Suami artis Tasya Kamila Terkena Kanker Getah Bening, Apa Cirinya?

Randi Bachtiar hingga mengalami muntah darah

11 Mei 2021

Suami artis Tasya Kamila Terkena Kanker Getah Bening, Apa Cirinya
instagram.com/tasyakamila

Suami Tasya Kamila, Randi Bachtiar, menderita kanker getah bening. Selama hampir 1 tahun ini, Tasya harus mengurus suaminya.

Di akun YouTube-nya, Tasya mengungkapkan perjalannya mendampingi sang suami. Sebelum didiagnosis oleh dokter, Randi mengalami batuk selama 3 minggu.

Awalnya, Tasya mengira suaminya positif Covid-19. Lalu, mendadak, Randi muntah darah. Oleh dokter, dia diminta segera melakukan CT scan.

"Ternyata hasilnya benar ada massa. Terus kelihatan dari hasil CT scan, ukurannya ditulis 92x55 milimeter. Tebalnya 10. Dokter menyarankan Randi untuk melakukan biopsi, yang mana sampel dari massa itu dibawa ke laboratorium untuk diteliti apakah merupakan tumor atau jaringan lemak atau infeksi," ujarnya.

Saat ini, Randi masih menjalani perawatan. Lalu, apa ciri-ciri kanker getah bening? Popmama.com merangkumnya untuk kamu.

1. Apa itu Lymphoma?

1. Apa itu Lymphoma
Pexels/Pixabay

Sistem getah bening adalah serangkaian kelenjar getah bening dan bejana yang memindahkan cairan getah bening melalui tubuh.

Cairan getah bening mengandung sel darah putih melawan infeksi. Kelenjar getah bening bertindak sebagai filter, menangkap dan menghancurkan bakteri dan virus untuk mencegah infeksi menyebar.

Sementara sistem getah bening biasanya melindungi tubuh kamu, sel-sel getah bening yang disebut limfosit dapat menjadi kanker, diwartakan Medical News Today. Kanker yang terjadi pada sistem getah bening disebut dengan limfoma.

Editors' Picks

2. Apa saja gejala limfoma?

2. Apa saja gejala limfoma
Pexels/Polina Tankilevitch

Limfoma mungkin tidak selalu menyebabkan gejala pada tahap awalnya. Sebaliknya, seorang dokter dapat menemukan kelenjar getah bening yang membesar selama pemeriksaan fisik. Ini mungkin terasa seperti nodul kecil, lembut di bawah kulit. 

Gejala limfoma awal yang umum ini meliputi:

  • Sakit tulang
  • Batuk
  • Kelelahan
  • Limpa membesar
  • Demam
  • Gatal-gatal
  • Ruam di lipatan kulit
  • Sesak napas
  • Sakit perut
  • Penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan

Karena gejala limfoma seringkali mudah diabaikan, mungkin sulit dideteksi dan kemudian mendiagnosisnya dalam tahap awal.

3. Bagaimana perawatan limfoma?

3. Bagaimana perawatan limfoma
Instagram.com/tasyakamila

Perawatan limfoma tergantung pada tahap kanker. Dokter akan melihat tumor untuk menandakan seberapa jauh sel-sel kanker dapat menyebar.

Tumor tahap 1 terbatas pada beberapa kelenjar getah bening, sedangkan tumor tahap 4 telah menyebar ke organ lain, seperti paru-paru atau sumsum tulang.

Dokter juga "menilai" tumor NHL dengan seberapa cepat mereka tumbuh. Ketentuan ini meliputi:

  • Tingkat rendah atau lamban
  • Tingkat menengah atau agresif
  • Bermutu tinggi atau sangat agresif
  • Perawatan untuk limfoma Hodgkin meliputi terapi radiasi untuk menyusut dan membunuh sel kanker.
  • Kemoterapi dan radiasi juga digunakan untuk mengobati NHL. Terapi biologis yang menargetkan Canker B-Cell juga dapat efektif.
  • Mengonsumsi obat ini termasuk rituximab.
  • Dalam beberapa kasus, transplantasi sumsum tulang atau sel induk digunakan untuk membangun sel sistem kekebalan tubuh yang sehat. Dokter dapat memanen sel atau jaringan ini sebelum memulai kemoterapi dan perawatan radiasi. Kerabat mungkin dapat menyumbangkan sumsum tulang juga.

4. Apa penyebab limfoma?

4. Apa penyebab limfoma
Pexels/Negative Space

Kanker adalah hasil dari pertumbuhan sel yang tidak terkendali. Umur rata-rata sel adalah singkat, dan kemudian sel mati. Namun pada orang dengan limfoma, sel tumbuh subur dan menyebar.

Tidak jelas apa yang menyebabkan limfoma, tetapi sejumlah faktor risiko terhubung dengan kanker ini, seperti: 

  1. Efisiensi imun. Ini bisa disebabkan oleh sistem kekebalan tubuh yang lemah dari human immunodeficiency virus (HIV) atau AIDS, atau mengambil obat-sistem kekebalan tubuh setelah transplantasi organ.
  2. Penyakit autoimun. Orang dengan penyakit autoimun tertentu, seperti rheumatoid arthritis dan penyakit celiac, memiliki peningkatan risiko limfoma.
  3. Usia. Limfoma paling umum pada orang di atas 60. Namun, beberapa jenis lebih umum pada anak-anak dan bayi.
  4. Wanita lebih cenderung mengalami jenis limfoma tertentu.
  5. Orang kulit putih di Amerika Serikat lebih cenderung mengembangkan beberapa jenis limfoma daripada orang Afrika-Amerika atau Asia-Amerika.
  6. Infeksi. Orang-orang yang memiliki infeksi seperti leukemia sel-T manusia / virus limfotropik (HTLV-1), heliobacter pylori, hepatitis C, atau virus epstein-bart (EBV) dikaitkan dengan peningkatan risiko.
  7. Paparan kimia dan radiasi. Mereka yang terpapar bahan kimia dalam pestisida, pupuk, dan herbisida juga berisiko lebih tinggi.
  8. Radiasi nuklir juga dapat meningkatkan risiko untuk mengembangkan NHL.

5. Bagaimana limfoma didiagnosis?

5. Bagaimana limfoma didiagnosis
Unsplash/Online Marketing

Biopsi biasanya diambil jika dokter mencurigai adanya limfoma. Dokter hematopatholog akan memeriksa sel-sel untuk menentukan apakah sel limfoma hadir dan jenis sel apa.

Jika ahli hematopatologi mendeteksi sel-sel limfoma, pengujian lebih lanjut dapat mengidentifikasi seberapa jauh kanker telah menyebar. Tes-tes ini dapat mencakup rontgen dada, pengujian darah, atau pengujian kelenjar getah bening atau jaringan getah bening.

Memindai pencitraan, seperti pemindaian tomografi (CT) atau Magnetic Resonance Imaging (MRI) juga dapat mengidentifikasi tumor tambahan atau kelenjar getah bening yang membesar.

Limfoma memang cukup berbahaya karena beberapa cirinya mendadakan penyakit biasa. Sebagai pencegahan lain, check up secara rutin sangat disarankan, apalagi bagi kamu yang sudah merasa mulai tak enak badan.

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.