Jika Anak Ketahuan Mencuri, Apa yang Harus Orangtua Lakukan?

Memarahi anak dan menghukumnya bukanlah solusi tepat untuk menghentikan perbuatannya.

14 Mei 2019

Jika Anak Ketahuan Mencuri, Apa Harus Orangtua Lakukan
Shutterstock/Mama Belle and the kids

Menjadi orangtua, meski menyenangkan tapi juga sering dihadapkan pada situasi yang tak mudah. Salah satunya adalah saat buah hati kesayangan ketahuan mencuri. Jika ini terjadi, jangan buru-buru menyalahkan anak terlebih dahulu, Ma.

Perilaku mencuri bisa jadi didorang karena beberapa alasan. Ada anak-anak yang akhirnya berani mencuri karena tekanan teman sebaya (peer pressure), tidak memiliki kontrol diri, keinginan untuk memiliki barang mahal di luar kemampuannya, mencuri untuk mendapatkan perhatian dan yang paling sering terjadi adalah karena ia tidak menyadari bahwa ini adalah perbuatan yang salah.

Sebagai orangtua, hal ini tentu merisaukan. Lantas, apa yang sebaiknya orangtua lakukan? 

1. Jangan menyudutkan anak

1. Jangan menyudutkan anak
njfamily.com

Jika anak belum terbukti melakukan mencuri, sebaiknya jangan pernah menyudutkan atau menuduhnya dengan keras, kecuali Mama melihat sendiri anak melakukannya atau mendengarnya dari seseorang yang benar-benar bisa dipercaya. Bisa jadi, situasi ini tidak seperti yang Mama bayangkan. Misalnya, anak menjadi korban tuduhan palsu atau kejadian ini hanyalah sebuah kesalahpahaman saja. 

2. Katakan dengan tegas bahwa mencuri adalah salah

2. Katakan tegas bahwa mencuri adalah salah
berkshirecountryday.org

Jika anak telah terbukti mencuri, orangtua sebaiknya menegaskan bahwa perbuatan yang telah dilakukannya salah dan tidak dapat diterima dengan alasan apapun. Berikan juga pengertian dan konsekuensi yang mungkin bisa terjadi jika ia kedapatan mencuri lagi. Misalnya, risiko masuk penjara, potong uang jajan untuk mengganti kerugian yang ditimbulkannya dan lain sebagainya. 
 

Editors' Picks

3. Persempit segala celah

3. Persempit segala celah
publicdomainpictures.net

Saat anak kedapatan mencuri, pastikan Mama tidak memberikan kesempatan kepadanya untuk mengulang perbuatannya kembali. Persempit ruang gerak dan minimalisir celah. Kunci brankas atau lemari penyimpanan barang berharga dengan teliti dan jangan memberikan akses langsung ke dompet atau tas tanpa seizin dan sepengetahuan orangtua.

4. Tetap tenang

4. Tetap tenang
familynurture.org

Orangtua perlu membuat anak menyadari sendiri bahwa perbuatannya salah, tanpa memaksanya untuk berjanji tidak akan mencuri lagi hanya karena takut. Tetap tenang dan jangan pernah menggunakan situasi ini sebagai cara untuk menyudutkan anak. 

5. Berani memaafkan

5. Berani memaafkan
PBS

Situasi ini tentu tidak diharapkan terjadi. Tetapi sebagai orangtua, sebaiknya tetap berbesar hati dan berani memaafkan anak apapun perbuatan yang telah dilakukannya. Berikan pelukan dan ciuman dan katakan bahwa Mama berharap si Anak tidak melakukannya lagi apalagi jika hanya untuk mendapatkan perhatian. Perlu juga menerapkan keterbukaan dalam keluarga agar orangtua mengetahui masalah dan motivasi setiap perbuatan yang dilakukan anak.

Bagaimanapun juga, mencuri adalah perbuatan yang tidak dapat dibenarkan dari sisi apapun. Hukuman keras untuk anak sebagai pelampiasan atas kemarahan orangtua justru tidak akan membantu mengembalikan situasi menjadi normal kembali. Sebaiknya, ajak anak berbicara dari hati ke hati dan tanyakan alasan di balik perbuatannya supaya situasinya lebih terkendali di masa depan.

Baca Juga:

Berlangganan Newsletter?

Mau dapat lebih banyak informasi seputar parenting?
Daftar sekarang!