Wajib Hentikan, 9 Tanda Skincare yang Tidak Cocok untuk Remaja

Justru bisa membahayakan kulitnya dalam jangka panjang lho!

12 Mei 2021

Wajib Hentikan, 9 Tanda Skincare Tidak Cocok Remaja
Freepik/Maria.symchych

Tak hanya orang dewasa, anak remaja juga sudah banyak yang memulai perawatan kulit untuk menjaga kesehatan kulit. Terutama sejak mulai pubertas, ketika masalah kulit mulai bermunculan, seperti jerawat, kulit kusam, kulit kering, hingga berminyak.

Banyaknya pilihan merek dan kandungan yang ditawarkan, sangat mudah bagi anak untuk terpikat oleh skincare tertentu, terlebih lagi jika sudah banyak review positif. Namun, saat memutuskan untuk membeli produk skincare tertentu, apakah anak tak melihat efek baiknya?

Hal ini karena tak semua bahan di luar sana bekerja efektif untuk kebutuhan kulit anak. Faktanya, kandungan tertentu jika digunakan secara bersamaan, justru bisa menyebabkan lebih banyak kerusakan daripada kebaikan.

Maka dari itu, penting bagi Mama dan remaja untuk mengetahui tanda-tanda jika skincare yang digunakan tidak cocok. Seperti apa tandanya? Simak informasi yang telah Popmama.com rangkum di bawah ini!

1. Kulit menjadi lebih kasar atau kusam setelah satu bulan

1. Kulit menjadi lebih kasar atau kusam setelah satu bulan
Freepik/Mayakruchankova

Tidak semua produk menyebabkan efek samping yang ekstrim jika tidak berfungsi. Tanda kecil juga bisa menunjukkan adanya masalah pada suatu produk.

"Tanda-tanda bahwa perlu mengubah sesuatu dalam perawatan kulit juga bisa lebih halus, tekstur kasar, benjolan, dan kusam bisa menjadi tanda bahwa kulit tidak terhidrasi secara optimal atau deskuamasi (memulihkan dirinya sendiri)," ujar Dr. Heidi Waldorf, dokter kulit kosmetik, yang dilansir dari Insider.com.

Jika satu bulan berlalu dan anak memperhatikan tanda-tanda ini, pertimbangkan untuk mengganti produk atau mengubah rutinitas perawatan kulitnya.

2. Mengalami gatal-gatal dan iritasi

2. Mengalami gatal-gatal iritasi
Freepik/Asier-relampagoestudio

Dilansir dari glam.com, kulit yang gatal atau iritasi mungkin menandakan reaksi negatif terhadap produk yang sudah ada, yang juga dikenal sebagai dermatitis kontak.

Untuk mengetahui produk mana yang menjadi penyebabnya, Dr. Marnie B. Nussbaum, MD, seorang dokter kulit yang berbasis di NYC, merekomendasikan untuk menghentikan rutinitas yang ada, dan sebagai gantinya menggunakan pembersih dan pelembab dasar yang lembut.

Setelah sekitar satu minggu, perlahan tambahkan produk skincare satu per satu setiap beberapa hari sampai anak menemukan penyebabnya. Sebelum menggunakan produk baru, pastikan selalu mulai dengan uji tempel.

3. Wajah terasa kencang setelah dibersihkan

3. Wajah terasa kencang setelah dibersihkan
Freepik

Bertentangan dengan apa yang mungkin selama ini remaja pikirkan, perasaan bersih berderit itu sebenarnya berbahaya bagi kulit.

“Ini dikenal sebagai kekeringan pasca-pencucian, rasa bersih yang melengking berarti bahwa minyak esensial kulit telah terkelupas dan pelindung kulit Anda mungkin terganggu,” kata Joshua Zeichner, MD, direktur Penelitian Kosmetik dan Klinis di Dermatologi di Mount Rumah Sakit Sinai di New York City.

Editors' Picks

4. Kulit terasa perih

4. Kulit terasa perih
Freepik

Dilansir dari Beberapa kesemutan di awal pemakaian tidak apa-apa, bahkan normal, terutama saat menggunakan asam pengelupas atau enzim buah. Tapi rasa seperti terbakar adalah tanda bahwa ada sesuatu yang salah.

“Pengelupasan yang berlebihan dapat merusak stratum korneum, pelindung terhadap patogen, mengekspos kulit, melemahkan fungsi pelindung kulit dan memicu peradangan,” jelas Dendy Engelman, MD, direktur bedah kulit di Rumah Sakit Metropolitan di New York City.

Ia pun juga menambahkan, jika fungsi pelindung rusak, kulit menjadi rentan terhadap infeksi mikroorganisme, seperti bakteri dan jamur, serta menyebabkan sensitivitas dan iritasi.

5. Kulit menjadi terlalu berminyak atau sangat kering

5. Kulit menjadi terlalu berminyak atau sangat kering
Freepik/User18526052

Seringkali anak salah mengira antara memiliki kulit yang terhidrasi dan berminyak. Kulit seharusnya tidak terlalu berminyak saat menggunakan produk perawatan kulit. Dilansir dari totalbeauty.com, faktanya, ini bahkan bisa menjadi tanda kulit mengalami dehidrasi atau pengelupasan berlebih.

