Hati-Hati! Jamur Hitam Mengincar Nyawa Survior Covid-19

Berikut penjelasan dan cara pencegahannya!

27 Juli 2021

Hati-Hati Jamur Hitam Mengincar Nyawa Survior Covid-19
Freepik/Mdjaff

Infeksi jamur yang biasanya langka disebut mucormycosis telah melonjak di India baru-baru ini, terutama mempengaruhi orang yang pulih dari Covid-19.

Para ahli mengatakan jenis infeksi jamur ini sangat jarang dan mungkin mempengaruhi orang-orang yang sistem kekebalan tubuhnya telah rusak oleh Coronavirus.

Penggunaan obat steroid pada pasien ini menyebabkan kondisi ini, diwartakan Healthline. Ketika India berjuang untuk menurunkan lonjakan Covid-19 yang mematikan, kasus infeksi langka yang disebut "jamur hitam," terjadi di antara orang-orang yang pulih dari virus corona.

Infeksi jamur semakin terlihat pada pasien yang rentan di India. Apalagi di tengah negara tersebut berjuang untuk menyelamatkan nyawa warganya selama pandemi.

Lalu, apa penyebab dan ciri-cirinya? Popmama.com akan merangkumnya untuk kamu!

1. Penyebab jamur hitam

1. Penyebab jamur hitam
Pexels/Irina Iriser

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), infeksi jamur hitam ini disebut mukormycosis dan disebabkan oleh sekelompok cetakan yang disebut sumber mukoresestrused yang biasanya hidup di tanah dan pembusukan bahan organik. Infeksi dapat mengancam jiwa dan memiliki angka kematian antara 46 hingga 96 persen tergantung pada tingkat keparahan.

"Mucormycosis adalah infeksi oportunistik famgal yang langka, invasif, yang menyebabkan penyakit serius, kadang-kadang fatal," Dr. K.C. Rondello, Epidemiologi, dan Penasihat Khusus ke Kantor Kesehatan dan Kebugaran Universitas di Universitas Adelphi.
 

2. Jamur hitam meroket di tengah Covid-19

2. Jamur hitam meroket tengah Covid-19
Freepik/Tawatchai07
Ilustrasi

Dia menjelaskan bahwa mereka yang paling berisiko untuk mukormycosis telah membahayakan sistem kekebalan yang membuat mereka rentan terhadap jamur dan infeksi oportunistik lainnya.

"Ini termasuk individu yang sedang berperang atau baru-baru ini pulih dari penyakit Covid-19," kata Rondello.

Selama 10 tahun terakhir, dokter hanya melihat segelintir kasus musormycosis di India. Namun, sebulan terakhir, puluhan ribu kasus telah dilaporkan, Dr. Bhakti Hansoti, Associate Professor di Departemen Kedokteran Darurat dan Kesehatan Internasional di Johns Hopkins Bloomberg School of Public Health.

"Kami telah melihat skyrocket ini dalam beberapa minggu terakhir," katanya. "Ini mengkonsumsi banyak sumber daya terutama selama pandemi ini sekarang di India di mana sumber daya kesehatan diregangkan pada batas."

Editors' Picks

3. Ciri-ciri terserang jamur hitam

3. Ciri-ciri terserang jamur hitam
Pexels/Dorothea OLDANI
Ilustrasi Jamur

Mucormycosis dapat mempengaruhi berbagai bagian tubuh, menunjukkan berbagai rangkaian gejala, sesuai dengan sumber dari CDC.

Jika infeksi tumbuh dalam sinus dan otak (sumber mukorik kabustus badam), gejalanya termasuk demam, pembengkakan wajah satu sisi, sakit kepala, dan kemacetan sinus. Jika paru-paru dipengaruhi oleh jamur, kamu dapat mengalami batuk, nyeri dada, dan sesak napas.

Ketika mukormycosis menyerang sistem pencernaan, Anda mungkin mengalami nyeri perut, mual dan muntah, dan perdarahan gastrointestinal.

"Ini cetakan lingkungan, yang begitu menginfeksi Anda, sangat tidak sehat dan memiliki kematian yang tinggi," kata Dr. Eric Cioe-Peña, direktur kesehatan global di Northwell Health di New York. "Karena infeksi sangat jarang, angka kematian masih belum diketahui."

4. Survivor Covid-19 berisiko terkena jamur hitam

4. Survivor Covid-19 berisiko terkena jamur hitam
Pixabay/onderortel

Survivor dengan Covid-19 secara teoritis bisa berisiko lebih tinggi karena reaksi imun, atau peradangan secara lokal dalam saluran sinus.

Kamu dapat terkena jamur hitam setelah tak sengaja menghirup spora atau ketika kamu bersentuhan dengan hal-hal seperti tanah, pembusukan produksi atau tumpukan kompos.

"Mucormycosis biasanya tidak menyebar orang ke orang, tetapi ditemukan di lingkungan," katanya. "Namun, karena tingkat penyebaran, terlalu dini untuk mengatakan bagaimana ini menyebar."
 

5. Survivor Covid-19 harus waspada

5. Survivor Covid-19 harus waspada
Pexels/Anna Tarazevich

Melansir dari Medical News Today, para ilmuwan menyimpulkan bahwa pasien Covid-19 dengan diabetes yang diobati dengan obat steroid memiliki peningkatan risiko yang meningkat secara signifikan mengalami infeksi jamur seperti mukorkosis.

Menurut Dr. Nikhil Bhayani, pakar penyakit menular di Sumber Daya Kesehatan Texas, mukormycosis dapat diobati dengan agen antijamur seperti amfoterisin B, iSavuconazole, dan Posaconazole.

"Dalam kasus yang parah, dokter kamu mungkin merekomendasikan operasi untuk menghilangkan jaringan yang terinfeksi atau mati untuk menjaga jamur menyebar," katanya.

"Ini mungkin termasuk melakukan operasi pada bagian hidung atau mata kamu. Ini bisa menodai, tetapi sangat penting untuk mengobati ini

6. Cara pencegahan

6. Cara pencegahan
idntimes.com

Patologi di University of Kentucky di Lexington melaporkan sumber bahwa rute transmisi yang mungkin terjadi adalah inhalasi spora dalam debu dari pekerjaan bangunan terdekat, atau filter pendingin udara yang terkontaminasi.

Mereka juga menyoroti pentingnya infeksi melalui kulit, misalnya melalui luka bakar, situs penyisipan kateter, cedera needlestick, gigitan serangga, dan sengatan.

Jadi, saat kamu disarankan mencuci tangan sesering mungkin untuk menghindari terjadinya terpapar jamur hitam. Jika kamu terkena infeksi, harus segera diobati.

Baca Juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.