Praktis, Kini Warisan dapat Disiapkan Melalui Asuransi Jiwa

Memiliki nilai pasti dan prosedurnya jelas, Ma

21 Januari 2021

Praktis, Kini Warisan dapat Disiapkan Melalui Asuransi Jiwa
Pixabay/JillWellington

Berbicara soal warisan, beberapa orang mungkin tidak memiliki persiapan yang matang. Padahal, warisan merupakan jenis pengelolaan keuangan jangka panjang yang perlu dipikirkan sedini mungkin.

Hal ini karena warisan bertujuan sebagai bentuk antisipasi jika pencari nafkah dalam keluarga meninggal dunia. Jadi, keluarga atau orang tersayang yang ditinggalkan tetap bisa melanjutkan impiannya dengan warisan tersebut. 

Jika mungkin selama ini Mama atau Papa menganggap warisan hanya sekadar tentang emas, saham, atau properti. Namun kini, ada salah satu bentuk warisan yang mulai ikut populer, yaitu asuransi jiwa. 

Asuransi jiwa mungkin dapat menjadi pilihan untuk menyiapkan warisan, Ma. Apalagi, ada beberapa keunggulan tersendiri yang hanya dimiliki oleh asuransi jiwa. Yuk, simak penjelasan lengkapnya dari Popmama.com

Editors' Picks

1. Pandemi menyebabkan banyak ketidakpastian

1. Pandemi menyebabkan banyak ketidakpastian
Pixabay/viarami

Situasi pandemi yang sedang dihadapi saat ini begitu membuka mata kita untuk lebih bijak dalam mengelola keuangan. Kini, hidup penuh dengan ketidakpastian.

Ancaman penularan virus Covid-19 kian nyata. Kesehatan siapa pun dipertaruhkan sehingga Mama dan Papa perlu proteksi yang ketat agar dapat bekerja dengan baik. Jadi, kebutuhan keluarga bisa tetap terpenuhi. 

Selain itu, kita juga mungkin dihantui dengan rasa tidak aman terhadap pekerjaan karena bisa saja hari ini atau besok, diberhentikan oleh perusahaan. Mengingat seluruh sektor sedang berjuang untuk bangkit di tengah keterpurukan ekonomi. 

Kekhawatiran saat ini pun menyadarkan semua orang untuk berhati-hati dalam mengatur pemasukan dan pengeluaran uang. Tidak hanya untuk hidup sekarang, tetapi juga perlu persiapan di masa mendatang. 

2. Pentingnya menyiapkan warisan

2. Penting menyiapkan warisan
Pixabay/miapowterr

Salah satu cara untuk menyiapkan kehidupan yang lebih baik di masa depan, yaitu dengan menyiapkan warisan. Warisan bertujuan untuk antisipasi apabila Mama atau Papa yang bekerja meninggal dunia. Jadi, anak-anak atau keluarga yang ditinggalkan tetap bisa melanjutkan hidupnya dengan baik. 

Namun, masih banyak orang yang belum memikirkan warisan sebagai sesuatu yang penting. Hal ini diperkuat dengan hasil riset yang dilakukan GoBear Financial Health Index. Data tersebut menunjukkan, mayoritas orang mulai merencanakan keuangan di usia 35 tahun dan menyiapkan pensiun saat usia 41 tahun. 

Padahal, sebaiknya warisan ini disiapkan jauh-jauh hari. Tepatnya, saat waktu telah habis untuk merencanakan keuangan dan membangun dana pensiun. 

"Jadi, ketika sudah memasuki masa tersebut. Sebaiknya, tidak menunda lagi karena hidup itu jangan hanya melihat sekarang, tetapi ke masa depan juga," kata Dani Rachmat, Pegiat Perencana Keuangan. 

Ia menambahkan, sebenarnya ada beberapa hal yang menjadi alasan bagi seseorang untuk menunda dalam menyiapkan warisan. Berikut di antaranya:

  • Prioritas

Adanya prioritas lain yang datang terlebih dahulu dan penting untuk dipenuhi. Misalnya, dana darurat, dana pendidikan, atau dana kepemilikan rumah. 

  • Kekurangan dana

Dana yang ada hanya mencukupi untuk kebutuhan saat ini. 

  • Merasa cukup 

Menganggap bahwa aset yang ada telah mencukupi dan bisa diwariskan. Misalnya, kepemilikan rumah meskipun masih KPR. 

  • Belum waktunya

Merasa bahwa belum waktunya untuk menyiapkan warisan. Hal ini karena masalah kematian sering ditunda untuk dipikirkan dan dibicarakan, serta merasa bahwa dirinya bisa dapat hidup selamanya. 

3. Memilih asuransi jiwa sebagai warisan

3. Memilih asuransi jiwa sebagai warisan
Pixabay/nattanan23

Setelah memahami betapa pentingnya menyiapkan warisan untuk keberlangsungan hidup di masa depan. Kini, Mama dan Papa dapat mulai memilih instrumen apa saja yang bisa dijadikan sebagai warisan. 

"Ada banyak alternatif yang bisa dipilih untuk diwariskan pada generasi berikutnya. Misalnya, properti, aset keuangan, usaha, asuransi, mobil klasik, atau benda-benda seni," jelas Dani. 

Namun, asuransi jiwa saat ini sedang banyak diminati oleh masyarakat dan dapat diandalkan, selain aset lainnya. Hal ini karena asuransi jiwa memiliki keunggulan tersendiri dibanding jenis warisan lainnya. 

Menurut Dani, terdapat 2 keunggulan yang ditawarkan oleh asuransi jiwa sebagai pilihan warisan. Pertama, uang pertanggungjawaban yang dibayarkan memiliki nilai yang pasti sehingga perencanaan keuangan oleh ahli waris akan lebih mudah. Kedua, prosedurnya lebih jelas karena ahli waris hanya perlu melakukan proses klaim manfaat asuransi ke perusahaan asuransi dan pencairan akan langsung dilakukan pada ahli waris saat telah syarat terpenuhi. 

Salah satu asuransi jiwa yang mungkin dapat Mama atau Papa pilih, yaitu PRUWarisan dari Prudential. Berbeda dari asuransi jiwa lainnya, PRUWarisan menawarkan banyak keunggulan. Berikut yang dijelaskan oleh Himawan Purnama, Managing Director for Customer Solution & Delight Prudential Indonesia. 

  • periode pembayaran premi yang fleksibel yaitu 5, 10 atau 15 tahun,
  • jaminan manfaat asuransi, baik untuk meninggal dunia ataupun akhir kontrak ketika berusia 99 tahun berupa uang pertanggungan sesuai dengan syarat dan ketentuan polis,
  • berpotensi mendapatkan PRUWarisan Booster, tambahan manfaat yang akan mengoptimalkan nilai warisan yang diterima oleh penerima manfaat, dan
  • usia masuk mulai dari usia 1 tahun sampai dengan 70 tahun (ulang tahun berikutnya). 

Itulah informasi mengenai pentingnya menyiapkan warisan untuk orang tersayang. Semoga dapat bermanfaat bagi Mama dan Papa sehingga lebih bijak dalam mengelola keuangan untuk masa depan. 

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.