7 Gigitan Serangga pada Anak yang Tak Boleh Mama Abaikan

Walaupun umum terjadi pada anak, beberapa gigitan serangga ini tak boleh Mama abaikan

26 Juli 2021

7 Gigitan Serangga Anak Tak Boleh Mama Abaikan
accuratepest.net

Umumnya, gigitan dan sengatan serangga hanya mengganggu, menyebabkan ketidaknyamanan dan rasa sakit sementara, serta tidak ada masalah kesehatan yang serius atau permanen.

Namun terkadang, mereka dapat menyebabkan infeksi yang memerlukan pengobatan dan reaksi alergi yang bisa serius, bahkan fatal.

Penting bagi orangtua untuk mengetahui gigitan serangga apa saja yang dapat membahayakan anak dan tidak boleh diabaikan. Simak informasinya yang telah Popmama.com rangkum di bawah ini!

1. Kutu busuk

1. Kutu busuk
orkin.com

Meskipun gigitan kutu busuk tidak mengancam jiwa, sangat penting untuk mendiagnosisnya saat muncul. Saat anak digigit kutu busuk, kutu tersebut menyuntikkan "obat bius" dan antikoagulan yang membuat Mama sulit menyadari bahwa si Kecil telah digigit.

Dilansir dari The Health, faktanya, kebanyakan orang tidak menyadari bahwa mereka telah digigit sampai bekas gigitan muncul di mana saja dari satu hingga beberapa hari setelah kontak awal.

Mereka biasanya akan muncul dengan sedikit bengkak dan merah yang mungkin terasa gatal, mirip dengan nyamuk atau kutu. Namun, ini sering ditemukan dalam barisan (seringkali tiga titik bersama) dan mengelompok di area terkonsentrasi yang terbuka, seperti punggung, perut, atau kaki.

Meskipun tidak menularkan penyakit, kutu di kasur harus segera dibasmi, karena Mama tentunya tidak ingin masalah menyebar dan menyebabkan balita kurang mendapatkan waktu tidur yang berharga.

Setelah dibasmi, cara terbaik mengatasi rasa gatal di kulit adalah dengan mencegah anak menggaruknya.

2. Tungau chigger

2. Tungau chigger
chorbie.com

Chigger berasal dari larva tungau dan memakan vertebrata seperti manusia. Gigitan mereka menghasilkan bilur merah dengan titik-titik merah terang di tengahnya, disertai dengan rasa gatal yang hebat dan tak henti-hentinya.

Tungau chigger sendiri sangat kecil, sehingga sulit untuk melihatnya dengan mata telanjang, tetapi mereka dapat terlihat di kulit ketika berkumpul dalam kelompok, karena warna merah mereka.

Meskipun gigitan tungau chigger dapat terjadi di bagian tubuh mana saja, mereka paling sering muncul berkelompok di sekitar pinggang atau kaki bagian bawah. Dan dalam beberapa jam, akan mulai gatal.

Selain itu, mungkin juga akan terlihat benjolan kemerahan yang terlihat seperti jerawat, bekas luka, atau gatal-gatal.

Menariknya, makhluk ini memiliki bagian mulut yang halus yang umumnya hanya bisa masuk ke bagian kulit yang memiliki lipatan atau kerutan, jadi penting untuk lebih memerhatikan area tersebut.

Gigitan itu akan menyuntikkan enzim pencernaan ke dalam kulit inang yang menghancurkan jaringan. Tungau chigger karena mereka memakan jaringan manusia dan bukan darah, sehingga daerah yang terkena dapat memakan waktu beberapa minggu untuk sembuh.

Untuk mengatasinya, Mama dapat menggunakan kompres dingin untuk meredakan gatal pada kulit balita

Editors' Picks

3. Tungau sarcoptes scabiei

3. Tungau sarcoptes scabiei
mdlinx.com

Tungau sarcoptes scabiei dapat menyebabkan seorang anak mengalami kudis. Kudis dapat menyebabkan efek samping yang memburuk jika tidak segera diobati, jadi sangat penting untuk mengenali sengatannya. Sayangnya, ini sebenarnya bisa memakan waktu empat hingga enam minggu untuk berkembang.

Kehadirannya melampaui gigitan serangga biasa ke dunia parasit, mereka berasal dari tungau gatal mikroskopis yang menggali ke dalam kulit anak untuk bertelur dan berkembang biak di dalam epidermis.

Gejala yang paling umum termasuk rasa gatal yang konsisten yang paling terlihat di malam hari, ruam seperti jerawat, sisik atau lecet, dan luka yang dipicu oleh garukan.

Gigitan itu sendiri akan sangat mirip dengan jerawat, tetapi gejalanya paling sering muncul di tangan dan kaki (terutama di lipatan jari tangan dan kaki) serta lengan, pergelangan tangan dan siku.

Karena kudis sangat menular, yaitu menyebar melalui kontak kulit ke kulit langsung secara berkepanjangan, sangat penting untuk berkonsultasi dengan dokter segera jika Mama merasa si Kecil memiliki gejala di atas.

4. Tawon

4. Tawon
Pexels/Pixabay

Sebagian besar orang yang disengat tawon hanya akan mengalami gejala ringan seperti kemerahan, bengkak, gatal-gatal, dan tentu saja sensasi menyengat setelah disengat tawon. Bilur kecil biasanya akan muncul di sekitar sengatan dengan titik putih di tengahnya.

Namun masih dilansir dari The Health, beberapa orang mungkin mengalami gejala yang lebih serius, seperti kemerahan atau pembengkakan ekstrem yang meningkat selama dua atau tiga hari setelah sengatan.

