Lawan Body Shaming, 4 Perempuan Berprestasi Ini Beri Tips dan Motivasi

Bukan kaleng-kaleng. Lihat prestasi 4 perempuan hebat ini, big size nggak jadi masalah!

31 Desember 2019

Lawan Body Shaming, 4 Perempuan Berprestasi Ini Beri Tips Motivasi
Dok. Istimewa

Lelah dengan body shaming yang terdengar di telinga sudah pasti bisa menimbulkan rasa jengkel. Sebagian perempuan, mungkin bisa putus asa dan berujung depresi. Perasaan kehilangan citra diri, benar-benar tidak mengenakkan. 

Banyak orang melemparkan kalimat bully, sementara mereka tidak menyadari betapa menusuk kata-kata yang telah keluar dari mulutnya. Tidak ada permohonan maaf, tidak ada wujud penyesalan, yang ada hanya pengulangan yang dibumbui canda tawa.

Body shaming itu bukan hal sepele! 

Sebuah survey yang diberitakan di BBC (13/05/2019) menjelaskan bahwa kekhawatiran tentang citra tubuh membuat sejumlah besar orang tertekan dan bahkan bisa sampai bunuh diri.

Poling terhadap 4.500 orang dewasa di Inggris menemukan sepertiga merasa cemas tentang tubuh mereka, dengan satu dari delapan orang yang mengalami berpikiran untuk bunuh diri.

Yayasan Kesehatan Mental yang menugaskan survei, mengatakan masalah ini dapat memengaruhi siapa pun dan di usia berapa pun.

Yayasan tersebut juga berharap perusahaan periklanan dan media sosial lebih peduli dengan cara tubuh digambarkan dalam sebuah campaign.

Isu body shaming sangat melekat pada perempuan Indonesia dan ini sudah terjadi sangat lama, biasanya ditujukan pada orang dengan ukuran big size. 

Masih banyak yang menilai perempuan cantik itu kurus, berambut lurus, berkulit putih, dan tinggi.  

Hal ini membuat perempuan gemuk atau big size memiliki tantangan dalam kehidupan sosial. 

Berikut Popmama.com telah mengumpulkan profil 4 perempuan dengan tubuh ekstra, tapi mereka bisa berkarya, mereka memiliki pikiran postif dan tetap berprestasi. Kamu juga harus contek apa kata mereka untuk memberi motivasi tambahan dalam menjalani hidupmu di masa mendatang.

1. Sealy Rica

Sealy Rica adalah seorang Fashion Enthusiast & Influencer, ia memiliki size 7 XL. Selay mampu menghadapu fase bullying yang orang lakukan kepadanya dan ia berhasil mengunggulkan keunikan dirinya sehingga menjadi prestasi dan daya tarik bagi orang-orang di sekitar.

Hebat banget nih, Sealy!

Sealy Rica mengatakan, "Aku membebaskan orang komentar di postingan aku, mau komen positif atau negatif. Tapi aku tidak membiarkan komen negatif itu mengubah mood aku jadi segala bentuk kenegatifan itu akan aku filter, supaya bisa jadi energi positif yang bisa aku share kepada teman-teman followers dan juga teman-teman di sekitar aku."

Bagaimana cara menghadapi situasi saat di-bully karena bentuk tubuh yang big size?

"Untuk teman-teman di luar sana yang menghadapi bullying atau ketidakpercayadirian, tetaplah menjadi pribadi yang menyenangkan untuk orang-orang di sekitar kalian karena dengan menjadi pribadi yang menyenangkan kalian tidak membuat kekurangan kalian menjadi sesuatu yang buruk malah menjadi kebalikannya," pesan Sealy.

"Segala sesuatu yang kalian lakukan dengan tulus bisa membagikan energi positif kepada teman-teman, untuk menjadi menyenangkan itu nggak harus kurus, cantik, karena itu semuanya berangkat dari hati kita," ungkap Sealy.

Editors' Picks

2. Fahmia Badib

2. Fahmia Badib
Dok. Fahmia Badib

Fahmia Badib juga memiliki pendapat yang sama soal perempuan big size. Perempuan lebih dari sekadar urusan fisik semata. Fahmia adalah seorang Professional Belly Dancer dengan bobot 103 kg, dia memiliki ukuran 8 XL.

