Eksklusif: Cisca Becker Ajarkan Anak Punya Semangat Besar dan Tak Gampang Putus Asa

Menjadi 'teman' bagi anak-anak adalah cara Cisca agar lebih mengerti perasaan anak dan dunianya

17 November 2020

Eksklusif Cisca Becker Ajarkan Anak Pu Semangat Besar Tak Gampang Putus Asa
Popmama.com/Michael Andrew

Memiliki anak dan mendidiknya menjadi pribadi tangguh tentu bukan jalan yang mudah. Setiap anak sejatinya sudah mesti memiliki rasa percaya diri dan pantang menyerah sejak kecil, tapi kadang orangtua malah tidak sabar dengan proses berkembang anak yang biasanya cukup lambat. Kemudian malah membuatnya memiliki kepercayaan diri rendah karena mendapat perkataan yang menyakitkan.

Hal itu tak mau terjadi kepada ketiga anak Cisca Becker yakni Lilou (8), Filippa (5) dan Noomi (2). Meski masih anak-anak, Cisca sebagai seorang Mama tak ingin ketiganya memiliki sifat yang gampang menyerah dengan keadaan. Misalnya ketika salah satu anaknya kehilangan semangat, hal pertama yang akan dilakukan Cisca adalah mengajaknya bicara dari hati ke hati.

“Saya akan ajak dia bicara dengan nada yang mengayomi. Saya akan tanya dulu kenapa dan ada apa, kenapa dia bisa tidak semangat. Saya coba dengarkan keluh kesah dia tanpa ada rasa menghakimi dulu,” jelas Cisca dalam wawancara eksklusif.

Millennial Mama of The Month Oktober 2020 ini mengungkapkan memiliki rasa pantang menyerah penting bagi anak-anaknya. Oleh karenanya, rasa tersebut harus dipupuk dan ditumbuhkan sejak anaknya kecil.

Bagaimana cara Cisca Becker melatih anaknya menjadi pribadi yang tangguh? Berikut Popmama.com rangkum cerita lengkapnya.

1. Mencoba selalu ada ketika anak merasa putus asa

1. Mencoba selalu ada ketika anak merasa putus asa
Instagram.com/ciscabecker/

Anak sulung Cisca Becker, Lilou mulai beranjak dewasa. Tentunya semakin ia dewasa lebih banyak masalah yang akan Lilou terima dalam hidupnya kelak. Diakui Cisca jika bagi anak, kehadiran seorang Mama sebagai ‘rumah’ penting untuk perkembangan psikologi anaknya. Oleh karenanya, ketika Lilou menghadapi masalah atau putus asa, ia selalu berusaha untuk menjadi pendengar yang baik bagi anaknya.

“Biar dia cerita dulu untuk mendorong dia bisa percaya diri untuk menguraikan masalahnya dan tidak sungkan sehingga merasa aman untuk cerita apapun kepada Mamanya. Saya dorong dia untuk selalu santai jika bercerita tentang masalahnya,” jelas Cisca.

Ketika anaknya sedang merasa putus asa atau tidak semangat tentang suatu hal, Cisca berusaha mengembalikkan semangat anaknya dengan berbagai cara. Bagi Cisca, biasanya Mama adalah sosok yang paling mengenal anaknya. Sehingga perannya sangat dibutuhkan ketika anak merasa tidak semangat akan sesuatu hal dalam hidupnya.

“Setelah mendengar cerita, biasanya saya juga ajak diskusi lagi, kira-kira hal apa yang membuat dia semangat lagi atau merasa lebih baik. Dari sana saya coba untuk tetap dampingi dan semangati. Namun, ada kalanya memang kalau saya lihat lagi dia seperti kehilangan semangat banget, saya juga tidak mau memaksa,” tutur Cisca. 

Editors' Picks

2. Mengenalkan anak pada konsekuensi dari setiap keputusan

2. Mengenalkan anak konsekuensi dari setiap keputusan
Popmama.com/Michael Andrew

Cisca selalu mendorong anaknya bisa belajar menghadapi konsekuensi dari setiap keputusan yang anaknya buat sendiri. Sejak kecil, Cisca mengajari agar anak bisa membuat keputusan-keputusannya sendiri, meski hal-hal kecil. Hal ini akan melatih anaknya bisa melihat sebab akibat dari keputusannya.

“Saya bilang ya sudah, kalau itu mau dia, saya juga menjelaskan nanti konsekuensinya. Misal dia menyerah tidak mau lagi les piano, artinya ya tidak bisa bertemu lagi dengan teman-teman les pianonya. Lalu kalau ada show, dia sudah tidak ikut lagi. Hal-hal seperti itu saya jelaskan untuk membimbing dia,” pungkas Cisca.

