Marak Pneumonia Wuhan dari Cina, Ini Bahayanya bagi Anak dan Ibu Hamil

Penyakit asal Cina ini juga sudah menyebar ke Thailand dan Jepang!

20 Januari 2020

Marak Pneumonia Wuhan dari Cina, Ini Bahaya bagi Anak Ibu Hamil
Freepik/Pressfoto

Pada Minggu (19/1/2010), pemerintah Cina menyatakan ada 17 orang yang mengidap penyakit pneumonia wuhan akibat terinfeksi virus korona.

Kabar buruk tersebut bukan hanya memicu kekhawatiran ratusan juta orang di Cina yang hendak kembali ke kampung halaman untuk merayakan liburan Tahun Baru Imlek, tetapi juga keresahan masyarakat dunia.

Pasalnya, baru-baru ini penyakit pneumonia diketahui telah mengakibatkan dua orang meninggal dunia.

Parahnya lagi, virus korona yang menyebabkan pneumonia tersebut juga telah menyebar ke luar Cina, yakni ke Thailand (dua kasus) dan Jepang (satu kasus).

Penyebaran wabah pneumonia sendiri terjadi karena adanya pengidap yang berasal dari Wuhan, tempat pertama kali kasus tersebut ditemukan. 

Pemerintah Indonesia Mengantisipasi Penyebaran Pneumonia

Pemerintah Indonesia Mengantisipasi Penyebaran Pneumonia
Freepik/jcomp

Menanggapi wabah penyakit internasional tersebut, Wakil Ketua Komisi IX DPR Nihayatul Wafiroh berharap agar pemerintah Indonesia segera mengantisipasi penyebaran wabah pneumonia dari Wuhan tersebut.

Menurutnya, gerak cepat diperlukan karena mobilisasi manusia antar negara juga berlangsung cepat sehingga penyebaran pneumonia pun bisa berlangsung secara cepat.

“Kemenkes telah melakukan imbauan, tetapi perlu ditingkatkan lagi di bandara dan pelabuhan antar negara,” ujar perempuan yang akrab disapa Ninik tersebut.

Ia juga mengaparesiasi langkah Kemenkes yang telah memasang thermal detector serta turut menyiagakan satuan kesehatan dibandara internasional dan pelabuhan.

Selain ke Kemenkes, ia juga meminta Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP) turut memaksimalkan pelayanannya. 

“Selain itu Kemenkes juga menggencarkan sosialisasi, terutama di media sosial, dan kepada masyarakat bukan hanya yang datang dari luar negeri, tetapi juga yang mau ke luar negeri,” jelasnya.

Akhir pekan lalu Menteri Kesehatan (Menkes), Terawan Agus Putranto mengaku telah menyiagakan seluruh satuan kesehatan di bandara internasional dan pelabuhan guna mengantisipasi penyebaran pneumonia berat asal Cina yang sudah mencapai Bangkok dan Jepang.

“Memang kita sekarang baru menghadapi kewaspadaan yang tinggi pneumonia di Wuhan (Cina) di mana sudah masuk di Bangkok dan Jepang. Ada pun kasus positif sementara di Singapura belum jelas,” ujar Terawan saat ditemui awak media di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, pada Jumat (17/01/2020).

Selain menyiagakan seluruh satuan kesehatan, ia mengaku pihaknya juga telah memasang thermal detector di bandara internasional dan pelabuhan yang merupakan pintu masuk dari penyebaran pneumonia tersebut. 

Lebih jauh Terawan mengaku sudah mempersiapkan skenario jika sampai pneumonia itu masuk ke Indonesia, pihaknya siap melakukan isolasi dan tindakan lain. 

“Karena ini hal yang sangat riskan kalau masuk ke Indonesia. Kalau terlanjur masuk, kita akan lakukan tindakan isolasi dan sebagainya. Kita sudah siapkan. Jadi tindakan itu sudah dilakukan,” terangnya.

Virus korona penyebab pneumonia yang terjangkit pada orang dewasa saja bisa menyebabkan kematian, lantas bagaimana jika virus tersebut juga dialami oleh anak-anak dan ibu hamil?

Nah, untuk mengantisipasi kasus tersebut, berikut Popmama.com telah merangkum beberapa cara mencegah pneumonia beserta bahayanya bagi anak-anak dan ibu hamil

1. Cara mencegah penyakit pneumonia wuhan

1. Cara mencegah penyakit pneumonia wuhan
Freepik/ Vh-studio

Perhimpunan Dokter Paru Indonesia (PDPI) menyarankan beberapa cara yang dapat dilakukan masyarakat untuk menyikapi wabah pneumonia atau infeksi paru-paru misterius yang telah menginfeksi puluhan orang di pusat Kota Wuhan, Cina.

Ketua Umum PPDI, DR. Dr. Agus Dwi Susanto, Sp P(K), FISR, FAPSR mengatakan bahwa dengan adanya wabah tersebut masyarakat tidak perlu panik, namun harus tetap waspada terutama bila mengalami gejala demam, batuk disertai kesulitan bernapas. 

“Jika mengalami gejala tersebut, segeralah mencari pertolongan ke rumah sakit terdekat," imbuhnya dalam keterangan resmi, di Jakarta, pada Sabtu (18/1/2020). 

