Catat Ma, Tips Menghadapi New Normal untuk Kesehatan Anak Dari Ahlinya

Biasakan si Kecil untuk menjalankan protokol kesehatan dalam kehidupan sehari-hari

13 Oktober 2020

Catat Ma, Tips Menghadapi New Normal Kesehatan Anak Dari Ahlinya
Unsplash/Sharon McCutcheon

Setelah pemerintah melonggarkan PSBB di Indonesia, kini masyarakat pun dapat menjalankan aktivitas seperti biasa yang disebut sebagai masa new normal. Dengan tetap menerapkan protokol kesehatan. 

Kebijakan baru new normal dibuat agar masyarakat bisa hidup berdampingan dengan virus Covid-19. Harapannya, agar beragam sektor yang terdampak dapat dipulihkan kembali. 

Masa new normal memungkinkan banyak orang untuk beradaptasi. Tak hanya bagi orang dewasa saja, tetapi juga anak-anak. Maka, diperlukan adanya edukasi sehingga anak-anak dapat memahami kondisi pandemi saat ini. 

Salah satunya dengan mengajarkan anak untuk menjalankan protokol kesehatan. Mulai dari mengenakan masker, menjaga jarak dan menghindari kerumuman, serta mencuci tangan agar terhindar dari paparan Covid-19. 

Sebagai panduan, berikut Popmama.com berikan tips menghadapi new normal sehingga anak-anak bisa tetap aman dan terjaga dari penularan penyakit. Dikutip dari pernyataan dr. Cynthia Rindang K., Sp.A, Dokter Spesialis Anak Rumah Sakit Pondok Indah, Puri Indah.

1. Anak-anak bisa saja berisiko tertular Covid-19

1. Anak-anak bisa saja berisiko tertular Covid-19
Unsplash/Volodymyr Hryshchenko

Penting untuk orangtua ketahui bahwa anak-anak pun berisiko untuk terpapar virus Covid-19. Meskipun pada umumnya, anak yang terpapar cenderung tidak memiliki gejala berat. 

"Anak-anak tidak kebal sehingga tetap berpotensi terpapar Covid-19. Gejalanya pun sama seperti pada orang dewasa. Mulai dari demam, batuk, atau diare, tetapi ringan," kata dr. Cynthia. 

Selain bisa saja terjangkit, anak-anak dapat berisiko menularkan Covid-19 pada orang lain. Misalnya, melalui droplet dari batuk atau bersin. Bisa juga dari udara atau permukaan yang terkontaminasi. 

Editors' Picks

2. Ajarkan cara menggunakan masker yang benar

2. Ajarkan cara menggunakan masker benar
Unsplash/Nathan Mullet

Cara yang paling tepat dalam menghadapi new normal di masa pandemi seperti ini, yaitu dengan menjalankan protokol kesehatan secara benar. Salah satunya, mengenakan masker sebagai perlindungan diri. 

"Pada anak-anak berusia 2 tahun atau lebih, penggunaan masker direkomendasikan oleh WHO. Sedangkan anak usia di bawah 2 tahun atau anak yang tidak sadar dan tidak mampu mengenakan masker sendiri, tidak direkomendasikan untuk mengenakan masker karena birisiko mengalami kekurangan masker," ujar dr. Cynthia. 

Biasanya, anak-anak cenderung sulit untuk mengenakan masker karena mungkin timbul rasa tidak nyaman. Maka, orangtua perlu membiasakan anak untuk memakai masker di masa new normal seperti ini. 

Dr. Cynthia menyarankan, "Ajak anak untuk berlatih menggunakan masker di rumah sehingga anak tidak merasa asing dengan benda tersebut. Bisa juga dikenalkan dengan cara kreatif, seperti memberi contoh penggunaan masker pada mainan favorit anak."

Selain itu, orangtua dapat membujuk anak untuk mengenakan masker dengan cara membelikan masker bergambar yang disukai. Berilah pemahaman tentang pentingnya penggunaan masker menggunakan bahasa yang mudah di pahami si Kecil. 

