Tak Punya Ponsel, Aditya Siswa SMPN 286 Jakarta Tak Bisa Ikut PJJ

Aditya sungguh malang, Wali Kota Jakarta Barat akan memberikan bantuan agar bisa belajar daring

28 Oktober 2020

Tak Pu Ponsel, Aditya Siswa SMPN 286 Jakarta Tak Bisa Ikut PJJ
wealthprofessional.ca

Sudah lebih dari tujuh bulan masyarakat Indonesia menghadapi pandemi yang tak kunjung usai. Akibatnya, banyak sektor usaha dan perorangan yang harus terkena dampak dari adanya pandemi Covid-19 ini.

Seperti nasib malang yang menimpa seorang pelajar SMP Negeri 286 Jakarta, Aditya Akbar. Adit yang baru duduk di bangku kelas 1 SMP ini terpaksa tak mengikuti sekolah daring selama enam bulan terakhir lantaran tak memiliki ponsel.

Adit menyebutkan, dirinya sudah mulai mengikuti sekolah daring sejak masih duduk di bangku sekolah dasar. "Dulu ada ‘handphone’ bapak, tapi sekarang udah enggak ada karena rusak pas masuk SMP,” katanya.

Akibat tak bisa mengikuti pelajaran secara daring, Aditya harus menerima kenyataan bahwa ia tak mendapat nilai dari sekolah karena tak bisa mengikuti seluruh pelajaran dan ujian yang diadakan.

Editors' Picks

1. Orangtua Aditya ikut terkena dampak Covid-19

1. Orangtua Aditya ikut terkena dampak Covid-19
Focusforwardcc.com

Papa dari siswa kelas 1 SMP ini menjadi salah satu dari banyaknya orang yang terimbas dari adanya pandemi Covid-19. Sang Papa terpaksa di PHK lantaran kondisi tempat kerja yang tak stabil.

Di PHK orangtua Adit juga kemudian berimbas pada kebutuhan ekonomi keluarganya, penghasilan orangtua yang tak sampai Rp 100.000 per hari membuat orangtuanya tak bisa memberikan ponsel baru untuk Adit bersekolah.

2. Sudah didatangi pihak sekolah

2. Sudah didatangi pihak sekolah
Freepik

Adit juga menjelaskan bahwa pihak sekolahnya juga sudah mendatangi kediamannya di Jalan Cempaka Bawah RT 10/07 Nomor 41 Kota Bambu Utara, Palmerah pada Jumat (23/10) lalu.

Pihak sekolah mendatangi Adit karena dirinya tidak mengikuti kegiatan sekolah dan ujian daring selama masa pandemi ini. Meski demikian, pihak sekolah juga tak bisa berbuat banyak untuk membantu Adit.

Siswa yang sangat menyukai pelajaran IPA ini hanya bisa pasrah dengan nasibnya yang tak bisa mengikuti seluruh kegiatan pelajaran daring selama pandemi.

3. Wali Kota Jakarta Barat akan menindaklanjuti dan memberikan bantuan

3. Wali Kota Jakarta Barat akan menindaklanjuti memberikan bantuan
Unsplash/Kyo Azuma

Kisah pilu Aditya yang tak memiliki ponsel untuk sekolah daring juga sudah sampai di telinga Wali Kota Jakarta Barat, Uus Kuswanto. Uus memastikan akan menindaklanjuti masalah yang menimpa Adit.

Uus juga menambahkan, pihaknya akan mendiskusikan masalah ini dengan jajarannya agar para pelajar dari mengikuti kegiatan Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ). Ia juga tak lupa meminta seluruh camat untuk memeriksa keadaan siswa di wilayahnya,

Uripasih, Kasudin Pendidikan Wilayah II Jakarta Barat mengaku belum menerima laporan dari pihak sekolah Adit terkait siswa yang tak bisa mengikuti PJJ karena tak memiliki ponsel.

Ia menyebutkan, pihaknya akan mengumpulkan seluruh kepala sekolah diseluruh tingkatan untuk mencatat siswa yang tak memiliki ponsel yang nantinya akan diberikan bantuan melalui CSR atau bantuan alumni.

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.