Kenali Osteosarkoma, Kanker yang Menyerang Tulang Anak

Kanker tulang ini sering terjadi pada remaja atau dewasa muda

12 September 2019

Kenali Osteosarkoma, Kanker Menyerang Tulang Anak
Freepik/Kwanchaichaiudom

Gangguan pada tulang biasanya cenderung lebih sering menyerang orang dewasa, namun terdapat sebuah penyakit yang disebut dengan osteosarkoma, yang merupakan jenis kanker tulang yang paling umum menyerang anak-anak dan remaja. 

Osteosarkoma adalah kanker tulang yang menghancurkan jaringan dan melemahkan tulang. Kanker berkembang dari sel-sel tulang yang sedang tumbuh dan biasanya membentuk jaringan tulang baru.

Kanker ini umumnya paling sering tumbuh di ujung tulang panjang, terutama bagian bawah tulang paha atau femur, bagian atas tulang kering besar atau tibia, dan bagian atas tulang lengan atas atau humerus.

Kali ini, Popmama.com akan membahas lebih lanjut mengenai gangguan pada tulang ini. Yuk, simak!

1. Kanker tulang yang sering menyerang anak-anak, remaja, dan dewasa muda

1. Kanker tulang sering menyerang anak-anak, remaja, dewasa muda
Momjunction.com

Seperti yang dijelaskan di awal, osteosarkoma merupakan kanker tulang, sel-sel kanker yang ganas yang menyerang sel-sel tulang yang belum sepenuhnya berkembang. Osteosarkoma termasuk sangat jarang, tetapi merupakan jenis kanker tulang yang paling umum pada anak-anak, remaja, dan dewasa muda.

Osteosarkoma paling sering dirasakan pada tulang kaki di sekitar sendi lutut, baik di tulang paha, ujung bawah tulang paha, atau ujung atas tulang kering. Tempat umum berikutnya adalah tulang lengan atas yang dekat dengan bahu.

Namun, osteosarkoma dapat berkembang di semua tulang dalam tubuh. Namun jarang, ini terjadi ketika tumor di jaringan lunak tubuh, di luar tulang.

Penyebab pastinya osteosarkoma tidak diketahui secara pasti. Kanker mungkin disebabkan oleh perubahan sel-sel DNA. Dalam kebanyakan kasus, perubahan ini tidak diturunkan dari orangtua ke anak-anak, karena terjadi secara tiba-tiba.

2. Tipe dan subtipe dari osteosarkoma yang biasanya dialami oleh anak-anak

2. Tipe subtipe dari osteosarkoma biasa dialami oleh anak-anak
Freepik/Kwanchaichaiudom

Terdapat 2 jenis dari osteosarkoma, yaitu tumor sentral atau tumor meduler (Medullary Tumor) dan juga tumor permukaan atau tumor perifer (Peripheral Tumor). Setiap jenis osteosarkoma memiliki subtipe yang berbeda-beda. Jenis dan subtipe ditentukan dengan pemeriksaan laboratorium untuk melihat sel-sel tumor melalui mikroskop

Subtipe yang paling umum disebut Conventional Central Osteosarcoma. Subtipe lain jauh lebih jarang. Mereka masing-masing menyumbang kurang dari 5 persen dari semua osteosarkoma.

Subtipe osteosarkoma meduler meliputi:

  • Conventional Central Osteosarcoma, seperti jenis osteoblastik, kondroblastik, fibroblastik, dan gabungan.
  • Telangiectatic Osteosarcoma.
  • Osteosarkoma yang terdiferensiasi dengan baik, atau bermutu rendah.
  • Osteosarkoma sel kecil.

Subtipe osteosarkoma perifer meliputi:

  • Osteosarcoma Parosteal, berdiferensiasi baik atau kadar rendah. Juga disebut osteosarkoma juxtacortical.
  • Osteosarcoma Periosteal yang bermutu rendah hingga menengah.
  • Osteosarkoma permukaan bermutu tinggi.

Tingkat osteosarkoma adalah faktor yang paling penting dalam pengambilan perawatan, karena tumor tingkat rendah hanya berulang di daerah yang sama, yang disebut secara lokal. Sementara tumor tingkat tinggi bermetastasis atau menyebar ke bagian tubuh lain dan dapat muncul kembali di bagian tubuh mana saja.

