TUTUP
SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

Subvarian Omicron XBB dan BQ.1 Dominasi Kasus Covid-19 di Indonesia

Diprediksi akan terus meningkat hingga akhir bulan

22 November 2022

Subvarian Omicron XBB BQ.1 Dominasi Kasus Covid-19 Indonesia
Pexels/cottonbro

Kasus Covid-19 belakangan ini mulai mengalami kenaikan. Hal tersebut dikarenakan adanya subvarian Omicron baru yakni XBB dan BQ.1. Kini, subvarian XBB dan BQ.1 sudah mendominasi 60 persen dari total kasus harian Covid-19 di Indonesia. 

Menurut perkiraan Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin, puncak gelombang subvarian Omicron ini akan terjadi dalam waktu dekat. 

"Sekarang XBB, BQ.1, itu saya lihat sudah di atas 60 persen, tapi belum 90 persen. Saya lihat positivity rate yang tinggi seperti ini, harusnya masih akan naik minimal sampai akhir bulan masih naik," ungkapnya. 

Berikut Popmama.com sajikan rangkuman beberapa fakta mengenai subvarian XBB dan BQ.1 dominasi kasus Covid-19 di Indonesia.

Simak informasi berikut ini yuk, Ma!

1. Ada 10 provinsi yang sudah teridentifikasi varian XBB dan BQ.1

1. Ada 10 provinsi sudah teridentifikasi varian XBB BQ.1
Pexels/Cottonbro

Dikabarkan saat ini ada 10 provinsi yang sudah terindentifikasi varian XBB dan BQ.1, yaitu Bali, DKI Jakarta, Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, Kalimantan Barat, Kepulauan Bangka Belitung, Lampung, Sumatera Utara, dan Riau. 

Menurut Juru Bicara Menkes Mohammad Syahril, dalam sebulan terakhir pasien yang dirawat di rumah sakit mencapai 10 ribuan orang, 5 persen di antaranya menjalani perawatan intensif, dan sisanya di non-ICU. 

Editors' Picks

2. Tren kasus akan terus meningkat hingga akhir bulan

2. Tren kasus akan terus meningkat hingga akhir bulan
Freepik/rawpixel.com

Disebut oleh Menkes bahwa puncak kasus Covid-19 bisa terlihat dari tren kenaikan posivity rate. Jika terjadi kenaikan konsisten hingga dua kali lipat setiap harinya, maka kasus harian Covid-19 belum mencapai puncak.

Sebaliknya, jika kenaikan menurun atau bahkan melandai, kemungkinan puncak kasus Covid-19 sudah lewat. Hingga saat ini tren kasus harian disebut akan naik terus hingga akhir bulan di saat posivity rate masih jauh di atas standar WHO.

Selanjutnya, Budi mengungkapkan lonjakan kasus subvarian saat ini terjadi di Batam, karena berdekatan dengan Singapura sebagai negara dengan kenaikan kasus XBB yang tinggi.

3. Puncak subvarian Omicron tidak separah varian Delta

3. Puncak subvarian Omicron tidak separah varian Delta
Pexels/Monstera

Kendati demikian, puncak subvarian Omicron ini baru kemungkinan tidak separah varian Delta pada tahun 2021. Menurut Menkes, varian Omicron XBB diprediksi hanya mencapai 20 ribu kasus perhari.

Sementara itu, puncak gelombang Delta pada 15 Juli 2021 mencapai 56.757 kasus dalam sehari.

4. Diimbau kepada masyarakat untuk lakukan vaksin booster

4. Diimbau kepada masyarakat lakukan vaksin booster
Freepik/freepik

Syahril yang juga Direktur Utama RSPI Sulianti Saroso juga mengatakan bahwa vaksin Covid-19 merupakan upaya dalam memberi antibodi agar seseorang memiliki kekuatan tubuh dari serangan virus Corona. 

"Pesan dari kejadian ini, orang yang masuk rumah sakit dan dirawat, jumlahnya tinggi karena belum booster," ungkapnya. 

Dari angka kematian dalam sebulan terakhir ditemukan sekitar 1.373 kasus, sekitar 74 persen belum memperoleh booster dan 50 persen belum divaksin. 

Itulah sederet informasi mengenai subvarian Omicron XBB dan BQ.1 dominasi kasus Covid-19 di Indonesia. Demi kesehatan mama sekeluarga selalu terapkan protokol kesehatan dan melakukan vaksin, ya. 

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.

Mama CerdAZ

Ikon Mama CerdAZ

Panduan kehamilan mingguan untuk Mama/Ibu, lengkap dengan artikel dan perhitungan perencanaan persalinan

Cari tahu yuk