Comscore Tracker
TUTUP
SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

7 Lagu Daerah Kalimantan Barat beserta Lirik dan Maknanya

Yuk Ma ajak anak untuk menyanyikan lagu-lagu asal daerah Kalimantan Barat!

5 Desember 2022

7 Lagu Daerah Kalimantan Barat beserta Lirik Maknanya
Unsplash/Ainun Jamila

Indonesia merupakan negara yang dikenal mempunyai banyak ragam budaya. Setiap daerah memiliki bahasa dan budayanya masing-masing, termasuk lagu daerah.

Salah satunya adalah lagu-lagu dari daerah Kalimantan Barat. Kalimantan Barat adalah salah satu provinsi di Pulau Kalimantan.

Lagu-lagu yang berasal dari Kalimantan Barat dikenal banyak yang menggunakan bahasa setempat dan mempunyai makna cukup mendalam

Lantas lagu apa saja yang populer di Kalimantan Barat? Berikut Popmama.com telah merangkum deretan 7 lagu daerah Kalimantan Barat beserta lirik dan maknanya. Yuk disimak!

1. Aek Kapuas

Lagu ‘Aek Kapuas’ adalah lagu yang menggambarkan Aek (Sungai) Kapuas. Sungai Kapuas adalah salah satu sungai terpanjang di Indonesia. Panjang Sungai Kapuas mencapai 1.143 km.

Lagu ‘Aek Kapuas’ diciptakan oleh Paul Putra Frederick dan Yan G. Diketahui konon orang yang meminum air yang berasal dari Sungai Kapuas tidak akan mampu melupakan keindahan daerah Kalimantan Barat.

Lirik Lagu ‘Aek Kapuas’

Hei sampan laju

Sampan laju dari ilir sampai ke ulu

Sungai Kapuas

Sunggoh panjang dari dolo’ membelah kote

Hei tak disangke

Tak disangke dolo’ utan menjadi kote

Ramai pendudoknye

Pontianak name kotenye

Sungai Kapuas punye cerite

Bile kite minom ae’nye

Biar pon pegi jauh ke mane

Sunggoh susah na’ ngelupakannye

Hei Kapuas

Hei Kapuas

2. Cik Cik Periook

Lagu daerah Kalimantan Barat berikutnya yang cukup populer di Indonesia adalah ‘Cik Cik Periook’. Berdasarkan kisah yang berkembang, lagu ‘Cik Cik Periook’ adalah sebuah bentuk sindiran kepada pendatang.

Lebih tepatnya, lagu ini memiliki makna mengenai sindiran dari masyarakat Sambas pada zaman dahulu terhadap masyarakat luar yang datang ke daerah Sambas.

Tidak dapat diketahui siapa pencipta asli dari lagu ‘Cik Cik Periook’. Namun menurut masyarakat Sambas lagu ini diciptakan oleh orang asli Dayak di Kalimantan Barat.

Lirik Lagu ‘Cik Cik Periook’

Cik cik periook bilanga sumping dari jawe

Datang nek krcibook bawa kepiting dua ekook

Cik cik periook bilanga sumping dari jawe

Datang nek kecibook bawa kepiting dua ekook

Cak cak bur dalam bilanga picak iddung gigi rongak

Sape kitawa dolok dipancung raje tunggak hei

Editors' Picks

3. Masjid Jami

Lagu asal daerah Kalimantan Barat berjudul ‘Masjid Jami’ adalah lagu yang dibuat untuk mengabadikan sebuah peninggalan dari Sultan Abdurrahman berupa masjid. Masjid Jami merupakan peninggalan Sultan Abdurrahman yang dibangun pada masa penjajahan Belanda.

Tak hanya dibuat untuk mengabadikan keindahan Masjid Jami, Lagu ini juga bercerita tentang betapa indahnya Kota Pontianak. Lagu ‘Masjid Jami’ diciptakan oleh Ibu Ros.

