Ketahui 5 Penyebab Anak Impulsif, Bertindak Tanpa Berpikir

Kenali penyebab impulsif yang bisa jadi gejala gangguan kesehatan anak

27 Mei 2020

Ketahui 5 Penyebab Anak Impulsif, Bertindak Tanpa Berpikir
Freepik/User11472009

Berapa kali Mama melihat anak bertindak tanpa berpikir? Mungkin sering. Karena sebagian besar anak memiliki momen ketika mereka impulsif dan mengatakan atau melakukan sesuatu sebelum mereka dapat mengontrol diri mereka sendiri.

Mereka mungkin mengatakan sesuatu yang tidak sopan atau berlari ke jalan besar tanpa melihat sekeliling.

Tetapi bagaimana dengan anak-anak yang tampaknya tidak dapat memakai "rem"? Seperti sering menyela ucapan orang, mengambil sesuatu, dan mengambil risiko fisik, Mama mungkin bertanya-tanya mengapa itu terjadi.

Apakah itu hanya ketidakdewasaan? Pengajaran yang buruk? Atau ada sesuatu yang lebih dari perilaku impulsif ini?

Apa Arti Bertindak Impulsif?

Apa Arti Bertindak Impulsif
Freepik

Impulsif adalah jika anak cenderung mudah bertindak tanpa memikirkan dampaknya sebelum ia berbuat suatu hal. Mereka dapat bereaksi dengan cepat dan tanpa perencanaan, seringkali tanpa memperhatikan konsekuensi pada diri mereka sendiri atau orang lain.

Tingkat impulsif tertentu sering terjadi pada anak-anak dan bahkan beberapa orang dewasa muda sering menunjukkan perilaku demikian.

Hanya ketika muncul berlebihan dan disertai dengan masalah dengan fungsi normal, impulsif dianggap abnormal pada anak-anak yang masih kecil.

Impulsif dapat berupa dalam suatu tindakan atau dalam menginterupsi suatu diskusi, mengeluarkan jawaban, atau ketidakmampuan untuk menunggu giliran seseorang pada suatu kegiatan.

Contoh Perilaku Impulsif Anak

Contoh Perilaku Impulsif Anak
Freepik

Ketika itu terjadi hanya sesekali, itu bisa terlihat sebagai perilaku anak sehari-hari. Namun, ketika itu sering terjadi, kelihatannya seperti terdapat masalah dengan pengendalian diri.

Impulsif tidak muncul dengan cara yang sama pada setiap anak, dan perilakunya dapat berubah seiring bertambahnya usia anak-anak.

Ketika anak-anak impulsif, mereka mungkin melakukan hal berikut ini:

  • Lakukan hal-hal konyol atau tidak pantas untuk mendapat perhatian
  • Kesulitan mengikuti aturan secara konsisten
  • Bersikap agresif terhadap anak-anak lain seperti, memukul, menendang, atau menggigit yang sering terjadi pada anak kecil
  • Kesulitan menunggu giliran dalam permainan dan percakapan
  • Ambil barang dari orang-orang atau antre
  • Bereaksi berlebihan terhadap frustrasi, kekecewaan, kesalahan, dan kritik
  • Tidak mengerti bagaimana kata-kata atau perilaku mereka memengaruhi orang lain
  • Tidak mengerti konsekuensi dari tindakan mereka
  • Mengambil lebih banyak risiko

Perilaku impulsif sering membuat anak tampak lebih muda daripada usianya. Misalnya, seorang anak berusia 8 tahun mungkin memiliki kontrol diri yang lebih seperti anak berusia 5 tahun.

Apa Penyebab yang Membuat Anak Bersikap Impulsif?

Walaupun sikap impulsif pada anak cenderung tampak negatif, tahan dulu Ma hindari bersikap keras pada anak saat ia menunjukkan sikap impulsif nya, karena hal itu bisa jadi pertanda atau gejala beberapa penyebab gangguan.

Berikut ini Popmama.com telah merangkum penyebab anak bersikap impulsif.

Editors' Picks

1. Memiliki masalah pada kedewasaan atau perkembangannya yang lebih lama

1. Memiliki masalah kedewasaan atau perkembangan lebih lama
Freepik/Master1305

Anak bisa impulsif karena banyak alasan yang mendukungnya. Terkadang, itu benar-benar masalah kedewasaan.

