lebih sesuai.

3. Minta perubahan perilaku

3. Minta perubahan perilaku
Freepik/Gelpi

Jika anak mama mulai suka menghasut saudara atau temannya untuk melakukan sesuatu, ingatkan anak untuk menggunakan sopan santun, dengan mengatakan “tolong” dan juga “terima kasih”. Juga beri tahu anak bahwa meminta seseorang untuk melakukan hal negatif, pada akhirnya anak akan ketahuan dan mendapatkan konsekuensinya.

Jika Mama mencurigai sikap menghasut ini juga terjadi di luar rumah, seperti sekolah. Tanyakan pada orang dewasa yang selalu bersama anak, seperti guru. Hal ini untuk membantu Mama dalam memantau situasi dan terlibat saat diperlukan.

4. Beri tahu anak dari sudut pandang orang lain

4. Beri tahu anak dari sudut pandang orang lain
Freepik/peoplecreations

Ketika anak mulai menunjukkan sikap menghasut bahkan hingga memprovokasi saudara atau temannya dalam melakukan sesuatu, tarik ia ke samping untuk berbicara dengan tenang. Tanyakan bangaimana perasaannya jika temannya sering memberi tahu anak apa yang harus dilakukan.

Hindari memberi tahu anak bahwa ia tidak akan memiliki teman jika terus menghasut dan memprovokasi, melainkan jelaskan bahwa teman-temannya dapat memilih untuk bermain dengan orang lain jika mereka selalu diberi tahu apa yang harus dilakukan.

5. Ajarkan anak bahwa setiap orang memiliki hak berkata "tidak"

5. Ajarkan anak bahwa setiap orang memiliki hak berkata "tidak"
Freepik/Fpphotobank

Mendengar orang berkata "tidak" adalah pelajaran hidup yang sebaiknya dipelajari anak mama saat ini. Anak mungkin menghasut saudara laki-lakinya menuruni perosotan atau menggunakan jungkat-jungkit di taman bermain saja, tetapi adik laki-lakinya adalah orang yang juga berhak atas pendapatnya.

Jelaskan kepada anak bahwa ia dapat meminta orang lain untuk memainkan permainan tertentu atau melakukan sesuatu, tetapi orang tersebut juga diperbolehkan untuk mengatakan “tidak”.

Jika kebiasaan ini terjadi di rumah, Mama juga dapat mendidik adik untuk mengatakan “tidak” pada sesuatu yang dia berhak dapatkan, selama ia menginginkannya.

Nah itulah beberapa cara untuk menasihati dan mendidik anak yang suka menghasut orang lain. Setelah anak mengikuti nasihat Mama dan merubah sikapnya menjadi lebih baik, pujilah hal itu untuk agar merasa diperhatikan.

Anak akan senang jika Mama memperhatikan sikap-sikap baiknya, dan kemungkinan besar ia akan melanjutkan perilaku itu di masa mendatang.

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.