Cari Tahu tentang Dyscalculia, Penyebab Anak Sulit Belajar Matematika

Di bidang pelajaran lain, anak tidak bermasalah. Tetapi mengapa matematika selalu gagal ya?

31 Agustus 2019

Cari Tahu tentang Dyscalculia, Penyebab Anak Sulit Belajar Matematika
Pixabay.com

Bagi sebagian besar anak, matematika bagaikan momok yang menghantui kehidupan akademisnya. Mereka kebingungan saat dihadapkan dengan angka-angka dan rumus. Bahkan, pada banyak kasus, anak tidak mengalami masalah pada mata pelajaran lain. Hanya matematika saja yang membuat mereka merasa putus asa.

Banyak orangtua yang merasa khawatir saat melihat nilai akademis matematika anak lagi-lagi tak memuaskan. Karena, bagaimana pun juga, sekolah-sekolah di Indonesia masih menjadikan matematika sebagai mata pelajaran utama dengan standarisasi nilai tertentu yang harus dicapai anak.

Meski telah dilakukan berbagai cara untuk memperbaiki nilai matematikanya, tetapi upaya ini tak kunjung mengalami peningkatan. Bahkan jika diamati lebih lanjut, anak seringkali tak dapat memahami rumus-rumus matematika yang diajarkan kepadanya, meski telah diberikan penjelasan yang paling sederhana sekalipun. Apa yang sebenarnya terjadi ya?

Mengenal Dyscalculia

Mengenal Dyscalculia
stem.org.uk

Ada banyak faktor yang menyebabkan anak kesulitan memahami pelajaran matematika. Bisa jadi karena anak memang membenci pelajaran matematika, bisa juga karena ia mengalami  dyscalculia. Apa itu dyscalculia?

Dilansir dari psychologytoday.com, dyscalculia merupakan gangguan yang menyebabkan seseorang mengalami ketidakmampuan memahami dan mengolah informasi matematis, terutama dalam hal aritmatika.

Kondisi ini bukanlah gangguan kesehatan mental, melainkan ketidakmampuan belajar non-verbal yang menyebabkan anak kesulitan menghitung, memahami simbol-simbol matematika dan cara mengoperasikannya, kesulitan membedakan dan mengingat bentuk angka serta mengartikannya, memahami orientasi waktu dan bahkan tak jarang mengalami kesulitan dalam memahami bentuk benda.

Penelitian menyebutkan, dyscalculia sebenarnya bisa dianggap sebagai disleksia matematika. Disleksia adalah gangguan belajar yang ditandai dengan kesulitan membaca, mengeja, dan mengulang kata-kata.

Pada tahap lanjut, dyscalculia seringkali dikatikan dengan gangguan attention deficit hyperactivity atau ADHD, di mana sekitar 60 persen penderitanya juga mengalami kesulitan memahami matematika. 
 

Editors' Picks

Tanda-tanda Anak Mengalami Dyscalculia

Tanda-tanda Anak Mengalami Dyscalculia
Pixabay/picjumbo_com

Anak dengan dyscalculia umumnya memiliki kesulitan menambah, mengurangi, mengalikan dan membagi angka. Mereka pun cenderung sulit memecahkan masalah yang terkait menghitung uang.  

Kemampuan matematis penderita dyscalculia seringkali tidak konsisten. Di satu waktu, ia bisa berhitung dengan baik. Tetapi keesokan harinya ia lupa sama sekali bagaimana cara berhitung yang kemarin dikuasainya.

Dampak dyscalculia lainnya adalah seseorang jadi gampang tersesat, lupa dengan waktu, mudah bingung, bahkan kesulitan untuk mengingat nama atau mengasosiasikan wajah dengan nama.

Penyebab Dyscalculia pada Anak

Penyebab Dyscalculia Anak
Freepik/luis_molinero

Dilansir dari psychologytoday.com, hingga hari ini belum diketahui secara pasti penyebab dyscalculia. Namun, diduga kondisi terjadi akibat gangguan pada area otak yang memroses informasi berupa angka. Dugaan penyebab lain adalah faktor genetik yang terjadi pada tiga hingga enam orang dari 100 orang di seluruh dunia.

Selain itu, dyscalculia disebut-sebut berkaitan dengan faktor psikologis. Misalnya, anak pernah mengalami trauma atau ketakutan berlebihan atas matematika. Bisa pengalaman buruk terkait pengajar matematika, atau dipermalukan karena tidak bisa menjawab pertanyaan di depan kelas.

Bagaimana Menangani Anak dengan Dyscalculia?

Bagaimana Menangani Anak Dyscalculia
understood.org

Jika anak mengalami dyscalculia, berikut ini saran dari Popmama.com untuk para orangtua:

  • Konsultasikan masalah anak dengan guru, psikolog pendidikan atau neuropsikolog spesialisasi dyscalculia untuk menemukan sumber masalahnya
  • Latih anak metode belajar matematika khusus yang menyenangkan agar anak dapat memahami konsep matematika lebih mudah.
  • Berikan contoh konkret matematika menggunakan grafik dan diagram, atau pun praktek langsung
  • Anak-anak dyscalculia membutuhkan jam belajar konsisten, teratur dan bertahap untuk membuat mereka lebih mudah memahami konsep dasar matematika.
  • Jangan memaksa apalagi memarahi anak saat ia lambat atau salah menjawab pertanyaan. Hal ini justru membuatnya frustrasi dan makin membenci matematika.

Itulah hal-hal yang perlu Mama pahami tentang dyscalculia. Penting diingat, anak dengan dyscalculia tidaklah bodoh. Tetapi, ia harus melewati proses yang lebih panjang dalam memahami segala hal yang berkaitan dengan matematika. Jadi, dukunglah ia dan jangan biarkan ia patah semangat. Karena jika di bidang ini ia memiliki kekurangan, yakinkan bahwa ia tetap bisa sukses di bidang lain.

Baca Juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.