Tips Atasi Insomnia Akibat Arthritis Rheumatoid alias Rematik

Kualitas tidur juga penting dalam proses penyembuhan rematik lho, Ma

24 Juni 2019

Tips Atasi Insomnia Akibat Arthritis Rheumatoid alias Rematik
Unsplash/Gregory Pappas

Apakah Mama saat ini sedang mengalami penyakit arthritis rheumatoid (AR) alias rematik? Jika ya, berbagai masalah kesehatan lainnya pun bisa saja dialami. Salah satunya adalah susah tidur dan insomnia.

Pada dasarnya, arthritis rheumatoid memang dapat memengaruhi banyak bagian tubuh dan kesehatan. Banyak orang yang menderita arthritis rheumatoid selalu merasa sakit atau tidak nyaman.

Dikombinasikan dengan stres, gangguan pola tidur pun bisa terjadi.

Dikutip dari Mayo Clinic, artritis rheumatoid adalah penyakit radang atau bengkak pada otot dan atau sendi. Peradangan ini pun bisa menimbulkan rasa nyeri yang luar biasa dan membuat pengidapnya sulit melakukan aktivitas sehari-hari.

Bagaimana cara supaya kualitas tidur tidak terganggu meski mengidap arthritis rheumatoid, ya? Berikut Popmama.com rangkum informasinya untuk Mama:

1. Pahami dulu pentingnya tidur yang nyenyak

1. Pahami dulu penting tidur nyenyak
Freepik/Tirachardz

Tidur bukan sekadar menutup mata dan beristirahat sejenak. Momen ini merupakan salah satu bagian dari aktivitas sehari-hari yang sangat bermanfaat bagi kesehatan fisik dan mental.

Selama tidur, sistem kekebalan tubuh Mama menghasilkan bahan kimia pelindung yang membantu melawan infeksi.

Jika Mama kurang tidur, sistem kekebalan pun tidak dapat melakukan fungsi penting ini.

Padahal saat mengidap artritis reumatoid, sangat penting bagi Mama untuk tidur cukup dan memiliki tidur yang juga berkualitas. Sebab saat mengidap artritis reumatoid, sistem kekebalan tubuh Mama sudah terganggu.

The Centers for Disease Control and Prevention menyebutkan bahwa orang dewasa butuh tidur setidaknya 7-8 jam setiap malam.

2. Jangan lupa cek obat

2. Jangan lupa cek obat
Freepik/Yanalya

Saat diberi resep obat oleh dokter, jangan lupa amati efeknya bagi kualitas tidur. Bisa saja, kandungan obat yang dikonsumsi oleh Mama untuk mengatasi arthritis rheumatoid justru memicu masalah pada kualitas tidur.

Misalnya, dokter Mama mungkin meresepkan kortikosteroid untuk mengurangi peradangan pada sendi. Namun obat-obatan jenis ini justru meningkatkan risiko gangguan tidur dan mengganggu siklus tidur.

Di sisi lain, beberapa obat penghilang rasa sakit dapat membuat Mama merasa mengantuk di siang hari.

Setelah tergoda untuk tidur siang, yang mungkin terlalu lama, nantinya saat malam hari justru Mama akan menjadi lebih sulit tidur nyenyak.

Jika Mama mengalami hal ini, diskusikan pada dokter apakah mungkin perlu dilakukan perubahan resep obat atau langkah lain supaya kualitas tidur tidak terganggu oleh obat.

Sebab seperti diketahui, pengobatan untuk mengatasi arthritis rheumatoid dilakukan dalam jangka panjang.

Editors' Picks

3. Matikan perangkat elektronik sebelum tidur

3. Matikan perangkat elektronik sebelum tidur
Pexels/Hasan Albari

Ada beberapa kebiasaan baik sebelum tidur yang bisa dilakukan supaya kualitas tidur pun tetap terjaga. Salah satunya menerapkan jadwal tidur yang konsisten.

Trik ini dianggap sebagai salah satu kunci untuk istirahat malam yang nyenyak.

Cobalah untuk tidur dan bangun pada waktu yang sama setiap hari, bahkan di akhir pekan. Menetapkan rutinitas malam yang sama akan membantu Mama lebih cepat rileks saat menjelang waktunya tidur.

Jika perlu, matikan semua perangkat elektronik di kamar, termasuk televisi dan ponsel.

Hindari membuka ponsel, apalagi untuk memantau media sosial terlalu lama sebelum tidur. Ini justru bisa membuat Mama semakin sulit untuk rileks dan mengantuk.

Mandi sebelum tidur dengan air hangat juga bisa membantu membuat tubuh lebih rileks. Dengarkan musik yang santai atau minum susu hangat kesukaan Mama. Beri batasan waktu setidaknya satu jam untuk beristirahat sebelum pergi tidur.

4. Hindari minum kafein dan minuman beralkohol

4. Hindari minum kafein minuman beralkohol
Pexels/Rawpixel.com

Kelelahan mungkin memang menjadi salah satu dari gejala umum artritis reumatoid. Namun jika Mama mengalami kelelahan, sebaiknya tetap hindari minuman kafein, ya.

Konsumsi berlebihan minuman kafein dan beralkohol justru akan membuat Mama sulit tidur. Nah, untuk menghindari insomnia di malam hari, sebaiknya batasi konsumsi minuman tersebut, ya.

Penting juga untuk menghindari makan besar terlalu dekat dengan jam tidur. Meski kebiasaan ini sering dianggap bisa membuat Mama cepat mengantuk, namun sebenarnya hal ini justru menurunkan kualitas tidur Mama sepanjang malam.

Baca juga:

5. Berolahraga secara teratur

5. Berolahraga secara teratur
Pexels/Emily Rose

Radang pada sendi bukan berarti justru Mama tidak bisa berolahraga.

Faktanya olahraga justru dibutuhkan untuk membantu membuat tubuh lebih rileks, mengurangi rasa sakit dan meningkatkan kualitas tidur.

Namun demikian, pilihlah jenis olahraga yang ringan dan tidak terlalu menyulitkan Mama. Hindari memaksakan diri melakukan jenis-jenis olahraga yang sulit. Tetap utamakan kenyamanan Mama juga, ya.

Latihan aerobik yang teratur, seperti jalan kaki atau berenang, bisa menjadi pilihan untuk Mama yang mengidap artritis reumatoid.

Aktivitas fisik lainnya juga bisa dilakukan untuk penguatan otot dan peregangan tubuh, misalnya seperti tai chi.

Apabila masalah sulit tidur terus terjadi meski Mama sudah mencoba cara-cara ini, jangan lupa untuk melakukan pemeriksaan lebih lanjut ke dokter.

Berlangganan Newsletter?

Mau dapat lebih banyak informasi seputar parenting?
Daftar sekarang!