"Ajarkan juga anak untuk menggunakan, melepas, dan membuang masker yang benar. Misalnya, sebelum mengenakan masker, tangan harus bersih, pastikan masker melindungi area hidung dan mulut dengan baik, hindari menyentuh masker saat digunakan," jelasnya. 

Ia menambahkan, penting bagi Mama dan Papa untuk memberi tahu cara melepas masker yang benar pada anak. Dengan mempraktikkan cara melepas masker sekali pakai, yaitu lepas masker dari bagian belakang dan hindari menyentuh masker bagian depan, segera buang masker ke tempat tertutup, dan bersihkan tangan di air mengalir menggunakan sabun. 

3. Imbau si Kecil untuk menjaga jarak dan menjauhi kerumunan

3. Imbau si Kecil menjaga jarak menjauhi kerumunan
Unsplash/United Nations COVID-19 Response

Dalam upaya mencegah penularan Covid-19 di masa new normal, Mama sebaiknya memberikan edukasi tentang pentingnya menjaga jarak. Beri tahu si Kecil untuk menjaga jarak setidaknya ± 2 meter dari orang lain saat berada di luar rumah. 

Selain jaga jarak, juga biasakan anak untuk tidak mendekati kerumunan atau keramaian. Hal ini karena tempat-tempat yang ramai, sempit atau tertutup, tempat dengan ventilasi kurang baik dapat meningkatkan risiko transaksi virus. 

4. Biasakan untuk rajin mencuci tangan, Ma

4. Biasakan rajin mencuci tangan, Ma
Unsplash/CDC

Kebersihan merupakan cara yang tepat untuk melindungi diri dari paparan virus. Jadi, orangtua perlu membiasakan anak menjaga kebersihan. Salah satunya dengan mencuci tangan. 

"Ajarkan anak untuk mencuci tangan yang benar. Mencuci tangan yang paling baik, yaitu menggunakan sabun dan juga air mengalir," ucap dr. Cynthia.

Adapun cara mencuci tangan yang baik, meliputi:

  • basahi tangan dengan air mengalir,
  • gunakan sabun secukupnya untuk menutupi semua permukaan tangan,
  • gosok telapak tangan yang satu ke telapak tangan lainnya,
  • gosok punggung tangan dan sela jari,
  • gosok punggung jari ke telapak tangan dengan posisi jari saling bertautan,
  • genggam dan basuh ibu jari dengan posisi memutar,
  • gosok bagian ujung jari ke telapak tangan agar bagian kuku terkena sabun,
  • gosok tangan yang bersabun dengan air mengalir, dan
  • keringkan tangan dengan lap sekali pakai. 

"Salain itu, ajarkan anak untuk menghindari sentuhan pada area mata, hidung, maupun mulut sebelum mencuci tangan dengan benar," jelasnya. 

5. Beri pemahaman mengenai etika batuk dan bersin

5. Beri pemahaman mengenai etika batuk bersin
Unsplash/Sharon McCutcheon

Mengingat penularan Covid-19 disebabkan oleh droplet. Maka, Mama sebaiknya memberi pemahaman mengenai etika batuk dan bersin yang benar. 

"Saat batuk atau bersin, sebaiknya bagian mulut ditutup dengan tisu kering. Jadi, jangan ditutup menggunakan tangan saja. Setelah itu, sebaiknya tisu langsung dibuang ke tempat sampah. Apabila tidak ada tisu kering, gunakan bagian siku untuk menutupi," ucap dr. Cynthia. 

Setelah batuk atau bersin, biasakan anak untuk mencuci tangan menggunakan sabun, air mengalir, dan keringkan tangan. 

Selain mengajarkan anak untuk menjalani protokol kesehatan dengan benar, Mama juga sebaiknya memerhatikan asupan nutrisi yang masuk dalam tubuh buah hati. 

Hal ini untuk memastikan anak tetap dalam kondisi sehat dan imunitasnya baik sehingga tidak mudah terinfeksi penyakit. Perhatikan juga waktu tidur anak karena istirahat yang cukup juga penting.  

Itulah beberapa tips yang dapat diterapkan dalam menghadapi masa new normal. Semoga dapat bermanfaat ya, Ma. 

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.