Tata Cara Salat 5 Waktu Beserta Gambarnya

Salat perlu diajarkan pada anak sejak dini, Ma

6 Mei 2021

Tata Cara Salat 5 Waktu Beserta Gambarnya
muslimmatters.org

Salat merupakan tiang agama dalam ajaran Islam dan wujud rasa syukur manusia atas nikmat yang telah diberikan pada Allah SWT. Hal ini menjadikan salat termasuk dalam ibadah yang wajib ditunaikan. Jadi, tidak boleh ditinggalkan karena akan mendapatkan dosa. 

Dalam agama Islam sendiri, salat yang harus dilaksanakan, yaitu salat fardhu. Salat fardhu ini terbagi dalam 5 waktu dengan jumlah 17 rakaat setiap harinya. Dengan pembagian waktu salat, yaitu Subuh sebanyak 2 rakaat, Zuhur sebanyak 4 rakaat, Ashar 4 rakaat, Maghrib 3 rakaat, dan Isya 4 rakaat. 

Kewajiban salat harus dijalankan ketika manusia sudah memasuki akil baligh atau masa pubertas. Setidaknya ketika berumur 10 tahun. Namun, sebaiknya orangtua sudah mengajarkan tata cara sholat 5 waktu beserta gambarnya bacaannya sedini mungkin.

Dengan harapan, anak bisa menunaikan ibadah salat secara benar. Selain itu, mengajarkan salat yang dilakukan sejak kecil dapat membuat anak terbiasa sehingga lebih istiqomah nantinya, Ma. 

Sebagai panduan, Mama dan Papa dapat mengajarkan tata cara salat beserta gambarnya dari Popmama.com berikut ini. Barangkali dapat mempermudah proses belajar salat anak saat di rumah. 

Tata Cara Salat 5 Waktu Beserta Gambarnya
Dok. Popmama

1. Niat salat

Hal pertama yang dilakukan saat menunaikan salat adalah melafalkan niat. Gerakan saat membaca niat salat, yaitu dengan posisi tubuh yang tegap, menghadap kiblat, dan pandangan mata mengarah ke tempat sujud.

2. Takbirotul Ihram

Setelah niat, gerakan salat berikutnya adalah takbiratul ihram. Cara takbiratul ihram, yaitu mengangkat kedua tangan sejajar telinga (untuk laki-laki) dan sejajar dengan dada (bagi perempuan) sambil membaca "Allahu Akbar".

Saat mengangkat kedua tangan, telapak tangan harus dibuka. Namun, telapak tangan tidak boleh terlalu rapat atau pun terlalu lebar. 

3. Membaca iftitah

Sesudah takbiratul ihram, kedua tangan lalu disedekapkan di bagian dada. Kemudian, membaca doa iftitah. Doa iftitah ini dilafalkan pada rakaat pertama dalam salat. 

4. Membaca Al-Fatihah

Apabila telah selesai membaca doa iftitah, dapat dilanjutkan dengan bacaan surah Al-Fatihah. Dengan posisi tangan tetap disedekapkan pada bagian dada.

Surah Al-Fatihah hukumnya wajib sehingga tidak boleh ditinggalkan. Hal ini telah diterangkan dalam dalil Rasulullah SAW yang menyebutkan bahwa, “Tidak ada shalat bagi orang yang tidak membaca Faatihatul Kitaab” (HR. Al Bukhari 756, Muslim 394)

5. Membaca surat yang dihafal

Masih dalam posisi kedua tangan yang disedekapkan pada dada, bacaan salat berikutnya adalah melafalkan surat sekiranya hafal. Bagi anak-anak yang baru belajar, mungkin Mama dan Papa bisa mengajarinya membaca surah-surah pendek saja. 

6. Ruku

Gerakan salat berikutnya, yaitu ruku. Ruku dilakukan dengan membungkukkan badan hingga membentuk sudut 45°. Dengan bagian punggung dan kepala lurus ke depan, tangan di lutut dengan jari-jari direnggangkan, siku juga sedikit direnggangkan, Ma.