Pekerjaan yang ia lakukan semula orang kira hanya bisa dilakukan oleh perempuan bertubuh langsing. Lihat buktinya, Fahmia Badib telah membuka mata banyak orang. 

"Kita harus menyadari bahwa gendut itu bukan suatu kegagalan, tapi banyak negara yang punya stereotype yang harus di dobrak. Masih banyak yang bilang, 'kamu cantik tapi gendut', gendut dan cantik dalam waktu yang bersamaan. Kita juga harus sadar, bahwa kita ini harus dikelilingi dengan orang-orang yang positif. Kita juga harus punya support sistem yang kuat, itu penting," ungkap Fahmia.

Ia tidak ingin perempuan big size di luar sana merasa terhalangi karena memiliki berat ekstra.

Lulusan Sastra Inggris di Canberra Institute of Technology of Australia ini mencintai belly dance karena gerakannya membuat kita merasa cantik dan menjadi lebih feminine.

“Jangan biarkan siapapun dan apapun menghalangi dirimu, karena perempuan itu lebih dari sekedar fisik saja. Remember that, Knowledge is Power!”

3. Shena Malsiana

3. Shena Malsiana
Dok. Shena Malsiana

Shena adalah seorang Billboard Singer yang memiliki ukuran 5 XL. 

Shena Malsiana, pertama kali gaung namanya terdengar karena keindahan suaranya mengisi panggung X Factor Indonesia di tahun 2013. Sejak itu ia konsisten dan terus memperbaharui kemampuannya di bidang tarik suara. 

Ia telah berhasil menciptakan image yang kuat pada dirinya sendiri dengan keunikannya dalam berpenampilan dan berkarya dalam bermusik dan bernyanyi. 

Menurutnya kesuksesan dan dukungan akan dapat mudah diraih. Akan tetapi kamu harus ingat apa kata Shena berikut ini.

“Kita harus berdamai dulu dengan diri kita sendiri. Karena fisik itu hanya mendatangkan, tetapi menjadi pribadi yang baik itu yang bertahan”.

4. Ni Putu Chandra

4. Ni Putu Chandra
Dok. Ni Putu Chandra

Ni Putu Chandra memiliki ukuran 5 XL, ia adalah seorang beauty vlogger, hingga artikel ini ditayangkan ia telah memiliki 8,45K subscribers di kanal Youtube dan 115K followers di akun Instagram miliknya.

Ia menjadi content creator yang mengkampanyekan bahwa setiap perempuan memiliki hak untuk terlihat cantik tanpa menekankan pada jenis dan warna kulit, tipe rambut maupun ukuran tubuh dan baju yang dipakainya.

Beauty is being confident and comfortable with your own body and also with yourself”.

Keempat sosok inspiratif di atas juga belakangan sedang menyerukan kampanye XTOXPLUS, “Fisik bukanlah halangan semua wanita untuk berprestasi dan tampil menarik.” 

Sebagai brand yang sudah mendalami dunia model dan gaya pakaian plus-size sejak tahun 2010, tentu memahami bahwa perempuan bertubuh big size juga membutuhkan gaya pakaian modis, bervariasi, dan juga nyaman. 

Mengutip dari hasil penelitian dan data dari Dailymail.UK, pada tahun 2018, yang mengatakan bahwa, 77 persen responden perempuan obesitas di dunia, ternyata mengalami kesulitan menemukan pakaian yang nyaman dan sesuai dengan karakter pribadi mereka masing-masing. 

Kampanye ini sangat penting karena orang perlu menyadari kepercayaan diri seseorang dapat tumbuh dari kenyamanan dan penerimaan terhadap diri sendiri (self-acceptance).

Nah, jadi nggak usah terpaku oleh pemikiran yang begitu-gitu saja. Perempuan itu berharga. Perempuan bisa memberikan kehidupan bagi orang lain, bahkan ada sosok yang sangat bergantung pada seorang perempuan yang telah menjadi Mama. Ialah si Kecil yang begitu memuja dan tidak bisa hidup tanpa sang Mama seperti apapun keadaanya. 

Semangat terus ya Ma, kamu itu berharga lebih dari apapun!

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.