Comscore Tracker
TUTUP
SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

Alasan Son Heung-Min Tidak Punya Haters dan Jadi Idola Anak-Anak!

Membawa Korea Selatan maju 16 besar Piala Dunia 2022, nama Son Heung-Min makin bersinar

3 Desember 2022

Alasan Son Heung-Min Tidak Pu Haters Jadi Idola Anak-Anak
Instagram.com/hm_son7

Nama Son Heung-Min makin populer di laga Piala Dunia 2022. Ia adalah pemain sekaligus kapten tim nasional Korea Selatan.

Sebelum membela negaranya, ia merupakan pemain yang ditempatkan di sayap pertahanan Tottenham Hotspur. Tak hanya perannya sebagai atlet, bakatnya di sepak bola membawa nama Son harum di liga Eropa.

Ia disebut sebagai salah satu ikon budaya dari Negeri Ginseng lho.

Son sudah bermain sepak bola secara profesional sejak usianya 16 tahun. Tercatat, ia melakukan debut di Hamburger SV dan memulai debutnya di Bundesliga Jerman pada 2010.

Sempat pindah ke Bayer Leverkusen, hingga akhirnya dikontrak oleh klubnya saat ini Tottenham Hotspur sejak tahun 2015.

Meski menjadi pemain Asia dengan bayaran termaha, ia dikenal sangat rendah hati. Son memikat fans terutama anak-anak karena ramah.

Di Eropa sendiri nama besarnya semakin naik karena menjadi idola sepak bola bagi anak-anak di sana. Kok bisa ya?

Berikut Popmama.com rangkum alasan Son Heung-Min tak punya haters, jadi idola anak-anak di seluruh dunia.

1. Membawa Korea Selatan raih medali emas Asian Games 2018, langsung bebas wamil!

1. Membawa Korea Selatan raih medali emas Asian Games 2018, langsung bebas wamil
Instagram.com/hm_son7

Saat Asian Games 2018 digelar di Indonesia, kemenangan Korea Selatan dan berhasil membawa pulang emas sangat membanggakan. Son Heung-min saat itu mencetak satu gol untuk Korea Selatan dan mengalahkan Kyrgyzstan 1-0 di Stadion Jalak Harupat, Soreang.

Ia pun menjadi tumpuan timnas Korea Selatan ketika melawan Uzbekistan di perempatfinal pada Asian Games 2018 lalu. Son juga menjadi motor serangan timnya di partai puncak melawan Jepang.

Son akhirnya mengangkat medali emas Asian Games di Stadion Cibinon. Ia membantu seluruh timnya bebas timnas Korea dari wajib militer. Namun, meski bebas dari wajib militer 2 tahun lebih itu Son masih tetap wajib menjalani latihan militer selama tiga pekan.

Editors' Picks

2. Meski ahli, Son dikenal tidak pernah sombong kepada siapapun

2. Meski ahli, Son dikenal tidak pernah sombong kepada siapapun
Instagram.com/hm_son7

Menjadi pemain Asia dengan bayaran termahal sepanjang sejarah dan dijuluki sebagai penyerang berbakat tak membuatnya tinggi hati. Julukan tersebut bukan tanpa sebab, Son memang dikenal gigih di lapangan karena kecepatannya dan ketangkasan dua kakinya.

Bermain baik selama membela Tottenham Hotspur di Eropa, dalam sebuah wawancara ia mengaku tidak pernah merasa sebagai pemain terbaik. Son Heung-min memilih tetap memijak bumi.

"Aku tidak pernah sekalipun berpikir bahwa aku di antara pemain-pemain terbaik di Premier League. Jujur saja, aku tidak pernah memikirkannya bahkan sesaat," ujar Son kepada saluran YouTube Asosiasi Sepakbola Korea, yang dikutip Daily Mail.

Dalam sebuah laga ia pernah mematahkan kaki pemain Angel Gomes. Sadar bahwa itu sebuah kesalahan mesti tidak direncanakan, Son saat itu melakukan 'selebrasi minta maaf' dengan menyatukan dua tangan di dadanya. Bentu salam pemintaan maaf yang sering kita lihat selama ini.

3. Ramah terhadap semua orang, pemain kedua Asia yang meraih Puskas Award

3. Ramah terhadap semua orang, pemain kedua Asia meraih Puskas Award
Instagram.com/hm_son7

Dalam salah satu wawancara, pemain satu tim Son di Tottenham Hotspur ditanyai sosok seperti apa sahabat dari Park Seo-Joon ini. Beberapa temannya dalam klub itu menjawab ia adalah sosok yang paling baik di seluruh dunia.

Son memiliki senyuman manis yang khas. Keramahannya terhadap para pemain di klubnya membuatnya memiliki kesan yang baik. Bahkan ia memperlakukan semua orang sama baiknya.

Pemain yang mengidolakan Neymar ini pun dikenal menguasai bahasa Inggris dan Jerman. Son memang garang di lapangan, tetapi di luar sepak bola ia adalah sosok perhatian dan manis.

Puskas Award dalam ajang The Best FIFA Football Awards adalah penghargaan yang diberikan kepada pesepak bola dengan gol terindah dalam satu musim tertentu, yang meliputi laki-laki dan perempuan. Son menjadi pemain Asia kedua yang meraih penghargaan itu setelah Mohd Faiz Subri (Malaysia) pada tahun 2016.

4. Sumbang Rp 11 miliar untuk penanganan Covid-19 di Korea Selatan, dikenal menyukai anak-anak

Pandemi Covid-19 menyerang seluruh dunia, sebagai pemain dengan bayaran fantastis ia pun membantu negaranya untuk keluar dari wabah. Tak tanggung, Rp 11 miliar Son gelontorkan untuk membantu penanganan Covid-19 di Negeri Ginseng.

Hati yang tulus dimiliki Son Heung-Min tak sampai di sana. Diketahui ia juga sangat sayang anak. Selama ia berlaga baik di Asia dan Eropa, Son dikenal ramah terhadap anak-anak. Ia tidak segan memeluk, merangkul dan mengusap kepala anak-anak satu timnya.

Bahkan dalam satu kesempatan ia terlihat begitu perhatian dengan salah satu anak yang menjadi player escort ke lapangan. Momen tersebut direkam salah satu fans-nya saat Son membela Tottenham Hotspur.

5. Banyak anak-anak menjadi fans Son Heung-Min di Piala Dunia 2022

Laga Piala Dunia 2022 tahun ini berlangsung di Qatar, saat pertandingan melawan Ghana terlihat banyak player escort yang masih anak-anak mengidolakan Son. Saat Son masuk mereka meneriaki namanya dan ingin bersalaman.

Ada satu anak yang tidak bisa menahan kebahagiaannya bersalaman dan bertemu langsung dengan Son saat itu. Melihat video itu, membuat fans banyak yang menyukai pemain bola kelahiran 1992 ini.

Itulah tadi informasi mengenai alasan Son Heung-Min tak punya haters, jadi idola anak-anak. Wah, siapa yang ngefans juga sama Son nih?

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.

Mama CerdAZ

Ikon Mama CerdAZ

Panduan kehamilan mingguan untuk Mama/Ibu, lengkap dengan artikel dan perhitungan perencanaan persalinan

Cari tahu yuk