Tips Menjaga Kebersihan Vagina Remaja Perempuan

Menjaga kebersihan vagina itu penting jadi remaja perlu diberi tahu caranya dengan tepat lho, Ma

19 Januari 2021

Tips Menjaga Kebersihan Vagina Remaja Perempuan
Freepik/Splitov27

Mengajarkan kebersihan dan kesehatan vagina sangat penting untuk menjaga kesehatan remaja perempuan secara keseluruhan. Mengajarkan perawatan kewanitaan adalah percakapan yang harus Mama lakukan sejak anak mulai memasuki usia pubertas.

Hal ini mencakup kebersihan kewanitaan yang benar, bagaimana mengetahui perawatan yang benar dan yang salah, dan solusi alami untuk mengembalikan keseimbangan vagina. Percakapan harus tidak canggung dan tetap nyaman antara Mama dan anak.

Serta pertimbangkan bagaimana manfaatnya yang justru bisa sangat mendidik ketika Mama membahas semua tipsnya. Walaupun diskusi tentang kesehatan vagina seringkali mendapat stigma negatif, berbicara dengan anak remaja sesuai fakta kesehatan dapat menciptakan komunikasi terbuka.

Kali ini Popmama.com akan membahas cara mengajarkan anak remaja perempuan untuk membersihkan vagina agar mencegahnya dari keputihan dan bau tak sedap.

Yuk, simak tips cara menjaga kebersihan vagina bagi anak remaja di bawah ini!

1. Pentingnya mengajarkan remaja seputar menjaga kesehatan dan kebersihan vagina

1. Penting mengajarkan remaja seputar menjaga kesehatan kebersihan vagina
Freepik

Saat memasuki masa-masa pubertas, tubuh remaja perempuan mulai membersihkan rahim yang mengakibatkan menstruasi dan keluarnya cairan pada hari-hari non-menstruasi.

Jika kebiasaan kebersihan yang benar tidak diterapkan, hal ini dapat menyebabkan situasi yang memalukan seperti keputihan, bau tidak sedap, iritasi, dan infeksi.

Sama seperti memilih pakaian yang tepat dapat membuat anak terlihat menarik, kebersihan feminin atau intim yang tepat juga dapat membuat anak merasa lebih baik dengan dirinya. Menjaga kesehatan vagina bukanlah tugas yang sulit, tetapi banyak remaja yang mengalami miskomunikasi dan pemahaman.

Sehingga penting bagi Mama untuk menjelaskan pada anak pentingnya menjaga kebersihan vagina saat usia anak menuju pubertas, tujuannya agar anak tidak kaget dan bingung tentang apa yang harus dilakukan untuk menghadapinya.

2. Bau pada vagina umumnya tidak menyengat dan dapat dipengaruhi oleh olahraga dan menstruasi

2. Bau vagina umum tidak menyengat dapat dipengaruhi oleh olahraga menstruasi
Freepik/Gorynvd

Kekhawatiran terbesar yang dimiliki sebagian besar remaja adalah vagina yang terkait dengan bau. Bau biasanya terjadi ketika masa pubertas. Tetapi, yang harus dipahami adalah vagina dapat membersihkan diri.

Artinya anak tidak perlu khawatir dengan membuang keseimbangan pH vagina menggunakan begitu banyak produk kebersihan, karena dapat menyebabkan infeksi jamur. Kebanyakan bau di vagina tidak menyengat dan dapat dipengaruhi oleh olahraga dan menstruasi.

Faktor tertentu sebenarnya dapat mengontrol bau vagina remaja, salah satunya adalah makanan. Makan buah-buahan dan sayuran hijau membantu vagina berbau harum. Terutama nanas dan almond.

Memiliki pola makan dan olahraga yang seimbang, dan tidak terlalu sering mencuci vagina dapat membuat bau vagina menjadi harum. Namun pahami bahwa setiap orang memiliki bau, beberapa lebih kuat dari yang lain, dan bukan tidak masalah jika di bawah sana tidak berbau harum.