Saat berpindah gerakan salat menuju ruku, diwajibkan untuk melakukan takbir intiqal atau membaca "Allahu Akbar". Kemudian saat ruku, hendaklah membaca doa ruku.

7. I'tidal

Selesainya ruku, gerakan salat berikutnya adalah I'tidal. Dengan kembali berdiri tegak sempurna sambil mengangkat kedua tangan setinggi telinga (bagi laki-laki) dan sejajar dada (untuk perempuan).

Saat bangkit dari ruku, dianjurkan membaca tasmi' atau bacaan "Sami'allahu liman hamidah".
Gerakan ini dilakukan sebagai tanda pemisah antara ruku dan sujud.

8. Sujud 1

Gerakan salat selanjutnya, yaitu sujud. Dengan membaca takbir  intiqal atau melafalkan "Allahu Akbar" sebelum berpindah gerakan salat. Dilanjutkan dengan membaca doa sujud.

Sujud dilakukan dengan cara bertumpu pada 7 anggota badan, tangan sejajar pundak atau telinga, tumit rapat, dan ujung kaki menghadap kiblat. 

9. Duduk antara 2 sujud

Setelah selesai membaca doa sujud, gerakan salat dilanjutkan dengan duduk di antara 2 sujud. Posisinya, yaitu dengan duduk secara tegak, di mana punggung kaki kiri dibentangkan pada lantai dan diduduki, kemudian kaki kanan ditegakkan dan jari-jarinya menghadap kiblat.

Duduk di antara 2 sujud ini tetap dilakukan dengan membaca takbir intiqal. Lalu, dilanjutkan dengan melafalkan doa antara 2 sujud.

10. Sujud 2

Gerakan salat berikutnya dilanjutkan dengan sujud kembali. Dengan melafalkan takbir intiqal dan membaca doa sujud lagi. 

11. Bangkit berdiri rakaat selanjutnya

Dilanjutkan dengan bangkit berdiri kembali untuk rakaat selanjutnya. Gerakan dan bacaan tetap sama seperti sebelumnya, tetapi jumlah rakaat ini tergantung pada waktu salat. 

12. Duduk tasyahud 

Apabila telah menyelesaikan rakaat salat, maka gerakan selanjutnya adalah duduk tasyahud. Duduk tasyahud dibagi menjadi 2, yaitu tasyahud awal dan tasyahud akhir.

Pada duduk tasyahud awal, telapak kaki kiri diduduki dan telapak kaki kanan ditegakkan. Sedangkan pada duduk tasyahud akhir, kaki kiri dimajukkan atau dimasukkan ke bawah betis kaki kanan dan telapak kaki kanan ditegakkan.

Ketika melakukan duduk tasyahud, jari telunjuk tangan kanan diarahkan ke kiblat, telapak tangan kiri diletakkan di atas lutut bagian kiri, dan mata menatap ke arah jari telunjuk.

13. Salam

Gerakan terakhir saat menunaikan salat, yaitu salam. Setelah selesai melakukan gerakan salat dan melafalkan bacaan salat keseluruhan, maka ucapkanlah salam.

Dengan menolehkan kepala ke bagian kanan dan kiri. Setiap menoleh ke kanan juga kiri, disertai dengan bacaan salam yang lengkap, "Assalamualaikum warahmatullah wabarakatuh".

Itulah tata cara sholat 5 waktu beserta gambarnya untuk mempermudah orangtua mengajarkan pada anak. Latihlah gerakan salat ini secara rutin dengan melakukannya berdasarkan waktu salat setiap hari, Ma. Dengan begitu, anak-anak pun akan terbiasa salat yang benar dan dapat istiqomah nantinya. 

Baca juga:

    Tanya Ahli

    Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

    Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.