Maka dari itu, penting bagi Mama untuk mewaspadai beberapa menit pertama setelah anak terkena gigitan. Sementara sebagian besar sengatan tawon dapat diobati di rumah, anak yang memiliki alergi terhadap racunnya dapat mengalami syok anafilaksis.

Jika Mama memerhatikan anak mengalami gejala tertentu seperti pembengkakan parah pada area wajah seperti bibir atau tenggorokan, kepala terasa ringan, kesulitan bernapas, denyut nadi lemah atau berpacu, atau gatal-gatal, segera cari bantuan medis.

Namun ketika anak memiliki reaksi ringan hingga sedang, cuci area yang terkena dengan sabun dan air dan oleskan kompres dingin untuk mengurangi pembengkakan.

Jika itu adalah sengatan lebah, yang juga dapat menyebabkan reaksi, jangan lupa untuk segera menghapus sengatnya dengan pinset atau kuku. Sedangkan, tawon tidak akan meninggalkan sengatnya.

5. Laba-laba

5. Laba-laba
mccallservice.com

Meskipun sebagian besar laba-laba di lingkungan perumahan tidak berbisa, beberapa di antaranya masih menggigit dan dapat meninggalkan bekas yang buruk.

Namun, cara terbaik untuk menentukan apakah Mama perlu khawatir tentang gigitan laba-laba pada anak atau tidak adalah dengan melihat laba-laba yang menggigitnya. Laba-laba seperti tarantula atau laba-laba pelompat mungkin memerlukan perhatian medis lebih lanjut.

Tetapi ketika Mama tidak melihat laba-laba yang menggigit anak, gejalanya juga dapat membantu Mama dalam menentukan risiko. Gigitan dari laba-laba yang tidak berbahaya seringkali menyerupai gigitan serangga lainnya, benjolan merah, bengkak, terkadang gatal atau nyeri pada kulit.

Sedangkan, gigitan dari laba-laba berbahayadapat menyebabkan rasa sakit yang parah, bengkak, berkeringat, kram, dan menggigil serta nyeri tubuh.

Jika muncul ruam dan gatal terus memburuk, serta anak mulai merasakan sakit di sekitar area gigitan, atau gigitan mulai melepuh, Mama harus mengunjungi dokter.

Gejala berbahaya lainnya jika anak mendapatkan gigitan dari laba-laba berbisa, ini akan menyebabkan sakit kepala, kesulitan bernapas, dan suhu tubuh yang berfluktuasi. Sehingga penting untuk mencari pengobatan dalam waktu 24 jam setelah digigit.

6. Kutu caplak

6. Kutu caplak
wupdhd.org

Kutu adalah hewan kecil yang lebih dikenal sebagai parasit penghisap darah, yang menggigit untuk menempelkan diri ke kulit dan memakan darah. Setelah kontak awal, kutu membutuhkan waktu antara 24 hingga 48 jam untuk dapat menularkan bakteri ke aliran darah. 

Kutu tertarik ke area yang hangat dan lembab di kulit, jadi jika si Kecil menghabiskan banyak waktu di luar ruangan, pastikan untuk memeriksa ikat pinggang dan garis kaus kaki.

Mama dapat memerhatikan ruam kulit melingkar yang biasanya muncul di sekitar gigitan. Ini adalah tanda yang paling umum, tetapi tidak semua orang akan mengalami gejala itu. Tanda peringatan penting lainnya yang harus diperhatikan adalah kejang otot, nyeri sendi, demam, sakit kepala, dan kelelahan.

Jika anak digigit kutu, kunjungi profesional medis sesegera mungkin untuk menghilangkannya dengan aman dan sepenuhnya. Karena berbagai bagian negara memiliki risiko yang berbeda dalam hal penyakit yang ditularkan oleh kutu, tanyakan kepada dokter apakah pengujian atau perawatan lebih lanjut diperlukan untuk mencegah penyakit kronis.

7. Nyamuk

7. Nyamuk
Freepik/Jcomp

Sayangnya hewan terbang yang satu ini mungkin sangat akrab dengan kehidupan kita, gigitannya akan menghasilkan benjolan merah dan menonjol yang sangat gatal.

Sementara kebanyakan orang di Indonesia akrab dengan gejala normal yang datang dengan gigitan nyamuk, itu tidak berarti hama ini sepenuhnya aman. Beberapa individu dapat mengalami gejala yang lebih parah, seperti lecet kecil atau memar, karena alergi terhadap air liur nyamuk.

Lebih parahnya lagi, gigitan nyamuk bisa lebih mengkhawatirkan bagi seseorang akan gangguan kekebalan tubuh. Gigitan nyamuk dapat menyebabkan pembengkakan parah, demam, gatal-gatal, pembengkakan kelenjar getah bening, atau sakit kepala.

Selain itu, nyamuk juga pembawa umum penyakit berbahaya seperti demam berdarah dengue, malaria, dan zika. 

Walaupun gigitan nyamuk cukup umum, si Kecil tidak boleh menggaruk gigitan nyamuk karena bisa menyebabkan infeks. Terlebih lagi Jika anak menggaruknya cukup keras, ini bisa merusak kulitnya.

Tangan, dan terutama di bawah kuku, terkenal membawa kuman dan bakteri. Ketika anak menggaruk dan merusak kulit, ini akan meningkatkan kemungkinan kuman dan bakteri masuk ke kulit dan menyebabkan infeksi.

Nah itulah beberapa gigitan serangga pada anak yang tak boleh Mama abaikan. Gigitan dan sengatan serangga adalah masalah di semua wilayah di dunia untuk orang-orang dari segala usia.

Ketika pergi ke luar ruangan, penting untuk mencegah gigitan dan sengatan serangga dengan menutupi tubuh anak dengan pakaian berwarna terang dan mengoleskan obat nyamuk pada kulit yang terbuka.

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.