Editors' Picks

3. Konsumsi makanan tertentu dan lakukan hal berikut untuk mengurangi bau tak sedap pada vagina

3. Konsumsi makanan tertentu lakukan hal berikut mengurangi bau tak sedap vagina
Freepik/8photo

Selain nanas dan almond ada buah-buahan serta sayuran yang dapat membantu bau vagina jadi lebih harum atau mengatasi bau tak sedap. Walaupun tidak berbau menyengat, beberapa anak yang sangat khawatir dengan tubuhnya mungkin bisa mengonsumsi makanan berikut dan tips lainnya:

  1. Makan buah-buahan (nanas)
  2. Kacang-kacangan (seperti Almond)
  3. Sayuran hijau (terutama Kale)
  4. Yogurt Yunani
  5. Jeruk
  6. Jus cranberry (membersihkan sistem, melawan ISK, mengeluarkan cairan, dan banyak lagi)
  7. Lemon (limun membantu mengembalikan keseimbangan PH)
  8. Bawang putih (tapi tidak terlalu banyak, untuk membantu melawan masalah vagina)

Tips tambahan:

  1. Tidak memakai baju atau celana ketat
  2. Minum air mineral
  3. Diet seimbang
  4. Tidak menggunakan terlalu banyak produk
  5. Mencukur adalah opsional
  6. Mengganti celana dalam dan tidak menggunakannya kembali sebelum dicuci bersih

4. Tubuh dapat menghilangkan bakteri yang tidak diinginkan dalam bentuk kotoran

4. Tubuh dapat menghilangkan bakteri tidak diinginkan dalam bentuk kotoran
Freepik/Lazy_bear

Selain bau, anak mungkin juga akan khawati dengan cairan yang keluar dari vagina. Keluarnya cairan dari vagina biasanya dimulai sejak menstruasi. Namun jangan khawatir karena keluarnya cairan mengindikasikan bagian dari siklus reproduksi remaja dan itu akan terus berlanjut bahkan setelah siklus menstruasi.

Ingat bahwa vagina bisa membersihkan diri sendiri. Secara internal, tubuh perempuan akan menghilangkan bakteri yang tidak diinginkan dalam bentuk kotoran. Hasil pembersihan ini akan menjadi buangan yang jernih.

Cairan yang keluar dapat memiliki warna yang berbeda, dan itu menandakan hal tertentu. Misalnya seperti:

  1. Putih: Keputihan yang kental dan putih biasa terjadi di awal dan akhir siklus. Keputihan yang normal tidak disertai rasa gatal. Jika ada rasa gatal, keluarnya cairan putih yang kental dapat mengindikasikan infeksi jamur.
  2. Bening dan elastis: Ini adalah lendir yang "subur" dan berarti sedang berovulasi.
  3. Bening dan berair: Ini terjadi pada waktu yang berbeda dalam siklus dan bisa menjadi sangat berat setelah berolahraga.
  4. Kuning atau Hijau: Dapat mengindikasikan infeksi, terutama jika kental atau menggumpal dan berbau busuk.
  5. Bercak Darah / Cairan Coklat: Dapat terjadi tepat setelah menstruasi, dan terjadi karena vagina sedang “membersihkan” diri. Darah tua tampak coklat. Ini mungkin terjadi saat anak sedang berovulasi / pertengahan siklus.

Meskipun vagina membersihkan sendiri, tetap penting untuk mencuci bagian luarnya saat mandi. Untuk menghilangkan keringat berlebih dari area tersebut seperti yang anak lakukan pada bagian tubuhnya yang lain.

5. Cara mengatasi keputihan yang tidak normal dan dapat mengganggu remaja

5. Cara mengatasi keputihan tidak normal dapat mengganggu remaja
Freepik/Mariiaevg

Keputihan yang tidak normal bisa sangat mengganggu remaja, untuk mengatasinya Mama bisa mengajarkan pada anak cara-cara menjaga kebersihan vagina seperti berikut ini:

  1. Jaga kebersihan vagina dengan mencuci dengan sabun lembut dan lembut dan air hangat di bagian luar. Tidak perlu langsung mengoleskan sabun ke dalam vagina.
  2. Jangan pernah menggunakan sabun beraroma dan produk feminin atau douche. Hindari juga semprotan feminin dan yang berbentuk busa.
  3. Usai buang air kecil, selalu lap vagina dari depan ke belakang untuk mencegah bakteri masuk ke dalam vagina dan menyebabkan infeksi.
  4. Kenakan celana dalam katun 100 persen, dan hindari pakaian yang terlalu ketat.

6. Cara mengetahui bau atau cairan vagina yang tidak normal

6. Cara mengetahui bau atau cairan vagina tidak normal
Freepik/Maksymiv-yura

Jika vagina tidak berbau, setiap perempuan memiliki aromanya masing-masing, namun terkadang bau tersebut dapat berubah dan menjadi tidak menyenangkan. Awalnya, perlu ditentukan apa yang menyebabkan bau itu.

Jika remaja tidak membersihkan area vagina dengan benar selama menstruasi atau olahraga, maka lapisan bakteri yang tidak diinginkan dapat terbentuk dan membuang lingkungan asam normal yang bermanfaat dari vagina.