Lebih lanjut, ia juga meminta  agar masyarakat melakukan kebersihan tangan secara rutin, terutama sebelum memegang mulut, hidung dan mata setelah memegang instalasi publik.

Kemudian, cucilah tangan dengan air dan sabun cair serta bilas setidaknya 20 detik. Setelah itu, jangan lupa untuk mengeringkannya dengan handuk atau tisu sekali pakai.

Jika tidak ada fasilitas cuci tangan, kamu dapat menggunakan alkohol 70-80% handrub.

“Juga menutup mulut dan hidung dengan tisu ketika bersin atau batuk. Ketika meiliki gejala saluran napas, gunakan masker dan berobat ke fasilitas layanan kesehatan,” tambahnya. 

Sementara itu, ia juga memberikan masukan agar dalam melakukan perjalanan, masyarakat sebaiknya menghindari menyentuh hewan atau burung.

Lebih baik tidak mengunjungi pasar basah, peternakan atau pasar hewan hidup. Lalu, patuhi petunjuk keamanan dan aturan kebersihan. 

“Jika merasa tidak nyaman ketika di daerah outbreak terutama demam atau batuk, gunakan masker dan cari layanan kesehatan. Terakhir, setelah kembali dari daerah outbreak, konsultais ke dokter jika terdapat gejala demam atau gejala lain dan beritahu dokter riwayat perjalanan serta gunakan masker untuk mencegah penularan penyakit,” tutupnya.

Editors' Picks

2. Bahaya penyakit pneumoia bagi anak

2. Bahaya penyakit pneumoia bagi anak
childrensmd.org

Sistem imunitas pada anak yang lemah atau belum terbentuk sempurna tidak mampu membasmi infeksi pneumonia awal yang ringan, sehingga infeksi dapat dengan cepat menyebar ke paru-paru dan menyebabkan pneumonia.

Penyakit yang satu ini dapat menyebabkan anak menjadi sulit bernapas sehingga asupan oksigen pun berkurang.

Jika sudah begini, orangtua sebaiknya jangan menunggu sampai anak terkulai lemas untuk memastikan bahwa anak memang sakit.

Ketika ritme napas anak menjadi cepat dan anak tampak tidak nyaman ketika bernapas, orangtua sudah harus sigap membawanya ke dokter.

Untuk lebih jelasnya, berikut gejala pneumonia pada anak:

  • Batuk
  • Hidung tersumbat
  • Muntah
  • Demam
  • Mengi atau napas berbunyi
  • Kesulitan untuk bernapas, dada dan perut menggembung
  • Terasa nyeri di bagian dada
  • Menggigil
  • Merasa sakit pada bagian perut
  • Tidak nafsu makan
  • Menangis lebih sering dari biasanya
  • Sulit beristirahat
  • Pucat dan lesu
  • Pada kasus yang parah, bibir dan kuku jari bisa berubah warna menjadi kebiruan atau abu-abu

Untuk memastikan pneumonia pada anak, biasanya dokter akan memeriksa pola pernapasan, denyut jantung, tekanan darah, suhu tubuh, dan mendengarkan apakah ada suara napas abnormal dari paru-paru.

Dalam pemeriksaan lanjutan, mungkin diperlukan pencitraan dengan foto rontgen pada bagian dada anak dan tes darah, serta pemeriksaan sampel dahak untuk memastikan jenis kumannya.

Jika pneumonia pada anak disebabkan karena bakteri, dokter akan meresepkan obat antibiotik.

Untuk memastikan penyembuhan, konsumsilah obat antibiotik tersebut hingga habis, sesuai dosis dan jumlah yang diberikan dokter.

Selain pemberian antibiotik, pastikan pula anak mendapatkan istirahat dan cairan yang cukup agar cairan tubuh tetap mencukupi.

3. Bahaya penyakit pneumoia bagi ibu hamil

3. Bahaya penyakit pneumoia bagi ibu hamil
Freepik/Bearfotos

Kehamilan diketahui dapat meningkatkan risiko seseorang untuk terkena pneumonia.

Hal ini dikarenakan tubuh bekerja lebih keras dari biasanya untuk mendukung pertumbuhan janin dalam kandungan.

Akibatnya, sistem imun mengalami penurunan alami berlebih yang membuatnya lebih rentan terserang penyakit, termasuk flu.

Virus penyebab flu yang akhirnya masuk dan menyebar ke dalam paru-paru bisa mengakibatkan pneumonia.

Infeksi virus lainnya yang juga bisa menjadi penyebab pneumonia, yaitu sindrom distres pernapasan dan varisela atau cacar air.

Ibu hamil yang terkena pneumonia biasanya mengalami sesak napas, akibatnya terjadi penurunan jumlah oksigen yang masuk ke seluruh tubuh. Hal ini juga memengaruhi pasokan oksigen untuk janin.

Dalam kasus yang cukup parah, pneumonia pada ibu hamil dapat menyebabkan:

  • Bayi lahir prematur
  • Bayi lahir dengan berat badan rendah
  • Keguguran
  • Kegagalan pernapasan

Nah, itulah beberapa fakta menarik seputar penyebaran penyakit pneumonia wuhan di Cina.

Semoga informasi di atas dapat menjadi langkah pencegahan yang tepat bagi kita semua.

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.

Berlangganan Newsletter?

Mau dapat lebih banyak informasi seputar parenting?
Daftar sekarang!