Miris! Lansia di Panti Jompo Ponorogo Tidur di Atas Coron Semen

Tak ada alas yang empuk untuk tulang mereka yang sudah rapuh

21 November 2019

Miris Lansia Panti Jompo Ponorogo Tidur Atas Coron Semen
Instagram.com/makassar_iinfo

Menjaga dan merawat anak adalah kewajiban semua orangtua. Begitupun saat orangtua semakin tua dan fisik mulai melemah, itulah waktu yang tepat untuk bergantian dengan menjaga dan merawat mereka.

Namun sangat disayangkan, tidak sedikit anak atau keluarga yang enggan merawat dan justru memilih mengirimkan orangtua mereka ke panti jompo.

Menghabiskan waktu tua dengan rasa bahagia, itulah yang seharusnya mereka dapatkan. Tetapi tidak dengan kondisi panti jompo di daerah Ponorogo, Jawa Timur yang baru-baru ini beredar dan membuat warganet terenyuh melihatnya.

Potret tersebut ramai diperbincangkan melalui postingan akun instagram @makassar_iinfo. Tampak para lansia itu tidur di atas coran semen dengan alas tempat tidur. 

Dilansir dari IDN Times, Pemilik Panti Dhuafa Lansia Ponorogo, Rama, membenarkan kondisi panti seperti potret yang beredar.

"Memang benar kondisinya seperti itu," ujar Rama saat dihubungi oleh IDN Times, Rabu (20/11). Pemilik panti punya alasan kenapa menyediakan tempat tidur coran semen. 

Berikut adalah beberapa potret miris kondisi panti jompo di Ponorogo.

1. Tempat tidur coran semen untuk lansia yang tidak produktif

1. Tempat tidur coran semen lansia tidak produktif
Instagram.com/makassar_iinfo

Melalui ungkapan kepada pihak IDN Times, pemilik Panti Dhuafa Lansia Ponorogo, Rama, mengatakan tempat tidur coran semen khusus untuk lansia yang sudah tidak produktif.

Rama mengatakan bahwa rata-rata usia lansia yang ada di panti tersebut adalah kisaran 60 tahun sampai 90 tahun. Di usia yang semakin tua, mereka harus merasakan sakit dengan tidur di alas yang keras seperti itu. Miris sekali.

2. Alas coran semen dinilai lebih mudah membersihkan

2. Alas coran semen dinilai lebih mudah membersihkan
Instagram.com/makassar_iinfo

Mengingat usia para lansia di panti tersebut beragam dan banyak yang sudah tidak produktif, pengurus panti memutuskan menggunakan alas tidur dengan coran semen karena ada penghuni panti yang sering buang air kecil dan buang air besar di tempat tidur, sehingga pengurus panti akan lebih mudah membersihkannya.

3. Tetap diberikan alas terlebih dahulu

3. Tetap diberikan alas terlebih dahulu
Instagram.com/makassar_iinfo

Meskipun tidak langsung tidur di atas coran semen tersebut, Rama mengatakan bahwa para lansia yang diberikan tempat tidur coran semen tetap diberikan alas terlebih dahulu.

"Jadi tidurnya ada alasnya yaitu perlak anti air, dan ruang itu hanya dihuni beberapa lansia saja. Kalau ada mereka paling hanya duduk-duduk santai," papar Rama kepada pihak IDN Times.

Editors' Picks

4. Berbagi kamar mandi dalam satu kamar

4. Berbagi kamar mandi dalam satu kamar
Instagram.com/makassar_iinfo

Memiliki keterbatasan tempat dan dana, dalam satu kamar panti ini hanya menyediakan satu kamar mandi yang harus digunakan bersama oleh lansia lainnya.

Hal ini juga untuk memudahkan petugas agar para lansia tidak harus keluar kamar jika ingin ke kemar mandi.

5. Dihuni sebanyak 80 lansia

5. Dihuni sebanyak 80 lansia
Instagram.com/makassar_iinfo

Panti Dhuafa Lansia Ponorogo saat ini sudah dihuni oleh 80 lansi yang merupakan orang0orang terlantar atau kiriman dari pihak kepolisan setempat. Dengan potret kehidupan yang begitu miris ini tentu saja membuat warganet terenyuh melihatnya. Sangat disayangkan sekali.

6. Panti membuka donasi untuk mencukupi kebutuhan para lansia

6. Panti membuka donasi mencukupi kebutuhan para lansia
Instagram.com/makassar_iinfo

Melihat kondisi yang tidak memadai dan kurangnya pendanaan, Panti Dhuafa Lansia Ponorogo membuka donasi bagi masyarakat yang mau mengulurkan bantuan. Bagi siapa saja yang ingin memberikan bantuan, bisa menghubungi nomor yang tertera pada sanduk yang para pengurus buat.

Semoga setelah melihat potret miris kehidupan lansia tersebut, akan ada banyak uluran tangan baik yang mau membantu mencukupi dan mamfasilitasi kehidupan para lansia untuk bisa hidup lebih nyaman.

Tidak hanya itu, semoga dengan melihat potret miris ini, bisa menjadi pelajaran untuk kita semua agar dengan senang hati menjaga dan merawat orangtua yang sudah membesarkan kita. 

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.

Berlangganan Newsletter?

Mau dapat lebih banyak informasi seputar parenting?
Daftar sekarang!