Mau Travelling? Waspada Virus Omicron 500 Persen Lebih Cepat menular

Hindari bepergian jika tidak mendesak untuk menghindari varian B.11.529 Omicron

30 November 2021

Mau Travelling Waspada Virus Omicron 500 Persen Lebih Cepat menular
Freepik

Varian baru virus Covid-19 B.11.529 Omicron kini sudah hadir di beberapa negara dan menjadi perhatian khusus untuk semua masyarakat. Varian ini berpotensi menjadi masalah yang besar untuk dunia. Mengingat bahwa sebentar lagi akan menyambut Perayaan Hari Natal dan Tahun Baru, virus ini harus segera dibatasi. 

Dicky Budiman selaku Epidemiolog dari Griffifth University Australia mengingatkan bahwa varian B.1.1.529 tidak hanya menjadi masalah besar di Indonesia dan Afrika, tetapi juga dunia. 

Varian B.11.529 Omicron ini masuk dalam kategori VoC karena penularannya yang mencapai 400 persen jika dibandingkan dengan varian lain seperti varian delta.

Ahli Biologi molekuler Ahmad Utomo juga mengatakan bahwa jumlah mutasi yang ditemukan di gen tanduk (spike) protein varian Omicron ada 32, sementara di gen yang sama varian delta ada 8. Oleh karenanya, mutasi yang banyak pada spike protein dianggap sangat mengkhawatirkan. 

Jika Mama dan keluarga ingin bepergian ketika liburan akhir tahun dan tahun baru, ada hal yang perlu diperhatikan ya, Ma. Di bawah ini Popmamam.com akan rangkum selengkapnya. 

1. Batasi mobilitas saat liburan akhir tahun

1. Batasi mobilitas saat liburan akhir tahun
Pexels/Tuur Tisseghem

Walaupun kasus infeksi varian baru B.11.529 Omicron belum masuk ke Indonesia, tapi masyarakat diharapkan untuk tetap waspada dan tidak menganggap sepele peringatan dini penularan infeksi dari varian ini. 

Masyarakat diharapkan bisa membatasi pergerakan selama liburan akhir tahun ataupun tahun baru. Jika tidak benar-benar mendesak, Masyarakat diminta untuk tidak banyak melakukan banyak aktivitas di luar rumah seperti berlibur, berwisata. 

2. Pengaturan ketat saat perjalanan

2. Pengaturan ketat saat perjalanan
Freepik

Perjalanan non domestik dan domestik juga menjadi perhatian untuk bisa tetap waspada terhadap varian ini. Dicky mengatakan agar masyarakat dan pihak-pihak terkait bisa memaksimalkan peraturan saat perjalanan. 

Seperti halnya sudah melakukan vaksinasi Covid-19 dosis lengkap sebelum berangkaat dan tidak lebih dari 7 bulan dari suntikan dosis kedua vaksin tersebut. 

Tidak hanya itu, orang dewasa dengan usia di atas 50 tahun dan anak di bawah 12 tahun ada baiknya untuk tidak melakukan perjalanan berlibur baik domestik maupun non domestik saat perayaan natal dan juga tahun baru.

Hal ini dikarenakan orang dengan usia lanjut memiliki faktor risiko keparahan jika terinfeksi, apalagi jika sebelumnya memiliki penyakit komorbid.

Anak di bawah 12 tahun juga termasuk kelompok yang rentan terkena virus karena sampai dengan saat ini mereka belum bisa mendapatkan vaksinasi. 

Editors' Picks

3. Perketat protokol kesehatan di tempat publik

3. Perketat protokol kesehatan tempat publik
Pexels/Gustavo Fring

Tidak hanya masyarakat yang diminta untuk selalu waspada dalam menghindari varian baru ini. Dicky juga menambahkan kalau tempat-tempat umum yang sekiranya masih buka saat perayaan dua momen tersebut harus diperketat protokol kesehatannya. Untuk hal ini diperlukan pengawasan dari pemerintah. 

Di bawah ini hal-hal yang sekiranya harus dijaga oleh pemilik kawasan wisata, yaitu:

  • Memastikan bahwa seluruh staff dan karyawannya harus sudah divaksin
  • Kawasan ataupun tempat penginapan dan sejenisnya harus dalam keadaan yang bersih serta higienis
  • Seluruh pegawai harus menggunakan masker dan menjalankan protokol kesehatan 5M

4. Penerapan protokol kesehatan di transportasi

4. Penerapan protokol kesehatan transportasi
Pexels/Charlotte May

Saat menggunakan transportasi apapun itu, setiap orang harus sudah divaksin lengkap dan menjaga protokol kesehatan yang benar. Tidak hanya itu, pemilik jasa penyedia transportasi harus memastikan kendaraannya bersih. 

Dicky mengatakan untuk transportasi yang menggunakan sistem AC harus dibuat penyaringnya.

 "Jangan lupa ya kalau menggunakan sistem AC, harus dibuat penyaringnya," ucapnya. 

Protokol kesehatan yang dilakukan meliputi memastikan seluruh penumpang sudah mendapatkan keterangan negatif dari Covid-19 dengan menggunakan Rapid Test Antigen atupun RT PCR. 

5. Tidak melakukan perjalanan saat sedang sakit

5. Tidak melakukan perjalanan saat sedang sakit
Pexels/Ketut Subiyanto

Ini berlaku untuk siapa saja yang sedang mengalami kondisi tidak enak badan ataupun sakit, sebaiknya tidak bepergian ke mana pun. Termasuk bepergian dengan menggunakan transportasi pribadi. 

Hal ini dilakukan untuk menghindari tubuh yang sedang rentan dari tertular virus Covid-19, atau menghindari orang lain tertular penyakit yang sedang Mama derita. 

6. Tidak berlibur ke luar negeri dulu untuk sementara ini

6. Tidak berlibur ke luar negeri dulu sementara ini
Pexels/Anna Shvets

Adanya varian baru B.11.529 Omicron yang pertama kali ditemukan di luar negeri, maka ada baiknya untuk tidak melakukan perjalanan untuk keperluan liburan dan sebagainya ke luar negeri. 

Dicky mengatakan untuk menghindari dulu bepergian ke luar negeri terutama ke Afrika, negara yang saat ini masih bergejolak dengan virus tersebut. 

Demikian beberapa hal yang harus diperhatikan dan diwaspadai saat perayaan natal dan tahun baru. Masyarakat diharapkan agar tetap menerapkan protokol kesehatan karena virus Omicron 500 persen lebih cepat menular.

Baca juga: 

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.

Mama CerdAZ

Ikon Mama CerdAZ

Panduan kehamilan mingguan untuk Mama/Ibu, lengkap dengan artikel dan perhitungan perencanaan persalinan

Cari tahu yuk