Agar Disiplin, 5 Aturan Dasar yang Perlu Ditetapkan Di Rumah

Lakukan obrolan santai bersama pasangan dan anak untuk menentukan aturannya

20 November 2020

Agar Disiplin, 5 Aturan Dasar Perlu Ditetapkan Rumah
Freepik/Wavebreakmedia-micro

Setiap anak diciptakan dengan kelebihan dan kekurangannya masing-masing, hal inilah yang membuat masing-masing anak memiliki keunikannya sendiri. Ada anak yang disiplin dan ada juga ada anak yang sulit disiplin.

Bagi Mama yang memiliki anak kurang disiplin, mungkin tidak jarang melihat rumah sering berantakan atau banyak barang yang berjatuhan, tidak peduli seberapa keras Mama berusaha menjaga ketertiban dan disiplin.

Salah satu cara mengatur anak-anak adalah dengan aturan, meskipun anak belum mengembangkan kemampuan penalaran hingga usia 5 atau 7 tahun, anak secara naluriah dapat mengikuti aturan jika diterapkan dengan cara yang benar.

Oleh karena itu, agar anak tetap teratur di rumah, Popmama.com akan memberikan 5 aturan dasar membuat peraturan, dan cara menetapkan aturan sederhana untuk di rumah.

Yuk simak artikelnya di bawah ini!

1. Aturan yang bertujuan pada keamanan fisik dan emosional anak

1. Aturan bertujuan keamanan fisik emosional anak
Freepik/Wavebreakmedia

Ini adalah aturan paling dasar yang bertujuan untuk menjaga keamanan fisik dan emosional anak. Beberapa contoh umum adalah "Dilarang melompat dari atas kursi/meja" atau "Jangan lari ke jalan yang ramai" atau "Jangan membuka pintu rumah saat Mama sedang mandi dan tidak ada orang lain di rumah".

Selain membuat aturan, penting untuk memberi tahu mereka apa yang mungkin terjadi jika aturan dilanggar.

Aturan menjaga rasa emosional termasuk "Bicaralah dengan baik dan gunakan kata-kata yang baik". “Bagikan perasaan dan pikiranmu dengan sopan”. Aturan keamanan emosional juga membantu anak bisa bersosialisasi dengan baik dengan orang lain.

2. Aturan untuk membangun kebiasaan sehat anak

2. Aturan membangun kebiasaan sehat anak
Freepik

Sudah jelas bahwa kebiasaan sehat menjadi dasar untuk membangun disiplin dan tugas-tugas yang lebih rumit seiring bertambahnya usia seorang anak. Untuk membantu anak melakukannya dengan baik, Mama perlu membuat anak terbiasa dengan rutinitas harian.

Beberapa contoh termasuk “Sikat gigi sebelum waktu tidur”, “Letakkan semua pakaian kotor di keranjang cucian” dan “cuci tangan dan kaki setelah bermain di luar ruangan”.

Kebiasaan sehat juga membuat anak lebih teratur setiap harinya, seperti menyelesaikan pekerjaan rumah sebelum makan malam. Jika terbiasa hidup tak sehat, maka nantinya anak akan mengetahui konsekuensi dari perilaku tidak sehat tersebut.

Editors' Picks

3. Aturan yang mendidik moral anak

3. Aturan mendidik moral anak
Freepik

Moralitas memainkan peran besar dalam membentuk karakteristik anak yang akan menjadi kepribadiannya saat dewasa kelak. Karena itu buatlah aturan yang menanamkan nilai moral pada anak.

Yang paling sederhana di antaranya seperti "Katakan yang sebenarnya" dan "Minta maaf jika melakukan kesalahan". Moralitas juga memiliki pengaruh kuat pada seberapa baik mereka mematuhi aturan yang ditetapkan.

Tentu saja, perilaku Mama juga sangat penting dalam memberi contoh bagi anak. Anak akan lebih memahami dari apa yang Mama lakukan daripada apa yang Mama sampaikan, sehingga standar moral orangtua akhirnya akan turun pada anak.

