Kaya akan Gizi, 9 Manfaat Sayur Kale untuk Anak Balita

Inilah manfaat sayur kale yang dijuluki sebagai "ratu sayur"

17 April 2021

Kaya akan Gizi, 9 Manfaat Sayur Kale Anak Balita
Freepik/Maria-sbytova

Kale merupakan salah satu jenis sayuran yang sangat memiliki kaitan dengan keluarga kubis, brokoli, kembang kol, dan brussel. Kale juga dikenal dengan nama borecole. Sama seperti kubis dan brussel, daun tanaman kale juga dimakan.

Kale diyakini berasal dari Eropa tengah dan menyebar ke Mediterania dan Afrika selama abad awal dan pertengahan. Kemudian mulai diperkenalkan ke Amerika Utara selama abad ke-19.

Sayuran ini memiliki beragam manfaat kesehatan untuk balita dan anak, karena menyimpan vitamin dan mineral penting seperti Vitamin A, Vitamin K, Vitamin C, zat besi, kalsium dan kalium. Apa saja manfaat kesehatan sayur kale untuk anak?

Simak informasinya yang telah Popmama.com rangkum di bawah ini ya, Ma!

Bisakah Kale Diberikan Kepada Balita?

Salah satu pertanyaan terbesar yang kebanyakan orangtua tanyakan adalah apakah kale bisa diberikan kepada balita. Dilansir dari parentinghealthybabies.com, jawabannya, adalah ya.

Hal ini karena, kale termasuk dalam kubis, kelompok kembang kol, yang aman diberikan kepada si Kecil. Jika Mama juga memiliki bayi, pastikan ia berusia minimal 8-9 bulan sebelum memberikan sayur kale. Karena selain menyebabkan perut kembung kelompok kubis bisa sedikit sulit untuk dicerna oleh perut kecil.

Setelah yakin tentang bolehkah anak mengonsumsi kale, yuk simak manfaatnya di bawah ini!

1. Kale merupakan sayuran yang tinggi zat besi

1. Kale merupakan sayuran tinggi zat besi
Freepik/Pressfoto

Zat besi adalah salah satu mineral terpenting untuk balita. Seperti yang Mama ketahui, bahwa zat besi diperlukan untuk kualitas darah dan produksi darah, sehingga sangat disarankan untuk memberikan makanan yang kaya zat besi untuk si Kecil.

Dilansir dari mindbodygreen.com, zat besi sangat penting untuk kesehatan yang baik, terutama bagi anak perempuan, karena membantu pembentukan hemoglobin dan enzim, mengangkut oksigen ke berbagai bagian tubuh, membantu pertumbuhan sel, fungsi hati yang tepat, dan banyak lagi.

Ingin menambah jumlah zat besi pada sayur kale? Masak dalam wajan besi, dan kombinasikan dengan makanan yang kaya Vitamin C, ini akan membantu meningkatkan kemampuan tubuh anak untuk menyerap zat besi nabati.

2. Mengatur fungsi otot dan ginjal

2. Mengatur fungsi otot ginjal
Freepik/User17067123

Kalium merupakan elektrolit yang sangat dibutuhkan oleh tubuh. Tapi sayangnya, proses memasak seringkali menghilangkan sebagian besar sisa kalium dan natrium dalam makanan. Hal ini dapat meningkatkan risiko terhadap tekanan darah tinggi di masa mendatang.

Sebaliknya, Mama bisa fokus pada makanan yang bisa memasok kalium lebih banyak daripada natrium, dan mencegah perkembangan itu sendiri sejak dini. Kalium juga penting dalam mengatur fungsi otot dan fungsi ginjal.

3. Kale memiliki kandungan Beta-Karoten yang tinggi

3. Kale memiliki kandungan Beta-Karoten tinggi
Freepik/Goodphoto

Kale sering diklaim tinggi vitamin A, tapi ini tidak sepenuhnya akurat. Sebenarnya kale tinggi beta-karoten, antioksidan yang dapat diubah tubuh menjadi Vitamin A. Sayur ini dapat menjadi cara efektif untuk meningkatkan kadar vitamin yang sangat penting ini dalam tubuh.

Vitamin A yang dihasilkan oleh beta-karoten ini sangat penting untuk perkembangan penglihatan anak, dan juga berguna dalam pengembangan sistem kekebalan dengan bertindak sebagai agen perlindungan terhadap virus dan bakteri.

Editors' Picks

4. Memperkuat sistem kekebalan tubuh balita

4. Memperkuat sistem kekebalan tubuh balita
Freepik/Gorynvd

Dilansir Healthline.com, kale juga merupakan sumber Vitamin C. Vitamin C membantu memperkuat sistem kekebalan tubuh pada balita. 

Vitamin C adalah antioksidan penting yang larut dalam air yang melayani banyak fungsi vital dalam sel-sel tubuh, seperti untuk sintesis kolagen, protein struktural paling melimpah di tubuh.

Sedangkan dilansir dari parentinghealthybabies.com, Vitamin C merupakan antioksidan kuat yang mencegah kerusakan akibat radikal bebas yang biasanya ditemukan di tubuh manusia.

