5 Efek Buruk Jika Anak Selalu Berada di Ruangan Ber-AC

Walau sejuk, ternyata banyak efek negatifnya

18 Mei 2020

5 Efek Buruk Jika Anak Selalu Berada Ruangan Ber-AC
Freepik/Awaygy

Si Kecil selalu berkeringat, rasanya ingin menaruhnya di ruangan ber-AC. Atau, si Kecil kerap rewel jika tidak berada di ruang ber-AC?

Nyatanya, banyak efek negatif yang bisa terjadi pada anak jika membiarkan mereka selalu berada di ruangan berpendingin. Selain berpotensi menimbulkan alergi, masih banyak efek negatif lainnya.

Disusun Popmama.com, inilah 5 efek negatif jika anak selalu berada di ruang ber-AC.

1. Berpotensi terkena croup

1. Berpotensi terkena croup
workingmother.com

Croup adalah infeksi saluran nafas bagian atas. Penyakit ini berasal dari virus campak dan virus parainfluenza.

Croup memiliki gejala seperti batuk yang menggonggong. Batuk biasanya akan lebih parah di malam hari sehingga tak jarang anak yang menderita croup akan menangis tidak nyaman sepanjang malam. 

Selain itu, suara nafas yang sesak dan kasar juga bisa saja muncul.

Salah satu penyebabnya adalah anak terpapar dari udara yang dihirup. Oleh karenaitulah, kebersihan filter AC harus sangat dijaga. Pastikan untuk selalu rutin membersihkannya. 

Selain itu, harus ada waktu untuk mematikan AC dan membuka jendela agar sirkulasi udara dalam ruangan jadi optimal.

Editors' Picks

2. Berisiko mengalami pneumonia

2. Berisiko mengalami pneumonia
freepik.com/yanukit

Pneumonia adalah gangguan fungsi paru yang banyak dialami anak-anak. Beberapa cirinya adalah demam, batuk dan disertai sesak nafas. 

Banyak penyebab dari penyakit pneumonia, salah satunya kuman legionella pneumonia. Kuman ini biasanya berasal dari pendingin ruangan sentral yang tidak dibersihkan. 

Debu dan kuman yang tertarik ke AC diputar kembali dan dihirup oleh anak. Dari sanalah, si Kecil bisa berpotensi terkena pneumonia.

Terlebih lagi jika ada perokok yang tidak membersihkan diri sebelum masuk ke ruangan ber-AC, maka risiko terkena penyakitnya bisa lebih besar.

3. Menurunkan sistem kekebalan tubuh

3. Menurunkan sistem kekebalan tubuh
health.clevelandclinic.org

Beberapa penelitian telah membuktikan bahwa berada di ruang terbuka mampu memperkuat sistem kekebalan tubuh. Sel darah putih membutuhkan oksigen yang cukupuntuk bisa bekerja secara efektif. 

Sedangkan berada di ruang ber-AC, membuat tubuh kekurangan oksigen. Sehingga sel darah putih tidak bisa bekerja maksimal dalam melawan virus dan bakteri. 

Dengan begitu, sistem kekebalan tubuh jadi menurun dan jadi lebih rentan terkena penyakit. 

4. Mata jadi mudah kering

4. Mata jadi mudah kering
self.com

Udara dingin yang keluar dari pendingin ruangan bisa menyebabkan mata jadi kering. Mata yang kering bisa membuat mata jadi memerah dan perih. 

Jika dibiarkan, bisa jadi masalah mata yang berbahaya seperti konjungtivitis atau peradangan pada selaputmata. 

Selain itu,  bisa juga terkena blepharitis yaitu peradangan pada kelopak mata. 

5. Udara dari AC bisa merusak kulit

5. Udara dari AC bisa merusak kulit
sutterhealth.org

Kulit yang terus-terusan terpapar udara dingin dari AC bisa menjadi kering dan kehilangan elastisitas. Ini dikarenakan, AC bisa merampas kelembaban kulit dan selaput lendir pada kulit. 

Belum lagi, anak yang jarang keluar dari ruangan ber-AC akan jarang berkeringat. Hal ini membuat kulit tidak terlatih dengan perubahan suhu. 

Oleh karena itu, pastikan untuk tetap memberikan waktu pada si Kecil untuk bermain di luar ruangan ber-AC, ya!

AC tak selamanya buruk. namun jangan sampai berlebihan. Udara segar tetap dibutuhkan bagi perkembangan tubuh si Kecil.

Baca juga: 

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.