4. Aturan yang membangun keterampilan sosial anak

4. Aturan membangun keterampilan sosial anak
Freepik

Keterampilan sosial penting untuk perkembangan anak bersosialisasi, sehingga Mama perlu memiliki aturan yang mengajarinya perilaku agar mereka diinginkan secara sosial dan diterima oleh teman-teman mereka.

Jika anak memiliki saudara kandung, aturan paling mendasar adalah "berbagi mainan dengan kakak/adik" atau "bergiliran bermain" atau "mengetuk pintu sebelum masuk dalam ruangan tertutup".

Aturan-aturan ini akan membantu anak diterima secara sosial dan bermain-main dengan anak-anak lainnya. Untuk anak-anak dan remaja yang lebih tua yang suka bermain dengan gadget, mereka memerlukan aturan untuk membangun etiket seperti "meja makan adalah zona bebas telepon". Penting juga bagi mereka untuk tidur tanpa sambil bermain gadget.

5. Aturan yang membangun keterampilan di dunia nyata

5. Aturan membangun keterampilan dunia nyata
Freepik

Aturan-aturan ini akan membantu anak setelah mereka dewasa dan meninggalkan rumah, namun peraturan ini juga butuh waktu agar mereka bisa mematuhi semua aturan ini.

Pekerjaan sekolah membuat anak mengambil tanggung jawab dan tetap termotivasi, sementara yang lain membutuhkan sedikit tambahan. Salah satu yang paling mendasar adalah membuat mereka melakukan bagian dari tugas mereka.

Meskipun anak masih sangat muda, Mama bisa memulainya dengan meminta mereka melakukan tugas-tugas sederhana seperti membersihkan kamar atau memisahkan pakaian kotor. Seiring bertambahnya usia, Mama dapat memberi mereka uang untuk tugas yang lebih besar sehingga mereka dapat belajar cara menangani uang.

Setelah mengetahui aturan-aturan apa saja yang perlu diterapkan di rumah, Mama juga perlu mengetahui bagaimana cara menentukan peraturannya agar bisa diikuti seluruh anggota keluarga, termasuk anak-anak. Di bawah ini adalah beberapa tips yang bisa diikuti!

6. Cara Menentukan Aturan agar Seluruh Anggota Keluarga Dapat Mengikutinya

6. Cara Menentukan Aturan agar Seluruh Anggota Keluarga Dapat Mengikutinya
Freepik

Jika Mama pernah menuliskan daftar peraturan dan menempelkannya di lemari es namun tetap tidak berhasil, maka sangat penting untuk membuat peraturan dengan kerangka yang tepat dan memikirkan bagaimana menerapkannya pada anak. Berikut beberapa pedoman menyiapkan aturan di rumah:

Diskusikan dengan pasangan

Jika Mama membuat peraturan rumah untuk balita atau anak yang lebih besar, diskusikan tujuan peraturan dengan jelas dengan Papa. Apa yang Mama coba capai dengan aturan tersebut?

Apakah itu peraturan umum untuk mendidik anak atau membuat rumah tetap bersih saat menghadapi anak yang memiliki masalah perilaku? Memiliki tujuan yang jelas juga memudahkan Mama untuk membuat aturan rumah.

Mengadakan pertemuan keluarga

Buatlah waktu bicara keluarga yang santai dan menyenangkan, agar anak tidak merasa tertekan, terutama jika memiliki anak prasekolah atau praremaja. Kumpulkan anggota keluarga dan putuskan aturannya. Biarkan anak juga ikut serta, Mama mungkin akan terkejut betapa kreatifnya anak.

Dimulai dengan kerja tim

Keluarga perlu menjalankan aturan sebagai satu kesatuan. Kerja tim adalah cara menghargai ruang, pendapat, dan tindakan satu sama lain dalam menjalankan perannya di keluarga. Aturan sederhananya adalah seperti meminta izin sebelum meminjam barang.