3. Faktor yang menyebabkan risiko osteosarkoma pada anak-anak

3. Faktor menyebabkan risiko osteosarkoma anak-anak
Freepik/Jcomp

Seorang anak dengan salah satu sindrom kanker genetik langka tertentu mungkin berisiko tinggi terkena osteosarkoma. Memiliki pengobatan seperti paparan radiasi atau kemoterapi untuk kanker lain juga meningkatkan risiko.

Faktor risiko lain untuk osteosarkoma termasuk:

  • Umur antara 10 dan 30 tahun,
  • tubuh yang tinggi,
  • berjenis kelamin laki-laki,
  • berasal dari suku Afrika-Amerika,
  • memiliki riwayat penyakit tulang tertentu.

4. Gejala yang dirasakan oleh anak-anak akibat osteosarkoma

4. Gejala dirasakan oleh anak-anak akibat osteosarkoma
Freepik/Feelartfeelant

Gejala dapat terjadi sedikit berbeda pada setiap anak. Namun, secara garis besar gejala yang dapat dirasakan, mencakup:

  • Nyeri di lokasi tumbuh tumor,
  • pembengkakan di lokasi tumbuh tumor,
  • benjolan di daerah tersebut,
  • peningkatan rasa sakit dengan aktivitas atau di malam hari,
  • tulang yang patah tanpa alasan yang diketahui.

Gejala osteosarkoma bisa seperti kondisi kesehatan lainnya. Namun, jika terdapat gejala seperti diatas, pastikan anak segera berkonsultasi pada dokter anak untuk didiagnosis dan diberikan perawatan selanjutnya.

Editors' Picks

5. Rangkaian diagnosis dokter

5. Rangkaian diagnosis dokter
Freepik/Wavebreakmedia

Dokter anak biasanya akan bertanya tentang riwayat dan gejala kesehatan anak. Setelah diperiksa awal, dokter akan dapat merujuk ke spesialis. Ini mungkin spesialis tulang atau ahli bedah ortopedi atau spesialis kanker tulang seperti ahli onkologi ortopedi.

Kemudian anak mungkin memiliki tes seperti:

  • X-ray, menggunakan sejumlah kecil radiasi untuk mengambil gambar tulang dan jaringan tubuh lainnya.
  • Tes darah. Beberapa hasil tes mungkin tidak normal dengan osteosarkoma. Misalnya, tes hati dan Erythrocyte Sedimentation Rate (ESR) mungkin lebih tinggi dari normal.
  • CT scan. Tes ini menggunakan serangkaian sinar-X dan komputer untuk membuat gambar tubuh yang terperinci.
  • MRI. Tes ini menggunakan magnet besar, gelombang radio, dan komputer untuk membuat gambar detail bagian dalam tubuh.
  • Pemindai tulang. Sejumlah kecil pewarna radioaktif disuntikkan ke dalam vena. Seluruh tubuh dipindai. Zat warna muncul di area tulang di mana mungkin ada kanker.
  • Positron Emission Tomography (PET) Scan. Untuk tes ini, gula radioaktif disuntikkan ke dalam aliran darah. Sel kanker mengeluarkan lebih banyak gula daripada sel normal, sehingga gula akan terkumpul dalam sel kanker.
  • Biopsi tumor. Sampel tumor diambil dan diperiksa di bawah mikroskop untuk sel-sel kanker. Sangat penting bahwa biopsi dilakukan oleh dokter dengan pengalaman dan pengetahuan tentang tumor tulang.

Setelah diagnosis osteosarkoma, tes lain akan dilakukan. Ini membantu dokter dalam menunjukkan seberapa jauh kanker telah menyebar (bermetastasis) di tubuh anak. Menetapkan tingkat kanker kemudian akan dilakukan.

Tahap kanker adalah salah satu hal paling penting untuk diketahui ketika memutuskan bagaimana cara mengobati kanker. Pastikan untuk meminta dokter untuk menjelaskan stadium kanker anak kepada orangtua dengan cara yang bisa pahami.