Radikal bebas dapat memiliki efek merusak pada sel dan juga DNA, dan Vitamin C mengurangi ini dengan menetralkan radikal bebas. Kale jauh lebih tinggi vitamin C daripada kebanyakan sayuran lainnya, mengandung sekitar 4,5 kali lebih banyak bayam.

Faktanya, kale sebenarnya adalah salah satu sumber Vitamin C terbaik. Secangkir kale mentah mengandung lebih banyak Vitamin C daripada jeruk utuh.

5. Menjaga mekanisme pembekuan darah tubuh

5. Menjaga mekanisme pembekuan darah tubuh
Freepik/Fwstudio

Dikutip dari mindbodygreen.com, seorang ahli jantung, Joel Kahn, MD mengatakan bahwa Vitamin K1 selama ini dikenal sebagai vitamin 'koagulasi' karena membantu menjaga mekanisme pembekuan darah tubuh agar berfungsi secara sehat.

Kemudian Vitamin K2, sebaliknya, telah terbukti mengaktifkan 17 protein. Misalnya, vitamin K2 mengaktifkan protein yang disebut osteocalcin, yang memastikan bahwa sebanyak mungkin tulang dibangun untuk menggantikan tulang yang rusak.

Vitamin K2 juga mendorong protein yang disebut Matrix gla protein (MGP) untuk menjaga arteri tetap sehat dengan mencegah kalsium menempel ke dinding. Hal ini telah terbukti dapat melindungi anak dari osteoporosis, kanker, dan diabetes.

6. Membangun dan memelihara tulang yang kuat

6. Membangun memelihara tulang kuat
Freepik/bilahata

Kalsium merupakan mineral yang sangat diperlukan untuk pertumbuhan tulang. Si Kecil membutuhkan suplai kalsium dalam jumlah yang baik untuk memastikannya membangun dan memelihara tulang yang kuat.

Selain itu kandungan kalsium dalam sayur kale dapat melakukan banyak proses tubuh seperti pensinyalan sel, yang terlibat dalam fungsi otot dan saraf, serta membantu pembuluh darah mengangkut darah ke seluruh tubuh.

Per kalorinya, sayur kale memiliki lebih banyak kalsium daripada susu. Kebutuhan kalsium ini sangat penting, tidak hanya untuk pertumbuhan anak-anak, tetapi juga untuk balita.

7. Memiliki kandungan antioksidan yang sangat tinggi

7. Memiliki kandungan antioksidan sangat tinggi
Freepik/Freepic-diller

Dilansir dari healthline.com, kale seperti sayuran berdaun hijau lainnya, memiliki kandungan antioksidan yang sangat tinggi. Ini termasuk beta-karoten dan Vitamin C, serta berbagai flavonoid dan polifenol

Antioksidan merupakan zat yang membantu menangkal kerusakan oksidatif oleh radikal bebas di dalam tubuh. Kerusakan oksidatif diyakini sebagai salah satu pemicu utama penuaan dan banyak penyakit, termasuk kanker

Tetapi banyak zat yang merupakan antioksidan juga memiliki fungsi penting lainnya, seperti flavonoid quercetin dan kaempferol, yang ditemukan dalam jumlah yang relatif besar pada kale. Zat ini telah dipelajari secara menyeluruh pada tabung reaksi dan hewan.

Zat ini memiliki efek pelindung jantung yang kuat, penurun tekanan darah, anti-inflamasi, anti-virus, anti-depresan dan anti-kanker, untuk beberapa nama.

8. Kale sangat baik untuk pencernaan

8. Kale sangat baik pencernaan
Freepik/Tatsy

Sebagai hijau berdaun berserat, kangkung sangat baik untuk membantu pencernaan dan pembuangan. Namun, Mama membuang batangnya, karena batang sayur kale merupakan sumber prebiotik yang tinggi, yang merupakan makanan untuk mikrobioma atau seluruh mikroba dalam tubuh.

Meskipun saat mentah batang kale terasa keras, Mama dapat menumisnya dengan sedikit alpukat atau minyak zaitun dengan sedikit garam laut, anak bisa menyukainya seperti diberikan suguhan yang lezat.

9. Menurunkan risiko penyakit jantung dan stroke

9. Menurunkan risiko penyakit jantung stroke
Freepik

Serat larut di dalam sayur kale penting dalam makanan dan bermanfaat bagi tubuh dengan membantu mengikat makanan di usus untuk keluar dari tubuh, mengambil racun dan kolesterol bersama dengannya. Mengurangi kolesterol dapat menurunkan risiko penyakit jantung dan stroke.

Nah itulah beberapa manfaat sayur kale bagi kesehatan anak. Menariknya, menambahkan sayur kale ke dalam menu makanan anak relatif sederhana.

Mama bisa menambahkannya ke salad atau menggunakannya dalam resep.

Mama juga bisa membuat camilan sehat dari sayur kale, di mana menaburkan sedikit minyak zaitun murni atau minyak alpukat pada sayur kale, lalu tambahkan sedikit garam, dan kemudian panggang di dalam oven sampai kering.

Jika Mama ingin meningkatkan jumlah nutrisi yang dikonsumsi oleh si Kecil, penting untuk mempertimbangkan kale sebagai salah satu menu makanan sehat balita.

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.