Mulai Tahun Depan, NPWP Akan Menggunakan Nomor NIK

Jadi, hanya membutuhkan nomor NIK untuk bayar pajak nih, Ma!

22 Mei 2022

Mulai Tahun Depan, NPWP Akan Menggunakan Nomor NIK
Freepik/Snowing

Direktorat Jenderal Pajak (DJP) Kementerian Keuangan, dengan Direktoral Jenderal Kependudukan dan Catatan Sipil Kementerian Dalam Negeri menandatangi perjanjian kerja sama.

Perjanjian tersebut perihal Pemanfaatan Nomor Induk Kependudukan (NIK), Data Kependudukan, Kartu dan Tanda Penduduk Elektornik atau E-KTP dalam layanan DJP.

Melalui program integrasi sistem perpajakan dengan basis data kependudukan tersebut diharapkan dapat menyederhanakan administrasi untuk kepentingan nasional.

Berikut Popmama.com telah merangkum berbagai informasi terkait NPWP yang akan berintegrasi dengan NIK. Simak fakta-faktanya yuk, Ma!

    Editors' Picks

    1. Kebijakan ini merupakan tindak lanjut dari kerja sama sejak 2013

    1. Kebijakan ini merupakan tindak lanjut dari kerja sama sejak 2013
    Instagram.com/ditjenpajakri

    Direktur Penyuluhan, Pelayanan, dan Hubungan Masyarakat DJP, Neilmaldrin Noor mengatakan bahwa perjanjian kerja sama ini merupakan kelanjutan kerja sama keduanya sejak 2013.

    Kerja sama tersebut telah diperbarui di 2018. Tujuannya untuk penggunaan NIK sebagai Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP) orang pribadi.

    "Perjanjian ini merupakan adendum dari perjanjian kerja sama sebelumnya yang bertujuan untuk memperkuat integrasi data antara DJP dan Ditjen Dukcapil," ujar Neilmaldrin dalam keterangan tertulis pada Jumat, (20/5/2022).

    2. Dijalani untuk memenuhi amanat undang-undang

    2. Dijalani memenuhi amanat undang-undang
    freepik/mindandi

    Kerja sama tersebut merupakan salah satu bentuk pemenuhan amanat UU Nomor 7 Tahun 2021 tentang Harmonisasi Peraturan Perpajakan, yakni penggunaan NIK sebagai NPWP bagi wajib pajak orang pribadi penduduk Indonesia.

    Selain itu, kebijakan tersebut merupakan pemenuhan amanat PP Nomor 83 Tahun 2021 tentang Pencantuman dan Pemanfaatan NIK dan/atau NPWP dalam Pelayanan Publik.

    PP tersebut mewajibkan mencantumkan NIK dan/atau NPWP dalam layanan publik dan kegiatan pemadanan dan pemutakhiran Data Kependudukan dan basis data perpajakan.

    3. Mulai akan berlaku tahun 2023

    3. Mulai akan berlaku tahun 2023
    Instagram.com/ditjenpajakri

    Direktur Jenderal Pajak Kemenkeu, Suryo Utomo pernah mengatakan bahwa NIK akan bertambah fungsinya sebagai NPWP bagi wajib pajak orang pribadi mulai 2023.

    Artinya KTP akan memiliki fungsi sebagai NPWP mulai tahun depan, saat ini pemerintah sedang membangun sistem informasi.

    "Jadi ke depan, kami sedang membangun sistem informasi, Insyaallah 2023 kita sudah akan gunakan sepenuhnya," kata Suryo dalam Sosialisasi UU HPP yang diselenggarakan Apindo, Senin (25/10/2021).

    Kita tunggu kelanjutan dari kebijakan ini, ya. 

    Baca juga:

    Tanya Ahli

    Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

    Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.

    Mama CerdAZ

    Ikon Mama CerdAZ

    Panduan kehamilan mingguan untuk Mama/Ibu, lengkap dengan artikel dan perhitungan perencanaan persalinan

    Cari tahu yuk