Apakah Kesehatan Pencernaan Berpengaruh Terhadap Perasaan Seseorang?

Mood sering dijadikan alasan seseorang melakukan suatu hal

27 September 2020

Apakah Kesehatan Pencernaan Berpengaruh Terhadap Perasaan Seseorang
Freepik/pressfoto

Terkadang kita sering menjadikan alasan mood sebagai senjata untuk melakukan suatu tindakan. Rasanya mood yang baik menjadi keharusan untuk bisa melakukan hal tersebut.

Tapi pernahkah Mama berpikir mengapa mood ini sering tak menentu kondisinya? Dalam hitungan waktu, mood bisa berubah begitu cepat.

Di sisi lain, ada juga orang yang memiliki kondisi emosi yang stabil. Dia mampu mengolah kondisi emosinya dengan stabil sehingga mood tetap terjaga dengan baik.

Ternyata, kondisi mood memiliki kaitan terhadap kesehatan pencernaan. Seseorang yang baik pencernaannya, ia juga memiliki kondisi emosi yang stabil.

Simak penjelasan Popmama.com tentang kaitan kesehatan pencernaan berpengaruh terhadap mood berikut ini yuk, Ma!

Editors' Picks

1. Koneksi antara usus dengan otak

1. Koneksi antara usus otak
Pixabay/sbtlneet

Pernahkah Mama mengalami kondisi dimana Mama merasa sangat gugup hingga perut terasa mulas? Atau kadang juga saat sedang sakit perut, emosi menjadi tidak stabil dan rasanya lebih mudah marah.

Saat dihadapkan pada kondisi yang menegangkan, memang seseorang bisa dengan tiba-tiba menunjukkan perut yang berkontraksi dan rasa ingin buang air kecil terus berdatangan. Hal tersebut menunjukkan bahwa pencernaan dan otak memiliki koneksi langsung untuk saling memberikan sinyal.

Dalam berbagai penelitian ditemukan bahwa memang ada jalur khusus yang menghubungkan antara otak dan pencernaan.

Pencernaan yang baik dengan kondisi flora usus yang bagus akan membuat otak berfungsi dengan maksimal. Begitupun sebaliknya, pikiran yang stres dan penuh tekanan dapat membuat kondisi flora usus menjadi tidak seimbang.

Melihat hal tersebut, dapat diketahui bahwa kesehatan pencernaan bergantung pada peran flora pada usus, yaitu bakteri baik. Kesehatan pencernaan sangat berperan penting dalam menjaga mood.

2. Peran flora usus terhadap mood

2. Peran flora usus terhadap mood
Pixabay/Qimono

Dalam sebuah penelitian terhadap seekor tikus percobaan dengan kondisi tidak memiliki mikrobiota ternyata memiliki level brain derived neurotrophic factor (BDNF) yang rendah. BDNF sendiri adalah sebuah protein yang berperan sangat penting terhadap kemampuan belajar dan ingatan. Ia juga menstimulasi produksi sel baru otak dan menguatkan sel yang sudah ada.

Level BDNF yang rendah berkaitan dengan tingkat depresi dan kecemasan seseorang. Perilaku dan level kecemasan bergantung pada jenis bakteri tertentu yang hidup di pencernaan.

Bisa dikatakan bahwa kesehatan pencernaan sangat bergantung pada suasana flora pada usus. Kondisi flora usus yang terjaga kemudian akan meningkatkan fungsi otak yang juga berpengaruh terhadap mood.

3. Cara menjaga mood melalui makanan

3. Cara menjaga mood melalui makanan
Freepik

Untuk menjaga kesehatan pencernaan agar mood bisa terjaga dengan baik yaitu mengontrol asupan makanan yang masuk ke dalam tubuh.

Makanan atau minuman probiotik sangat baik untuk kesehatan pencernaan karena akan menambah jumlah bakteri di dalam usus. Sumber probiotik bisa didapatkan dari cuka apel, yoghurt, kimchi, tempe, kefir, dan makanan atau minuman fermentasi lainnya.

Selain mengonsumsi makan atau minuman yang mengandung probiotik, konsumsi serat juga sangat penting. Serat diperlukan bukan hanya untuk kesehatan pencernaan saja tapi juga berperan sebagai makanan dari bakteri di dalam usus. Dengan begitu, mengonsumsi makanan berserat akan membuat suasana flora di dalam usus menjadi sangat sehat.

Menjaga kesehatan pencernaan sangat penting dalam menjaga kondisi mood. Sebab, pencernaan dan otak terkoneksi secara langsung dan saling memberikan sinyal.

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.