Ketika anaknya memang ingin berhenti dari suatu kegiatan yang ia lakukan, sebagai Mama Cisca tidak ingin egois. Ia akan mempersilakan kemauan anaknya itu.

“Kalau memang dia keukeuh untuk saat ini tidak mau ya sudah tidak apa-apa, saya ikuti saja apa katanya dia, karena saya juga ingin si Anak ini melihat bahwa keinginan dia harus dihargai dan dihormati juga,” jelas Cisca.

3. Afeksi dan afirmasi positif selalu diberikan Cisca

3. Afeksi afirmasi positif selalu diberikan Cisca
Instagram.com/ciscabecker/

Selain selalu ada ketika anaknya putus asa, Cisca juga berusaha untuk tetap memberikan afirmasi positif kepada anaknya. Memang tidak ada yang khusus ia berikan, tapi sebisa mungkin Mama 3 anak ini selalu menjaga kepercayaan diri anak-anaknya.

“Saya akan bilang pokoknya tidak usah takut, tidak usah merasa malu, tidak usah memikirkan pikiran orang. Karena belum tentu pemikiran orang lain itu benar, jangan biarkan penilaian (buruk) orang lain terlalu memengaruhi kita,” jelas Cisca.

Cisca berusaha menjadi sosok yang membimbing anaknya untuk mengenali apa yang ingin dia lakukan yang membuatnya bahagia mengerjakannya. Meski mungkin hal itu dibilang aneh oleh teman-temannya, selama kegiatannya baik Cisca ingin selalu anaknya percaya diri dan tidak gampang menyalahkan dirinya sendiri.

"Saya selalu bilang, ‘pikirkan apakah ini bikin kamu senang atau nggak?’ Kalau membuat kamu senang dan bahagia ketika melakukannya, ya sudah’. Perihal orang berpikir apa, berpendapat apa, itu nggak bisa dicegah. Sehingga pada akhirnya saya selalu bilang, ‘Nggak usah kamu pikirkan’ Kalau ada yang nggak suka, itu urusan mereka, bukan salahnya kamu,” tutur Cisca.

4. Selalu mengapresiasi anak dari hal-hal kecil

4. Selalu mengapresiasi anak dari hal-hal kecil
Instagram.com/ciscabecker/

Bagi Cisca, kesuksesan atau pencapaian tidak perlu melihat dari hal-hal besar. Bagi Mama yang tetap memesona di umur 40 tahunannya itu selalu ada hal yang membuatnya bangga setiap hari. Oleh karenanya, ia tak pernah lupa untuk mengapresiasi hal kecil yang dilakukan anaknya.

“Setiap hari saya selalu bilang kepada mereka, kalau sudah membuat saya senang dan bangga. Karena saya ingin mereka menjadi anak yang baik, suka menolong. Intinya bagi saya, sangat bahagia melihat anak tumbuh menjadi pribadi yang menyenangkan untuk orang-orang di sekitarnya,” jelas Cisca.

Cisca sangat suka melihat anak-anaknya memiliki rasa peduli kepada orang lain. Karena baginya itu adalah bekal yang penting untuk kehidupan dewasa anak-anaknya kelak.

“Ketika mereka melakukan satu hal yang berhubungan dengan menolong orang dan membantu mereka yang butuh pertolongan, atau sekedar mmebantu tugas rumah, sudah sangat saya apresiasi,” tutur presenter senior ini.

Wah, ternyata cara mendidik anak agar tak pantang menyerah dari Cisca Becker mengagumkan ya. Sejatinya, anak ketika didorong melihat potensi dirinya sejak kecil ia akan tumbuh menjadi pribadi yang lebih mandiri dan pantang menyerah kelak. Anak yang didukung dan diapresiasi meski kecil, bisa menumbuhkan rasa percaya diri yang tinggi.

#MillennialMama of the Month Edisi November 2020 – Cisca Becker

Editor in Chief - Sandra Ratnasari
Lifestyle Editor - Onic Metheany  
Reporter – FX Dimas Prasetyo, Putri Syifa Nurfadilah
Social Media - Gaby Elradha
Art Designer – Aristika Medinasari
Photographer - Michael Andrew

Baca juga:

#MillennialMama of the Month

Cisca Becker
Millennial Mama

Cisca Becker

"Saya ingin anak-anak bisa mengerti nilai mereka sebagai perempuan"

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.