Lirik Lagu ‘Masjid Jami’

Sungguh cantek bentok rupenye

Mesjed Jami sebrang adenye

Awal mule adenye kote

Pontianak die punye name

Barang siapa ke Pontianak

Jangan lupakan keraton raje

Kalo tidak pergi ke sanak

Belomlah sampai dalam kotanye

Peninggalan di jaman dolo’

Mesjed Jami dan keratonnye

Sultan Abdurrahman pendirinye

Di jaman penjajahan Belande

Itu bukti secare nyate

Boleh bangge kite semue

4. Dara Muning

Lagu ‘Dara Muning’ adalah lagu daerah dari Kalimantan Barat, tepatnya dari Kabupaten Sintang. Lagu ini mengadaptasi cerita dari masyarakat lokal setempat. Lagu ini adalah karya dari M. Herry Sy.

Lagu ‘Dara Muning’ berkisah tentang seorang perempuan cantik bernama Muning yang mempunyai anak bernama Bujang Munang. 

Ibu dan anak ini sempat terpisah dalam waktu yang lama. Kemudian ketika dipertemukan kembali, keduanya malah jatuh cinta dan menjalin hubungan terlarang sehingga memperoleh kutukan yakni dikutuk menjadi batu.

Lirik Lagu ‘Dara Muning’

Ninga Kesahlah Delu

Sang Putri nan Cantek Jelita

Dara Muning lah Namanya

Bujang Munang Nama Anaknya

Hidup di Alam Desa

Bekawan dengan Aoh Burong

Cinta Jom akan Terjadi

Antara Uma dan Anaknya

Dara Muning Disumpahlah Mambang

Mencintai Munang lah Anaknya

Darah Muning Jadi Sige Batu

Sampai Pitu Jadilah Cerita

5. Ca Uncang

Lagu daerah Kalimantan Barat selanjutnya ada ‘Ca Uncang’. Lagu ‘Ca Uncang’ adalah lagu yang mengisahkan mengenai kehidupan sosial masyarakat Sambas yang terjadi pada zaman dahulu.

Lagu ini mengangkat kisah seorang perempuan remaja yang memiliki sifat pemalu yang dilamar oleh lelaki. Lagu ‘Ca Uncang’ sebetulnya adalah sebuah syair yang diwariskan secara turun-temurun.

Oleh karena itu, lagu satu ini masih begitu populer sampai sekarang karena melambangkan percintaan muda-mudi di daerah Kalimantan Barat.

Lirik Lagu ‘Ca Uncang’

Ca’ uncang burung ca’ uncang

Ape diuncang dalam timpurung

Anak dare supankan bujang

Catcak ke dapour mencium puntong

Ka’ uteh ka’ uning usah na’ supan

Meliat bang itam datang na’ minang

si ade’ nang labak kana’ jalingan

si ade’ nang bussu tawa’ dikulum

Ca’ uncang burung ca’ uncang

Ape diuncang dalam timpurung

Anak dare supankan bujang

Catcak ke dapour mencium puntong

6. Kapal Belon

Berikutnya ada lagu daerah Kalimantan Barat dengan judul ‘Kapal Belon’. Lagu ‘Kapal Belon’ menceritakan tentang aktivitas perdagangan masyarakat Sambas.

Judul ‘Kapal Belon’ diambil dari nama sebuah Kapal. Kapal belon adalah kapar besar yang dipakai untuk mengangkut beragam barang asli Kesultanan Sambas ke luar negeri.

Sambas adalah daerah atau pusat perdagangan di nusantara. Jadi, lagu ‘Kapal Belon’ bercerita tentang perekonomian Sambas yang sangat lancar dan maju bagi masyarakat Sambas.

