TUTUP
SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

Penanganan Wabah Kolera pada Anak di Suriah

UNICEF bersama beberapa relasinya sedang berusaha menghentikan wabah ini

28 September 2022

Penanganan Wabah Kolera Anak Suriah
Pexels/Ahmed akacha

Pada Sabtu (10/9/2022) wabah kolera diumumkan di Suriah. Suriah kembali diserang wabah kolera dalam skala besar untuk pertama kali usai kasus terakhir yang tercatat terjadi sekitar 10 tahun lalu.

Dilansir dari AFP News Agency, WHO telah memperingatkan bahwa risiko kolera sangat tinggi dapat menyebar ke seluruh Suriah.

"Risiko penyebaran kolera ke provinsi lain sangat tinggi," kata WHO, seusai kasus tercatat di setidaknya lima dari 14 provinsi di Suriah.

Ribuan anak-anak di Suriah timur dan utara pun berisiko terkena wabah kolera yang dapat menyebar dengan cepat ini. Penyebaran wabah kolera disebabkan oleh kekurangan air yang dikarenakan perubahan iklim dan konflik serta penggunaan air yang terkontaminasi dari Sungai Efrat.

Lantas bagaimana tanggapan dari WHO dan UNICEF terkait wabah kolera di Suriah? Berikut ini Popmama.com telah merangkum informasinya dari beberapa sumber mengenai penanganan wabah kolera pada anak di Suriah.

1. Wabah penyakit besar pertama di Suriah dalam lebih dari satu dekade

1. Wabah penyakit besar pertama Suriah dalam lebih dari satu dekade
Pexels/Ahmed akacha

Wabah kolera yang menyebar kali ini merupakan wabah penyakit besar pertama yang terjadi di Suriah setelah lebih dari satu dekade. Kasus pertama kolera dikonfirmasi di kota Jarablous.

Wabah ini diketahui disebabkan oleh masyarakat yang meminum air yang terinfeksi serta makanan yang tercampur air dari Sungai Efrat. Selain itu, limbah yang berasal dari masyarakat yang berada di sepanjang tepi sungai, sebagian besar berakhir di Sungai Efrat, sehingga hal ini meningkatkan kemungkinan penyakit kolera menyebar.

2. Kolera jadi ancaman bagi kelangsungan hidup anak-anak di Suriah

2. Kolera jadi ancaman bagi kelangsungan hidup anak-anak Suriah
unicef.org

Dalam beberapa minggu terakhir, ribuan kasus diare akut telah dilaporkan. Laporan tersebut menunjukkan dari semua kasus kolera, sebanyak 18 persen didominasi oleh anak-anak di bawah usia lima tahun.

Wabah kolera adalah ancaman lain bagi kelangsungan hidup anak-anak di Suriah. Penyakit kolera ini dapat menyebabkan diare, muntah, kehausan, dan dalam kasus terburuk bisa menyebabkan kematian.

“Anak saya mengalami sakit dan diare selama tiga hari. Saya membawanya ke pusat kesehatan di sini, tapi obatnya tidak menghentikan diarenya,” kata Ferial Salim yang merupakan seorang ibu dari empat anak di pemukiman Yawnani, kota Raqqa, Suriah.

Untuk menjaga anak-anak di Suriah tetap aman, UNICEF terus berupaya melakukan tindakan untuk mencegah penularan penyakit dan membatasi dampak negatifnya.

3. WHO kirim pasokan medis dan air untuk Suriah

3. WHO kirim pasokan medis air Suriah
unicef.org

Menanggapi kasus wabah kolera di Suriah, UNICEF bersama WHO dan beberapa lembaga swadaya masyarakat (LSM) lainnya, mengirimkan bantuan berupa pasokan dan tenaga kesehatan, air, hygiene serta sanitasi di provinsi yang terkena dampak wabah.

Kegiatan klorinasi untuk mendisinfeksi air juga dilakukan di area tempat tinggal yang rentan terkena penyebaran, hal ini dilakukan sekaligus untuk mengekang penyebaran kolera. Air bersih pun diangkut dengan truk ke lokasi yang terkena dampak.

Untuk mendorong praktik kebersihan yang baik dan benar bagi masyarakat, UNICEF telah berkoordinasi dengan para pemimpin agama, kepala masyarakat, relawan lokal, dan organisasi. Penyuluhan yang berisi pesan-pesan tentang pencegahan kolera juga disebarluaskan sebagai bagian dari perlindungan anak dan layanan pendidikan.

“Hari ini para relawan datang dan menjelaskan kepada kami cara mensterilkan air sebelum diminum atau digunakan. Mereka juga memberi kami informasi tentang kolera," ujar Ferial Salim.

UNICEF tetap bekerja sama dengan WHO dan para rekan di lapangan. Dalam hal ini tentu dibutuhkan lebih banyak dana untuk menghentikan wabah dan mencegah hilangnya nyawa anak-anak atau orang dewasa.

Itulah tadi informasi terkait penanganan wabah kolera pada anak di Suriah. Semoga wabah penyakit ini bisa segera teratasi dan tidak menimbulkan banyak korban di Suriah ya, Ma.

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.

Mama CerdAZ

Ikon Mama CerdAZ

Panduan kehamilan mingguan untuk Mama/Ibu, lengkap dengan artikel dan perhitungan perencanaan persalinan

Cari tahu yuk