Tidak semua anak berkembang dengan kecepatan yang sama, dan beberapa hanya membutuhkan waktu lebih lama daripada yang lain untuk mendapatkan kemampuan untuk berhenti dan berpikir sebelum bertindak.

2. Kurang tidur

2. Kurang tidur
Freepik/Ulkas

Kurang tidur bisa menjadi alasan lain untuk perilaku impulsif, sehingga memicu seperti halnya stres dan frustrasi.

Ketika anak-anak mendapatkan masalah dengan sesuatu di sekolah atau dalam kehidupan sehari-hari, mereka mungkin bertindak untuk menghilangkan rasa stres dan frustasinya.

Anak-anak kecil juga belum dapat mengekspresikan atau tidak selalu dapat memiliki kata-kata untuk mengatakan apa yang mereka rasakan dan bahkan mungkin tidak tahu mengapa mereka stres atau frustrasi.

3. Gangguan bahasa, komunikasi, atau keterlambatan perkembangan bahasa

3. Gangguan bahasa, komunikasi, atau keterlambatan perkembangan bahasa
Freepik

Gangguan bahasa atau komunikasi atau keterlambatan perkembangan bahasa juga dapat menjadi salah satu faktornya, anak yang memiliki kesulitan berkomunikasi dapat bertindak impulsif atau tampak impulsif.

Mereka mungkin tidak memahami arahan sehingga mereka tidak menunggu instruksi yang diberikan dan bertindak hal lain sebagai gantinya.

Atau mereka mungkin bertindak karena mereka frustrasi orang lain tidak dapat memahaminya.

Beberapa anak mungkin tidak mengerti cara kerja percakapan, sehingga mereka mungkin tidak tahu kapan harus berhenti berbicara atau tetap berbicara sesuai topik.

4. Attention Deficit Hyperactivity Disorder (ADHD)

4. Attention Deficit Hyperactivity Disorder (ADHD)
Freepik/Photobeps

Penyebab perilaku impulsif yang paling mungkin adalah gangguan Attention Deficit Hyperactivity Disorder atau ADHD. Ini adalah kondisi kemampuan otak yang paling umum pada masa kanak-kanak. Ini mempengaruhi 8 hingga 10 persen dari semua anak antara 3 dan 17.

Anak laki-laki sekitar tiga kali lebih mungkin berisiko dengan ADHD daripada perempuan.

Beberapa anak dengan ADHD bertindak dan berbicara tanpa berpikir karena otak mereka bekerja secara berbeda daripada anak-anak lainnya.

Bagian otak yang mengendalikan impuls berkembang lebih lambat dari biasanya. Itu sebabnya anak-anak dengan ADHD sering tampak kurang dewasa daripada teman sebayanya.

ADHD membuat anak sulit menahan perasaan kuat, seperti kemarahan. Misalnya, ketika anak dengan ADHD marah, mereka mungkin menendang perabotan atau mengatakan sesuatu yang jahat, daripada menahannya.

Baca juga:

5. Masalah fungsi eksekutif

5. Masalah fungsi eksekutif
Freepik/drobotdean

Masalah fungsi eksekutif, fungsi eksekutif adalah sekelompok keterampilan mental yang membantu anak mengatur dan bertindak berdasarkan informasi. Salah satu keterampilan ini adalah kontrol impuls.

Jika anak lemah dalam fungsi ini, ia mungkin kesulitan mengontrol bagaimana ia berperilaku. "Disfungsi" eksekutif biasanya tidak dianggap sebagai kelainannya sendiri. Tetapi sering terjadi dengan masalah belajar dan perhatian.

6. Masalah kesehatan mental seperti fobia dan gangguan suasana hati

6. Masalah kesehatan mental seperti fobia gangguan suasana hati
Freepik/peoplecreations

Ada juga masalah kesehatan mental, seperti fobia dan gangguan suasana hati, yang dapat menyebabkan perilaku impulsif pada anak. Sangat mudah untuk membuat asumsi tentang apa yang menyebabkan perilaku impulsif anak.

Bantu anak untuk meningkatkan dan mendapatkan kepercayaan diri. Sehingga mereka memiliki kontrol lebih besar atas tindakan mereka yang membuat anak menjadi lebih "dewasa", yang juga nantinya akan membantu untuk meningkatkan harga diri mereka di masa mendatang.

Itulah penyebab anak bertindak impulsif yang sering terjadi. hadapi dengan bijaksana. Anak perlu diyakinkan kalau Mama memahami mereka.

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.