Karena produk pengontrol minyak yang kuat justru dapat membuat kulit anak lebih dehidrasi, yang pada gilirannya merangsang lebih banyak produksi minyak.

Sebaliknya jika anak memiliki kulit yang kering, ia akan tahu ketika kulitnya mengalami dehidrasi saat melihat garis-garis halus, pecah-pecah, hingga mengelupas.

Jika mengalami hal ini, kemungkinan beberapa produk yang digunakan terlalu keras untuk kulitnya, yang terkadang terjadi pada bahan-bahan seperti retinol dan asam pengelupas tertentu.

6. Anak tidak bisa terpapar sinar matahari

6. Anak tidak bisa terpapar sinar matahari
Freepik/Vh-studio

Tak hanya seorang vampir, penggunaak produk skincare yang salah bisa menyebabkan anak terlalu sensitif terhadap matahari.

Beberapa produk jerawat dan pengelupasan yang mengandung bahan seperti AHA, retinol, dan benzoyl peroxide dapat membuat kulit anak lebih sensitif, sehingga sebaiknya diaplikasikan selama malam hari.

Namun, jika anak benar-benar tidak dapat menghilangkan produk jerawatnya di siang hari, pastikan untuk melindungi diri dengan payung, topi, dan tabir surya tepercaya.

7. Produk perawatan kulit berubah warna

7. Produk perawatan kulit berubah warna
Freepik

Jika Mama melihat produk perawatan kulit anak di lemari obat selama lebih dari setahun, produk tersebut mungkin telah kedaluwarsa.

“Antioksidan seperti vitamin C sangat tidak stabil. Seiring waktu, mereka dapat teroksidasi, mengubah warna kuning,” jelas Dr. Zeichner.

Jika ini terjadi, anak mungkin sulit untuk mendapatkan hasil yang awalnya ditawarkan. Bahan lain, seperti asam, tidak boleh digunakan melebihi tanggal kadaluwarsa, karena bahan tersebut akan menjadi lebih kuat dan berpotensi lebih menyebabkan iritasi seiring waktu.

Selain perubahan warna, beberapa tanda lain yang harus diperhatikan termasuk bau tidak sedap, perubahan tekstur, dan, tentu saja, bintik jamur.

8. Tidak melihat peningkatan apa pun

8. Tidak melihat peningkatan apa pun
Freepik/sky-dog

Seringkali yang diperlukan untuk melihat hasil dari produk perawatan kulit biasanya berminggu-minggu bahkan terkadang berbulan-bulan.

“Menyerah setelah satu atau dua minggu karena tidak melihat hasil mungkin adalah hal terburuk yang dapat dilakukan untuk kulit. Seringkali, hanya perlu waktu lebih lama untuk dapat mengamati perubahan apa pun.” ujar Dr. Zeichner.

Tetapi anak dapat mulai mempertanyakan keefektifan produk setelah konsisten digunakan selama berbulan-bulan. Masih dilansir dari glam.com, beberapa produk seperti penghilang bekas jerawat cenderung membutuhkan waktu lebih lama (setidaknya enam minggu).

Sedangkan produk jerawat akan mulai bekerja dalam beberapa minggu, dan pelembab akan memperbaiki kulit dalam beberapa hari.

9. Menggunakan terlalu banyak skincare

9. Menggunakan terlalu banyak skincare
Freepik/Bodysport

Remaja mungkin berpikir bahwa semakin banyak langkah pada perawatan kulitnya, maka semakin efektif hasilnya, tetapi yang sering terjadi adalah sebaliknya. Ada beberapa hal yang bisa salah jika menggunakan terlalu banyak produk perawatan kulit.

“Beberapa bahan menghilangkan efek dari bahan lain atau dapat menyebabkan iritasi pada kulit, menyebabkan kekeringan atau kepekaan. Selain itu, ada kemungkinan bahan tertentu dalam produk yang mencegah produk lain terserap jika tidak melapisinya dengan benar” ujar Dr. Engelman.

Misalnya, produk Vitamin C tidak boleh digunakan bersamaan dengan produk yang mengandung retinol, karena tingkat pH-nya berbeda.

Anak juga tidak boleh menggabungkan bahan anti jerawat seperti benzoyl peroxide atau asam salisilat dengan retinol, karena tidak cocok dan justru bisa memperburuk masalah kulit.

Mulailah dengan rutinitas dasar, seperti pembersih, pelembab, tabir surya, dan kembangkan dari sana berdasarkan masalah kulitnya.

Nah sekarang Mama tahu kan, tanda jika anak tidak cocok dengan rutinitas skincare-nya. Berkembangnya tren skincare di media sosial membuat anak mudah tergiur untuk membeli produk-produk perawatan kulit.

Meskipun hasilnya tidak instan, tanda-tanda jelas seperti yang dijelaskan di atas dapat diperhatikan sejak awal penggunaan, yang akan memberi tahu remaja mama apakah rutinitas perawatan kulitnya bekerja atau justru membahayakan anak.

Jangan lupa beri tahu anak tentang informasi di atas ya, Ma!

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.