Jaga agar peraturan tetap jelas

Anak membutuhkan aturan yang jelas, meskipun mereka mungkin membenci aturan, namun mereka membutuhkan aturan yang jelas untuk memikirkan terlebih dahulu sebelum melakukannya, sehingga merasa jadi lebih aman.

Tuliskan peraturannya

Keberhasilan penerapan aturan bergantung pada seberapa sering anak diingatkan pada aturannya. Tuliskan aturan tersebut di selembar kertas dan tempelkan di tempat yang menonjol seperti pintu lemari es sehingga terlihat.

Untuk anak-anak yang lebih kecil, Mama dapat membuat ilustrasi dan menggantungnya dimanapun diperlukan.

Mengimbangi kelompok usia yang berbeda

Jika memiliki anak dengan perbedaan usia yang cukup jauh, maka Mama harus menyesuaikan aturannya agar sesuai dengan tahap perkembangan mereka. Salah satu contohnya adalah waktu tidur.

Mama akan sulit menyuruh anak yang berusia 3 tahun dan yang berusia 10 tahun untuk tidur pada saat yang bersamaan. Maka bicarakan peraturan dengan setiap anggota keluarga untuk menyesuaikan aturannya dengan tepat sesuai kebutuhan dan usianya.

Tetapkan aturan berbeda untuk di dalam dan di luar rumah

Mama boleh membiarkan anak berlarian di dalam rumah dan bermain dengan mainan apa pun yang mereka inginkan. Namun, ketika mereka mengunjungi rumah nenek atau teman, mereka tidak dapat melakukan hal yang sama. Jadi miliki aturan disiplin yang jelas saat berada di luar rumah.

Orangtua perlu mengikuti peraturannya dengan benar

Jika Mama dan Papa tidak melakukan aturan yang berlaku, maka anak-anak pun juga tidak akan menerapkannya. Anak akan terus mengamati dan belajar dari perilaku orangtua. Mereka akan tidak peduli pada peraturannya jika Mama atau Papa tidak mengikuti aturan secara ketat.

Gunakan Pujian dan juga Hukuman

Pujian adalah motivator hebat yang membuat anak tetap mengikuti peraturan. Di sisi lain, hukuman dan konsekuensi yang sesuai juga akan membantu menegakkan peraturan rumah. Ingatlah bahwa pujian dapat membuat anak melakukannya lebih baik, jadi selalu apresiasi anak.

Evaluasi kembali aturan bila perlu

Terkadang aturan yang ditetapkan mungkin menahan sesuatu yang lebih besar dan lebih baik. Dalam kasus seperti itu, Mama dapat mengevaluasi kembali dan mengubah untuk memperbaikinya. Namun jangan lupa untuk tetap mendiskusikannya dengan anggota keluarga ya, Ma!

Bagaimana Cara Memutuskan Konseskuensi dari Aturan yang Dilanggar?

Bagaimana Cara Memutuskan Konseskuensi dari Aturan Dilanggar
Freepik/Wavebreakmedia-micro

Saat membuat peraturan, orangtua perlu memutuskan konsekuensi dari aturan yang dilanggar, akan lebih baik jika konsekuensinya adalah sesuatu yang disepakati dengan anak. Misalnya, anak melanggar aturan kebiasaan sehat dengan melewatkan makan malam karena bermain.

Mama bisa menanyakan konsekuensinya pada anak, mereka mungkin menjawab "Aku rasa aku tidak akan bisa bermain dengan mainan untuk sementara waktu". Oleh karena itu, Mama bisa memilih keputusan anak. Anak akan justru lebih menerima aturan dan konsekuensi yang mereka buat sendiri.

Aturan menyatukan semuanya dan membantu membesarkan anak menjadi orang dewasa yang bertanggung jawab.

Saat menerapkannya pada anak yang lebih kecil, Mama dapat memiliki kendali penuh atas peraturannya. Namun, saat membuat peraturan rumah untuk anak berusia 8 tahun atau yang lebih tua, mintalah mereka duduk bersama dan buat peraturan yang jelas. Selamat mencoba dan semoga bermanfaat Ma!

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.