7 Penyebab Pakaian Bau Apek setelah Dicuci dengan Mesin Cuci 

Ikuti tipsnya agar pakaian bersih dan harum! 

20 Juni 2021

7 Penyebab Pakaian Bau Apek setelah Dicuci Mesin Cuci 
Freepik/wayhomestudio

Pernahkah Mama menemukan pakaian yang masih bau apek walaupun sudah dicuci bersih? Hal ini tentunya menjengkelkan. Bau apek biasanya terjadi saat pakaian yang dicuci belum kering sepenuhnya, atau karena suhu udara yang lembap seperti saat musim hujan. 

Namun, ternyata ada beberapa alasan lainnya yang menyebabkan pakaian bisa berbau apek. Bisa jadi karena cara mencuci yang salah atau ada masalah pada mesin cuci. 

Nah Ma, ingin tahu kenapa pakaian bisa bau apek setelah dicuci dengan mesin cuci? Kali ini Popmama.com telah merangkumnya dari berbagai sumber. 

Yuk, diperhatikan baik-baik!

1. Pakaian yang dicuci terlalu banyak

1. Pakaian dicuci terlalu banyak
sapulpalaundry.com

Bahkan jika Mama punya mesin cuci berkapasitas besar, mengisinya dengan banyak pakaian kotor bukanlah ide bagus. Hal ini bisa menyebabkan mesin tidak dapat bergerak untuk mencuci. Akhirnya, pakaian tidak bersih dan meninggalkan bakteri penyebab bau

Cobalah untuk membagi pakaian kotor jadi dua bagian saat hendak dicuci. Hal ini agar bagian mesin dapat berfungsi dengan baik serta deterjen bisa bekerja secara efektif untuk menghilangkan noda dan bau. 

2. Pakaian basah tertinggal lama di tabung mesin cuci

2. Pakaian basah tertinggal lama tabung mesin cuci
trendvoic.com

Sehabis mandi biasanya kita menyimpan baju kotor dan basah di mesin cuci. Mama bisa langsung mencucinya ketika isinya mulai penuh. Namun, terkadang kerap kali tertunda karena sibuk atau malas. 

Padahal, jika ada satu pakaian yang basah di tumpukan cucian kotor tersebut, maka bisa bikin pakaian lainnya berbau tak sedap, lho! 

Editors' Picks

3. Pakaian tidak langsung dikeringkan setelah dicuci 

3. Pakaian tidak langsung dikeringkan setelah dicuci 
Freepik/Bearfotos

Terkadang kita lupa untuk mengeringkan pakaian setelah mencucinya. Padahal, pakaian yang berada terlalu lama di dalam mesin cuci bisa mengundang tumbuhnya bakteri dan jamur. 

Untuk mengatasinya, Mama bisa menggunakan alarm sebagai pengingat agar memindahkan pakaian ke dalam mesin pengering setelah di cuci. Jika lupa memindahkan pakaian sejak beberapa jam selesai dicuci, langsung atur mesin cuci dengan siklus bilas dengan air panas untuk mencegah bau. 

4. Pakai deterjen terlalu banyak

4. Pakai deterjen terlalu banyak
Freepik

Memakai deterjen banyak-banyak bukan berarti bisa bikin pakaian jadi bersih dan wangi,lho! Deterjen bisa meninggalkan residu dan justru membuat kotoran menempel pada pakaian dan mesin cuci.

Menggunakan banyak deterjen dan air yang sedikit bisa membuat bakteri berkembang biak serta menimbulkan bau apek. Gunakan deterjen dalam jumlah yang wajar jika ingin pakaian bebas dari kotoran, bau dan bakteri. 

5. Mesin cuci tidak dibersihkan

5. Mesin cuci tidak dibersihkan
Freepik/Bearfotos

Mesin cuci perlu rutin dibersihkan, sebab bisa menjadi lembab dan ditumbuhi jamur. Hal ini akan membuat mesih cuci dan pakaiannya jadi berbau tak sedap. 

Bersihkan dengan menggunakan cairan pembersih. Selain itu, gunakan air hangat dan baking soda untuk membunuh bakteri dan jamur yang membandel.

Pastikan mesin cuci dalam keadaan terbuka setelah tidak digunakan. 

6. Mencampur pakaian yang bau keringat dengan pakaian lain 

6. Mencampur pakaian bau keringat pakaian lain 
Freepik/wayhomestudio

Setelah olahraga biasanya tubuh akan berkeringat hingga membasahi pakaian.

Oleh karenanya, sebaiknya Mama mencuci pakaian olahraga secara terpisah dari pakaian lainnya. Keringat yang berlebihan pada pakaian olahraga dapat menyebarkan bakteri dan bau tak sedap ke pakaian lainnya. 

7. Karet elastis pada pakaian dalam menimbulkan bau

7. Karet elastis pakaian dalam menimbulkan bau
Pexel/chuanyu2015

Bahan elastis akan mengeluarkan gas berbau sebagai produk sampingan dari proses kimia yang dilaluinya. Misalnya, karet pinggang pada pakaian dalam. 

Pastikan agar Mama mencuci pakaian dalam secara terpisah dari pakaian lainnya. Hal ini agar pakaian lainnya tidak tercampur dengan bau dari karet elastis tersebut. 

Nah, itulah beberapa alasan yang menyebabkan pakaian masih bau setelah dicuci dengan mesin cuci. Pastikan untuk mencuci pakaian dengan teliti ya, Ma!

Baca juga:

Tanya Ahli

Mulai konsultasi seputar parenting yuk!

Hai Ma, mama mulai bisa bertanya dan berbagi pengalaman dengan ahli parenting.