6. Pengobatan yang dilakukan

6. Pengobatan dilakukan
Freepik/Peoplecreations

Perawatan yang diberikan oleh dokter, akan tergantung pada stadium dan faktor lainnya. Kanker dapat diobati dengan salah satu di bawah ini:

  1. Operasi. Pembedahan dapat dilakukan untuk mencoba menyelamatkan lengan atau kaki. Ini dikenal sebagai operasi penyelamatan ekstremitas, atau pembedahan dapat dilakukan untuk mengangkat lengan atau tungkai dengan cara amputasi. Pembedahan dapat dilakukan untuk mengangkat tumor di bagian lain tubuh.
  2. Kemoterapi. Ini adalah cara yang membunuh sel kanker. Mereka biasanya diberikan sebelum operasi. Mereka juga dapat diberikan setelah operasi. Dengan cara memasukan sebuah selang atau kateter ke dalam pembuluh darah untuk menerima obat-obatan.
  3. Terapi radiasi. Ini adalah sinar-X berenergi tinggi atau jenis radiasi lainnya. Radiasi digunakan untuk membunuh sel kanker atau menghentikan pertumbuhannya. Ini tidak sering digunakan untuk mengobati osteosarkoma. Ini dapat digunakan ketika tumor tidak dapat diangkat sepenuhnya dengan operasi.
  4. Uji klinis. Tanyakan pada dokter anak apakah ada perawatan yang sedang diuji yang mungkin bekerja dengan baik untuk anak.
  5. Perawatan suportif. Faktor perawatan suportif diberikan untuk membantu sumsum tulang membuat sel darah. Obat-obatan lain dapat diberikan untuk efek samping pengobatan. Obat pereda sakit juga dapat diberikan.

7. Komplikasi penyakit

7. Komplikasi penyakit
Freepik/Alexander-safonov

Seorang anak mungkin mengalami komplikasi akibat penyakit osteosarkoma atau dari perawatan yang diberikan selama pengobatan, seperti:

  • Infeksi atau perdarahan akibat pembedahan.
  • Cangkok atau batang yang lepas atau patah dari operasi penyelamatan ekstremitas.
  • Rambut rontok, sariawan, mual, muntah, diare, infeksi meningkat, mudah memar dan berdarah, dan merasa lelah karena kemoterapi.
  • Iritasi kulit, kerontokan rambut, mual, diare, pertumbuhan tulang yang buruk, kerusakan organ, dan kanker baru akibat radiasi.
  • Tantangan emosional dan fisik dari tumor, pembedahan, atau perawatan lainnya.
  • Masalah jantung dan paru-paru.
  • Masalah dengan pertumbuhan dan perkembangan.
  • Masalah belajar.
  • Perubahan perkembangan seksual.
  • Masalah dengan kemampuan memiliki anak (kesuburan) di masa depan.
  • Kembalinya kanker serta tumbuh kanker lainnya.

8. Perawatan yang bisa orangtua berikan kepada anak yang mengidap osteosarkoma

8. Perawatan bisa orangtua berikan kepada anak mengidap osteosarkoma
Freepik

Seorang anak dengan osteosarkoma membutuhkan perawatan berkelanjutan. Pertumbuhan anak akan dilihat oleh dokter spesialis untuk memeriksa pengobatan dan untuk melihat tanda-tanda atau gejala tumor yang kembali.

Anak akan diperiksa dengan tes pencitraan dan tes lainnya. Anak mungkin perlu melakukan terapi untuk membantu gerakan dan kekuatan otot. Ini dapat dilakukan oleh terapis fisik dan okupasi.

Mama dapat membantu anak dalam mengelola perawatannya dengan banyak cara. Sebagai contoh:

  • Jika anak mungkin kesulitan makan. Seorang ahli gizi mungkin bisa membantu untuk menyeimbangkan asupan gizinya.
  • Jika anak mungkin sangat lelah. Ia perlu menyeimbangkan istirahat dan aktivitas.
  • Ajak anak untuk berolahraga. Ini bagus untuk kesehatan secara keseluruhan.
  • Berikan dukungan emosional untuk anak. Cari penasihat atau kelompok dukungan anak dapat membantu.
  • Pastikan anak menghadiri semua janji kontrol dengan dokter untuk mengetahui perawatan tindak lanjut.

Kini, Mama telah mengetahui tentang osteosarkoma pada anak-anak. Jika anak mengeluhkan sesuatu tentang tulang dan muncul gejala-gejala diatas, segera bawa anak ke dokter untuk diberikan pengobatan ya, Ma!

Berlangganan Newsletter?

Mau dapat lebih banyak informasi seputar parenting?
Daftar sekarang!

;