TUTUP
SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

Tanda Speech Delay pada Anak dan 6 Cara Mengatasinya

Tandanya bisa dikenali sejak anak belum berusia 2 tahun

14 September 2022

Tanda Speech Delay Anak 6 Cara Mengatasinya
Freepik/Freepik

Speech delay adalah kondisi anak yang belum bisa mengucapkan kosakata di usia tertentu. Secara sederhana, speech delay berarti keterlambatan bicara.

Umumnya, anak berusia 2 tahun yang belum bisa bicara termasuk anak yang mengalami speech delay.

Nah, orangtua sering kali tidak menyadari bila anaknya mengalami speech delay. Akhirnya, anak yang speech delay terlambat ditangani.

Untuk itu, orangtua wajib mengetahui tanda-tanda speech delay pada anak dan cara mengatasinya.

Berikut Popmama.com telah merangkum tanda-tanda speech delay beserta cara mengatasinya.

Simak ulasannya, yuk!

1. Tanda-tanda anak speech delay

1. Tanda-tanda anak speech delay
Freepik/Wtmn

Seharusnya, anak berusia 2 tahun sudah mampu mengucapkan dan memahami 50 kosakata. Bahkan, anak 2 tahun sudah bisa menggabungkan kata menjadi kalimat sederhana.

Seiring bertambahnya usia, anak juga semakin cepat memahami kosakata baru. Di usia 3 tahun, anak sudah bisa menyusun kalimat secara utuh yang terdiri dari 4 kata.

Apabila si Kecil belum bisa mengucapkan kosakata sama sekali di umur tersebut, kemungkinan besar anak mengalami speech delay.

Ciri-ciri anak yang mengalami speech delay:

  • Tidak merespons ketika namanya dipanggil
  • Jarang meniru perkataan orang lain
  • Jarang berbicara
  • Alih-alih bicara, anak memilih menggunakan gestur tubuh
  • Tidak bisa menyebutkan nama benda-benda di sekitar
  • Tidak bisa mengikuti petunjuk sederhana
  • Terkadang nada suaranya sengau atau serak.

Dilansir Healthline, tanda-tanda speech delay sudah muncul saat anak berusia 1 tahun. Untuk itu, orangtua harus memperhatikan perkembangan anak. 

Penyebab speech delay pun beragam, mulai dari gangguan mulut, lipatan di bawah lidah (frenulum) pendek, gangguan pendengaran, sampai gangguan saraf.

Apabila anak mengalami speech delay, segera bawa ke dokter agar mendapatkan penanganan. Selain perawatan medis, orangtua juga bisa memberikan perawatan anak speech delay secara mandiri.

2. Bacakan cerita untuk anak

2. Bacakan cerita anak
Freepik/Freepik

Salah satu cara mengatasi speech delay pada anak adalah membacakan buku untuk si Kecil.

Dilansir Healthline, sebenarnya orangtua bisa memulai kebiasaan sejak anak masih bayi.

Pilih buku sesuai dengan tahapan perkembangan anak. Pastikan pilihan buku tidak membosankan, misalnya buku cerita bergambar untuk menstimulasi kemampuan kognitif anak.

Manfaat membacakan buku pada anak:

  • Meningkatkan kemampuan bicara anak
  • Anak mudah memahami nama benda atau cerita dalam buku
  • Anak bisa meniru nama-nama yang ada dalam cerita.

Editors' Picks

3. Ajak anak berkomunikasi

3. Ajak anak berkomunikasi
Freepik/Freepik

Cara mengatasi speech delay  pada anak adalah dengan sering mengajaknya berkomunikasi. Cobalah ajak anak berbicara atau bernyanyi.

Ajak juga anak untuk menirukan suara atau gerakan tertentu.

4. Ajukan pertanyaan pada anak

4. Ajukan pertanyaan anak
Freepik/Rawpixel.com

Cara mengatasi speech delay pada anak selanjutnya adalah dengan mengajukan pertanyaan. 

Coba rangsang kemampuan anak dengan memintanya memilih sesuatu. Berikan pertanyaan agar anak memilih. Setelah memilih, minta anak untuk mengucapkan nama benda yang dipilih.

5. Bantu anak mengenali benda-benda di sekitarnya

5. Bantu anak mengenali benda-benda sekitarnya
Freepik/Freepik

Untuk merangsang kemampuan berbicara anak, orangtua bisa membantu si Kecil mengenali benda-benda di sekitarnya. 

Beritahu nama-nama benda kepada anak. Kemudian, minta anak untuk menyebutkan ulang nama tersebut.

6. Batasi penggunaan gadget

6. Batasi penggunaan gadget
Freepik/Freepik

Sebaiknya anak yang berusia 1 tahun tidak terlalu sering menggunakan gadget. Kebiasaan ini ternyata dapat membuat anak mengalami speech delay.

Apabila penggunaan gadget tidak bisa dihindari, pastikan anak hanya bisa memainkannya sekitar 1 jam per hari. 

Dengan pembatasan ini, anak diharapkan lebih sering berbicara dengan orang sekitar ketimbang asyik bermain gadget sendirian.

7. Tanggapi perkataan anak

7. Tanggapi perkataan anak
Freepik/Khosrork

Ada baiknya tanggapi perkataan anak secara aktif. Perkataan anak memang kadang sulit dipahami, tapi cobalah terus meresponsnya. 

Apabila anak mengucapkan kosakata yang salah, bantu anak untuk memperbaikinya. Sehingga, orangtua berperan aktif dalam perkembangan anak.

Itulah tanda-tandaspeech delay dan cara mengatasinya.

Kunci utamanya adalah perhatian dan dukungan orangtua pada anak. Orangtua harus peka terhadap perkembangan anak.

Selain itu, diperlukan dukungan dan bantuan orangtua agar anak yang mengalami speech delay bisa lancar berbicara.

Baca Juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.

Mama CerdAZ

Ikon Mama CerdAZ

Panduan kehamilan mingguan untuk Mama/Ibu, lengkap dengan artikel dan perhitungan perencanaan persalinan

Cari tahu yuk