Lirik Lagu ‘Kapal Belon’

Ya kapal, ya kapal belon

Kapal belon nuju ke Sabong

Ya kapal, ya kapal belon

Kapal belon nuju ke Sabong

Apelah muatan

Jeluttung, gattah jeluttung

Apelah muatan

Jeluttung, gattah jeluttung

Ya baju, ya baju merah

Baju merah silendang gadung

Ya baju, ya baju merah

Baju merah silendang gadung

Sodah nak suke mirah

Tahan – tahan napsu di gantong

Sodah nak suke mirah

Tahan -tahan napsu di gantong

Sari Borneo, name nye kapal

Masuk Sambas silalu sakau

Sari Borneo, name nye kapal

Masuk Sambas silalu sakau

Tahukan batu maseh di badap

(Tahukan laut kalak batu maseh di badap)

Sultan Sambas suloh lah negri

Gekmarek jaman udah bepasan

Sultan Sambas suloh lah negri

Gekmarek jaman udah bepasan

Jage lah anak binni

Mun dak dijage di makan jaman

(Jage lah anak binni kalak di makan jaman)

(Jage lah anak binni kalak di makan jaman)

Sultan Sambas suloh lah negri

Gekmarek jaman udah bepasan

Sultan Sambas suloh lah negri

Gekmarek jaman udah bepasan

Jage lah anak binni

Mun dak dijage di makan jaman

(Jage lah anak binni kalak di makan jaman)

(Jage lah anak binni kalak di makan jaman)

7. Kote Pontianak

‘Kote Pontianak’ merupakan salah satu lagu yang berasal dari Kalimantan Barat. Lagu ‘Kote Pontianak' bercerita mengenai ciri khas Kota Pontianak yang tampak indah sekaligus damai.

Lagu ‘Kote Pontianak’ umumnya dinyanyikan ketika merayakan hari jadi Kota Pontianak. Selain itu, karena Kota Pontianak memiliki banyak keindahan, maka lagu ini pun berisikan pesan bagi seluruh generasi muda untuk senantiasa menjaga keindahan Kota Pontianak.

Lagu ‘Kote Pontianak’ diciptakan oleh Hazairin Achmad, seorang seniman asal Kalimantan Barat.

Lirik Lagu ‘Kote Pontianak’

Kote Pontianak,

Ibu Kote Kalimantan Barat,

Disanak semue ade,

Disanak semue bise,

Asalkan sesuai aturannye…

Kote Pontianak,

Pintu gerbang Kalimantan Barat,

Maok bedagang silehkan,

Wisata tak ketinggalan,

Kotenye cantek ramah pendudoknye…

Silehkan anda datang,

Selalu kamek nantikan,

Kecik telapak tangan,

nyirok pon kamek tadahkan…

Ditepi Sungai Kapuas,

Berdiri megah Keraton Kadariah,

Mesjed Jami’ Sultan Abdurrahman,

Kebanggaan dari jaman kerajaan…

Satu agek ciri kote kamek,

Sebelah utarenye Siantan,

Ade tugu khatulistiwe,

Tak jaoh dari Batu Layang…

Pontianak kote kamek,

Pontianak sunggoh cantek,

Aman damai dan menarek,

Pontianak yang cantek..

Kote Pontianak,

Pintu gerbang Kalimantan Barat,

Maok bedagang silehkan,

Wisata tak ketinggalan,

Kotenye cantek ramah pendudoknye…

Silehkan anda datang,

Selalu kamek nantikan,

Kecik telapak tangan,

nyirok pon kamek tadahkan…

Ditepi Sungai Kapuas,

Berdiri megah Keraton Kadariah,

Mesjed Jami’ Sultan Abdurrahman,

Kebanggaan dari jaman kerajaan…

Satu agek ciri kote kamek,

Sebelah utarenye Siantan,

Ade tugu khatulistiwe,

Tak jaoh dari Batu Layang…

Pontianak kote kamek,

Pontianak sunggoh cantek,

Aman damai dan menarek,

Pontianak yang cantek…

Pontianak sunggoh cantek,

Pontianak yang cantek…

Nah, itulah tadi 7 lagu daerah Kalimantan Barat beserta lirik dan maknanya yang bisa Mama dan anak mama pelajari dan nyayikan bersama. Yuk tetap lestarikan budaya Indonesia dengan cara menyanyikan lagu-lagu daerah!

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.

Mama CerdAZ

Ikon Mama CerdAZ

Panduan kehamilan mingguan untuk Mama/Ibu, lengkap dengan artikel dan perhitungan perencanaan persalinan

Cari tahu yuk