Tanda lain bahwa ada sesuatu yang tidak beres adalah keluarnya cairan yang banyak dari vagina yang lebih tebal dari biasanya dan dalam jumlah yang lebih banyak. Ini bisa menandakan pertumbuhan bakteri yang berlebihan, yang bisa menyebabkan infeksi.

Bantu anak remaja mama untuk berkonsultasi dengan ahli kesehatan jika ia khawatir. Mama harus mengingatkan anak bahwa ini biasa terjadi pada kebanyakan perempuan. Bantu anak agar memahami bahwa keputihan dan bau harus dilihat sebagai indikator utama kesehatan vagina.

7. Tips dalam menjaga kebersihan pada area kewanitaan remaja

7. Tips dalam menjaga kebersihan area kewanitaan remaja
Freepik/Bowonpat

Setelah memahami hal dasar tentang keputihan dan bau pada vagina, berikut ini ada tips-tips yang dapat anak ikuti dalam menjaga kebersihan area kewanitaannya.

  • Bersihkan setiap hari

Jika anak berolahraga dan berkeringat atau sehabis pergi berenang, selalu bersihkan bagian vulva atau bagian luar vagina untuk mencegah pertumbuhan bakteri

  • Gunakan produk yang tepat

Sabun, deodoran, bedak tabur sangat dilarang, anak dapat menggunakan sabun pembersih intim yang hanya dirancang khusus untuk kulit sensitif dan halus di sekitar vulva.

Hindari penggunaan banyak produk pembersih agar terhindar dari infeksi jamur

  • Hindari produk yang mengandung parfum dan alkohol

Dalam hal kebersihan, Mama harus mengajari anak remaja bahwa hanya air hangat yang diperlukan karena produk sabun tertentu dapat mengganggu keseimbangan normal vaginanya. Semua bahan yang mengandung parfum dan alkohol dapat menyebabkan ketidaknyamanan

  • Menjaganya tetap kering

Gunakan celana dalam berbahan katun, gunakan panty liner jika anak mengalami keputihan dan pastikan diganti secara berkala. Semakin cepat lembap maka perlu sering-sering diganti.

Penumpukan kelembapan bisa berefek buruk bagi kesehatan vagina. Jika tidak nyaman menggunakan panty liner, sebaiknya sering mengganti pakaian dalam.

Begitu pula ketika bepergian keluar rumah dalam waktu yang lama, misal pergi sekitar 6 jam, maka bawa pakaian dalam pengganti untuk berjaga-jaga.

  • Gunakan perawatan menstruasi yang tepat

Hindari penggunaan kain selama menstruasi. Menjaga area di sekitar vagina adalah kebersihan pribadi yang penting bagi remaja. Selama menstruasi, ia harus melepaskan pembalut atau tampon yang digunakan dalam jangka waktu yang disarankan, sambil menjaga area tersebut tetap kering.

  • Kelola rambut kemaluan

Rambut yang menumpuk mungkin menjadi alasan peningkatan infeksi bakteri. Meskipun menjaga rambut kemaluan atau tidak adalah pilihan pribadi, pastikan anak dapat menjaga kebersihan rambut kemaluan.

Rambut kemaluan adalah untuk perlindungan, jadi sangat disarankan untuk memotongnya sampai jumlah yang cukup.

Sebagai orangtua, adalah tanggung jawab Mama untuk secara khusus mempersiapkan remaja perempuan mama yang sedang tumbuh tentang dasar-dasar kebersihan intim yang teratur, dan bagaimana ia juga bisa menjaga kebersihan menstruasi.

Berikut beberapa tip perawatan intim yang bisa Mama diskusikan dengan remaja:

  • Menjaga kebersihannya

Vagina tidak rumit. Mereka memiliki sistem pembersihannya sendiri yang sangat baik sehingga tidak disarankan untuk menggunakan sabun mandi, deodoran, bedak, dan douching di sana. Banyak produk pembersih intim yang dipasarkan beraroma wangi dapat mengiritasi tingkat pH vagina dan juga merupakan penyebab bau tak sedap.

  • Berikan pemahaman sebelum masa menstruasi

Bagi anak perempuan mama yang belum remaja perlu waspada akan tahun-tahun yang akan datang.

Bekali anak dengan pengetahuan tentang menstruasi, bagaimana menjaga keseimbangan emosional serta vagina selama waktu menstruasi untuk membantunya melewati masa sulit ini.

Nah itu dia Ma, informasi seputar tips cara menjaga kebersihan vagina pada anak remaja. Dengan menjaga kebersihan vagina, anak remaja tidak perlu khawatir lagi dengan bau tak sedap serta keputihan. Semoga informasinya bermanfaat ya, Ma!

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.