Comscore Tracker
TUTUP
SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

Pameran Seni dengan Sentuhan Digital di REKAM MASA

Pameran ini digelar di Museum Nasional, Ma

7 November 2022

Pameran Seni Sentuhan Digital REKAM MASA
Dok. Artopologi

Teknologi semakin maju dan kini bisa berkolaborasi dengan segala bidang, termasuk seni. Dalam pameran REKAM MASA, seni bersandingan dengan digital. 

Mama yang sedang mencari kegiatan seru di akhir pekan bisa mengarah ke Museum Nasional. Di sana sedang ada pameran karya seni bertajuk REKAM MASA. 

Pameran yang berlangsung dari 28 Oktober hingga 6 November 2022 ini memiliki karya seni yang terintegrasi blockchain

Seperti apa isi pameran dan apa hubungannya dengan blockchain? Popmama.com akan merangkumkannya untuk Mama. 

1. Mengenai pameran seni REKAM MASA

1. Mengenai pameran seni REKAM MASA
Dok. Artopologi

Sekilas, pameran ini terlihat seperti pameran seni pada umumnya. Berbagai karya seni baik lukisan, instalasi, patung, dan fotografi dipamerkan di sini. 

Pameran yang terbuka untuk umum ini diisi juga oleh para seniman senior seperti Teguh Ostenrik, Galam Zulkifli, Dipo Andy, Man Moel, Dan lainnya. 

Editors' Picks

2. Hubungan blockchain dengan karya seni

2. Hubungan blockchain karya seni
Dok. Artopologi

Di dalam pameran ini, semua hasil seni terhubung langsung dengan teknologi blockchain. Tujuannya, untuk merekam portofolio seniman tersebut, jejak sebuah karya dan menyimpan sertifikat keasliannya dalam bentuk digital. 

"Setiap karya seni yang ditampilkan akan kami daftarkan di blockchain untuk mendapatkan sertifikat digital yang menjamin keotentikannya," tutur Founder Artopologi, Intan Wibisono dalam rilis yang diterima Popmama.com. 

3. Hubungan blockchain dan keamanan karya seni

3. Hubungan blockchain keamanan karya seni
Dok. Artopologi

Saat ini, teknologi tengah bergerak menuju Web3. Artinya, sudah masuk generasi ketiga dari jaringan internet. Sudah sewajarnya semua bisa terintegrasi dengan baik. Kemudian lahirlah konsep seperti ini.  

"Kami ingin menghubungkan ekosistem seni dengan inovasi teknologi, sebagai gerbang baru pembuka jalan bagi seni untuk terus tumbuh dan bergerak maju," lanjut Intan. 

Setiap seniman di pameran ini akan mendapat Certificate of Authenticity (COA). Nantinya, sertifikat ini berfungsi untuk mengoptimalkan perlindungan hak penciptanya, sekaligus memberikan rasa aman bagi pencinta seni yang mengoleksi karya tersebut. 

4. Dibuka juga marketplace untuk mendaftarkan sertifikasi keaslian digital

4. Dibuka juga marketplace mendaftarkan sertifikasi keaslian digital
Dok. Artopologi

Di kesempatan yang sama, diluncurkan juga marketplace Artopologi.com. Di sinilah tempat tepat untuk bertemu para pencipta dan pencinta seni untuk menuangkan kecintaannya pada seni. 

Di sini juga tersedia layanan sertifikasi keaslian digital berbasis blockchain. Sertifikasi ini tersedia untuk karya seni fisik seperti lukisan, patung, instalasi seni, dan objek seni.

5. Termasuk yang eksperimental namun sangat penting

5. Termasuk eksperimental namun sangat penting
Dok. Artopologi

Artopologi.com adalah perusahaan teknologi rintisan yang menginisiasi Indo NFT Festiverse di Yogyakarta di April 2022 dan kurasi pameran Virtual Reality di NXC International Summit di Bali pada Agustus 2022. 

Anggota Dewan Pengawas Badan Layanan Umum Museum dan Cagar Budaya, Ricky Pesik menyatakan apresiasi dan dukungan atas inisiatif dari Artopologi. Ia juga mengatakan bahwa hal ini termasuk yang eksperimental namun sangat penting untuk perkembangan ekosistem seni rupa kontemporer secara keseluruhan. 

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.

Mama CerdAZ

Ikon Mama CerdAZ

Panduan kehamilan mingguan untuk Mama/Ibu, lengkap dengan artikel dan perhitungan perencanaan persalinan

Cari tahu yuk