hanco

Waspadai Penyakit yang Mungkin Terjadi Bila Anak Sering Mendengkur

Dengkuran anak mungkin terdengar menggemaskan tapi mungkin itu gejala penyakit tertentu, Ma

12 November 2019

Waspadai Penyakit Mungkin Terjadi Bila Anak Sering Mendengkur
Pexels/Sam K

Tidur merupakan salah satu elemen yang paling penting untuk perkembangan anak. Tidur yang cukup dan berkualitas membuat anak tumbuh sehat dan bugar. Kurang tidur dapat menyebabkan beberapa hal berikut:

  • Gangguan kecemasan,
  • tingkat belajar yang menurun,
  • masalah sistem kekebalan tubuh,
  • detak jantung yang memburuk,
  • mudah marah,
  • kurangnya kontrol impuls,
  • gangguan pemrosesan informasi,
  • ketidakstabilan suasana hati,
  • tingkat metabolisme yang lemah.

Kuantitas dan kualitas tidur merupakan faktor penting. Jika anak tidur cukup tetapi masih merasa lelah atau mengantuk, bisa jadi anak mengalami gangguan tidur.

Salah satu gangguan tidur yang paling umum dan sering diabaikan adalah mendengkur. Meskipun mungkin terdengar lucu bila terjadi pada anak, mendengkur bisa menjadi tanda ada masalah pada anak.

Popmama.com mengulas mengenai mendengkur pada anak sehingga Mama dapat mengambil tindakan yang tepat bila terjadi pada anak.

Apa itu Mendengkur?

Apa itu Mendengkur
Freepik/Freepik

Mendengkur adalah suatu kondisi yang terjadi ketika struktur sistem pernapasan manusia mulai bergetar.  Ini disebabkan oleh penghalang di saluran udara, getaran tersebut menyebabkan suara yang terdengar bergema melalui saluran udara tubuh.

Mendengkur menjadi salah satu penyebab utama kurang tidur. Ada dua jenis mendengkur, kebiasaan dan simptomatik. Mendengkur kebiasaan adalah ketika itu berkelanjutan dan bukan karena efek eksternal. Sedangkan mendengkur simptomatik terjadi perubahan kondisi eksternal seperti cuaca, dan bisa datang dan pergi.

Mama harus memperhatikan jenis dengkuran pada anak karena mendengkur kebiasaan berbahaya dan harus segera diatasi. Selama periode waktu yang berkelanjutan, kondisi ini dapat memengaruhi kesehatan anak secara keseluruhan dan menyebabkan masalah serius.

Mendengkur simptomatik sangat umum terjadi pada anak karena sistem kekebalan dan organ mereka belum sepenuhnya berkembang yang dapat menyebabkan mendengkur simptomatik, biasanya ketika cuaca berubah atau mereka pilek.

Penyebab Anak Mendengkur

Penyebab Anak Mendengkur
Freepik/Yanadjana

Ada banyak penyebab mendengkur pada anak, beberapa di antaranya adalah:

  • Asma

Suatu kondisi yang menghambat kemampuan bernapas, asma dapat menjadi salah satu alasan utama anak mendengkur. Jika anak mendengkur, disertai batuk, itu mungkin pertanda asma. Konsultasi dengan dokter jika Mama mencurigai anak mengidap asma agar dapat segera diobati.  

  • Influenza

Beberapa jenis flu menyebabkan penghalang di sepanjang jalan napas, yang kemudian akan menyebabkan anak mendengkur. Dengkuran akan berkurang saat anak mulai sembuh.

  • Deviated Septum

Septum yang menyimpang atau rusak dapat menghambat aliran udara melalui hidung anak dan menghalangi pernapasan. Ini juga dapat menyebabkan anak mendengkur.

  • Berat badan berlebih

Jika berat anak tidak proporsional, itu dapat menyebabkan gangguan tidur seperti mendengkur karena lemak dapat menghalangi saluran udara.

  • Tonsilitis

Amandel yang membesar bisa membengkak dan menyumbat saluran udara, ini mungkin merupakan penyebab paling umum mendengkur pada anak-anak.

  • Alergi

Sebagian besar alergi dapat menyumbat saluran udara hidung. Alergi yang parah bahkan dapat menyebabkan pembengkakan di tenggorokan. Ini adalah salah satu penyebab utama mendengkur.

  • Penyakit neuromuskuler

Karena organ-organ melambat saat tidur, saraf yang mengendalikan otot-otot pernapasan dapat menjadi kusut dan ini dapat menyebabkan mendengkur. Sebagian besar penyakit neuromuskuler tidak mengancam jiwa tetapi beberapa di antaranya dapat berakibat fatal.

  • Sleep apnea

Sleep apnea adalah terjadi ketika saluran udara menghalangi pernapasan anak yang mungkin mengharuskan mereka untuk bangun dan memaksa diri untuk bernapas pada malam hari. Seringkali, anak secara tidak sadar memaksa diri untuk bernafas dan ini membuat mereka mengeluarkan lebih banyak energi, sehingga mereka menjadi mendengkur. Energi berlebih itu juga merupakan alasan anak tidak merasa segar ketika bangun. Sleep apnea juga diketahui menyebabkan banyak masalah seperti depresi, kecemasan dan jika cukup serius bahkan dapat menyebabkan ADHD.

Editors' Picks

Diagnosis Gangguan Tidur

Diagnosis Gangguan Tidur
Freepik/Pressfoto

Dokter dapat mendiagnosis sebagian besar gangguan tidur dengan melakukan tes tidur. Tes ini menempatkan EKG seperti node pada tubuh anak saat mereka tidur dan menghubungkannya ke komputer, ini akan mencatat pola tidur mereka, siklus REM, dan seberapa sering mereka bangun di malam hari serta bagaimana ini berdampak pada siklus tidur mereka.

Tes lain yang dilakukan untuk mengevaluasi paru-paru dan saluran udara anak dikenal sebagai tes fungsi paru, pipa akan diletakkan di mulut anak, bernapas melalui hidung dan dikeluarkan melalui mulut. Tes ini mengukur kekuatan paru-paru dan mengevaluasi apakah ada gangguan di jalan napas mereka.

Risiko dan Komplikasi akibat Mendengkur pada Anak

Risiko Komplikasi akibat Mendengkur Anak
Freepik/aksenova_sveta

Ada berbagai masalah yang dapat memengaruhi anak karena dengkurannya. Beberapa risiko ini berikut dapat membuat anak membutuhkan perawatan medis. Berikut adalah beberapa risiko mendengkur:

  • Sleep apnea bisa menjadi penyebab mendengkur tetapi bisa juga disebabkan karena mendengkur. Kondisi ini dapat membuat pernapasan menjadi sangat sulit di malam hari dan memaksa anak untuk bangun berkali-kali di malam hari dengan terengah-engah. Jika dengkurannya sangat berat dan anak bangun di malam hari secara konsisten itu bisa berarti bahwa anak mengalami sleep apnea.
  • Mendengkur mengurangi saturasi oksigen anak yang dapat menyebabkan sebagian otak mereka mengalami ketidakseimbangan kimiawi yang mengarah pada mimpi buruk. Mimpi buruk untuk waktu yang lama bisa menyebabkan anak terganggu dan takut untuk tidur.

Apakah anak Mama sering mendengkur saat tidur? Apa yang dilakukan oleh Mama untuk mengatasi ini? Yuk komen di bawah.

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.

Berlangganan Newsletter?

Mau dapat lebih banyak informasi seputar parenting?
Daftar sekarang!