Waspada! Ada 25 Sekolah di Jakarta Jadi Klaster Covid-19

Di Indonesia jumlahnya lebih banyak lagi lho

25 September 2021

Waspada Ada 25 Sekolah Jakarta Jadi Klaster Covid-19
Unplash/Yannis H

Pembelajaran Tatap Muka (PTM) kembali dilaksanakan setelah positivity rate di Indonesia menurun tajam.

Positivity Rate (rata-rata 7 hari terakhir). Saat ini, dari 34 propinsi tinggal  Kalimantan Utara yang PR nya masih 5,78%. Yang mendekati 5% adalah Aceh 4,69%, Sulawesi Tengah (3,83%),  Babel (3,73%), Jateng (3,30%), Sulbar (2,70%), Riau (2,58%), Kalbar (2,34%), dan Kalteng (2,20)%. Yang lain sudah di bawah 2%. Bahkan tidak sedikit yang sudah di bawah 1%. 

Sayangnya, kabar tak menyenangkan muncul. PTM menyebabkan munculnya klaster baru Covid-19 yaitu lingkungan sekolah.

Banyak murid hingga tenaga pengajar yang terkonfirmasi Covid-19. Lalu, seberapa banyak klaster Covid-19 setelah PTM? Popmama.com merangkum informasinya untuk kamu!

1. Data dari Kemendikbudristek

1. Data dari Kemendikbudristek
Pexels/Agung Pandit Wiguna

Kementerian Pendidikan Kebudayaan Riset Teknologi dan Pendidikan Tinggi (Kemendikbudristek) merilis data survei terkait sekolah yang melakukan Pembelajaran Tatap Muka (PTM). Kemendikbud melakukan survei dari 897 responden sekolah.

Hasilnya, diketahui terdapat 25 sekolah yang menjadi klaster Covid-19. Hal tersebut memuat data dari sekolah.data.kemdikbud.go.id, survei dilakukan per 22 September 2021.

Dari 25 klaster tersebut, Jakarta Barat menjadi wilayah dengan klaster PTM terbanyak, yakni 8 klaster. Sementara, Jakarta Timur 6 klaster, Jakarta Utara 5 Klaster, Jakarta Selatan 5 klaster dan 1 klaster di Jakarta Pusat.

Sedangkan total pendidik dan tenaga kependidikan (PTK) yang tercatat positif Covid-19 mencapai 227 kasus. Siswa atau peserta didik yang terpapar Covid-19 dan berstatus positif terhitung 241 kasus.

Editors' Picks

2. Jumlah total klaster sekolah di Indonesia

2. Jumlah total klaster sekolah Indonesia
Freepik/Tawatchai07
Ilustrasi

Kemendikbudristek merilis temuan klaster Covid-19 di sekolah selama gelaran PTM Terbatas. Tercatat 1.303 sekolah di seluruh provinsi Indonesia ditemukan klaster Covid-19.

Provinsi-provinsi di Jawa mendominasi temuan ini. Munculnya klaster ini lantaran 7.287 guru dan tenaga kependidikan serta 15.456 siswa terkonfirmasi positif Covid-19 selama menggelar PTM Terbatas.

3. Sebaran di provinsi

3. Sebaran provinsi
Pixabay/fernandozhiminaicela

Berikut sebaran klaster Covid-19 PTM pada Kamis, 23 September 2021.

  1. Provinsi Jawa Barat: 150 klaster
  2. Provinsi Jawa Tengah: 131 klaster
  3. Provinsi Nusa Tenggara Timur: 104 klaster
  4. Provinsi Sumatera Utara: 52 klaster
  5. Provinsi Sumatera Barat: 51 klaster
  6. Provinsi Kalimantan Barat: 50 klaster
  7. Provinsi Kalimantan Tengah: 49 klaste
  8. Provinsi Banten: 44 klaster
  9. Provinsi Lampung: 43 klaster
  10. Provinsi D.I. Yogyakarta: 41 klaster
  11. Provinsi Sulawesi Selatan: 33 klaster
  12. Provinsi Sumatera Selatan: 32 klaster
  13. Provinsi Nusa Tenggara Barat: 32 klaster
  14. Provinsi Papua: 31 klaster
  15. Provinsi Aceh: 30 klaster
  16. Provinsi Jambi: 30 klaster
  17. Provinsi Kalimantan Selatan: 29 klaster
  18. Provinsi Riau: 29 klaster
  19. Provinsi D.K.I. Jakarta: 25 klaster
  20. Provinsi Kalimantan Timur: 19 klaster
  21. Provinsi Sulawesi Tengah: 18 klaster
  22. Provinsi Kepulauan Bangka Belitung: 16 klaster
  23. Provinsi Gorontalo: 15 klaster
  24. Provinsi Bengkulu: 15 klaster
  25. Provinsi Kepulauan Riau: 13 klaster
  26. Provinsi Kalimantan Utara: 9 klaster
  27. Provinsi Papua Barat: 9 klaster
  28. Provinsi Bali: 9 klaster
  29. Provinsi Maluku: 8 klaster
  30. Provinsi Sulawesi Utara: 8 klaster
  31. Provinsi Maluku Utara: 6 klaster
  32. Provinsi Sulawesi Tenggara: 5 klaster
  33. Provinsi Sulawesi Barat: 2 klaster

4. Belum tentu jadi klaster

4. Belum tentu jadi klaster
Freepik/chatree.jyy

Kemendikbudristek menyatakan terdapat empat miskonsepsi mengenai isu klaster pembelajaran
tatap muka (PTM) terbatas yang saat ini beredar di masyarakat. Terjadinya klaster akibat PTM terbatas. 

Angka 2,8% satuan pendidikan itu bukanlah data klaster Covid-19, tetapi data satuan pendidikan yang melaporkan adanya warga sekolah yang pernah tertular Covid-19. Sehingga, lebih dari 97% satuan pendidikan tidak memiliki warga sekolah yang pernah tertular Covid-19," disampaikan Direktur Jenderal Pendidikan Anak Usia Dini, Pendidikan Dasar, dan Pendidikan Menengah (PAUD Dikdasmen), di Jakarta, Jumat (24/09/2021).

"Jadi, belum tentu klaster," imbuh Jumeri.

Kemendikbudristek sedang mengembangkan sistem pelaporan yang memudahkan verifikasi data.

"Dikarenakan keterbatasan akurasi data laporan dari satuan pendidikan, saat ini Kemendikbudristek dan Kemenkes sedang melakukan uji coba sistem pendataan baru dengan aplikasi PeduliLindungi,” tambah Jumeri.

Semoga pandemi Covid-19 segera berlalu, agar anak-anak bisa kembali ke sekolah seperti biasa.

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.